Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India selalu membantu Maladewa melewati krisis – vaksin Covid berjumlah ,3 miliar batas kredit

India selalu membantu Maladewa melewati krisis – vaksin Covid berjumlah $1,3 miliar batas kredit

Pada bulan Januari 2021, ketika gelombang kedua Covid-19 sedang berkecamuk di dunia, Maladewa menjadi negara asing pertama yang menerima vaksin dari India untuk memerangi pandemi tersebut. Dalam beberapa hari setelah peluncuran vaksin, India mengirimkan tiga ratus ribu dosis dalam tiga bulan pertama tahun itu ke Maladewa, meskipun terdapat pembatasan ekspor dan persyaratan dalam negeri.

Baca juga | Maladewa tidak bisa mengatasi perselisihan Lakshadweep hanya dengan berhenti, dan masalahnya sangat besar: sumber pemerintah | Eksklusif

Para menteri Maladewa mungkin mengkritik Perdana Menteri Narendra Modi dan India, namun dalam beberapa tahun terakhir, India selalu melakukan upaya ekstra untuk membantu negaranya. Mulai dari mengevakuasi warga Maladewa dari Wuhan, mengizinkan warga Maladewa yang sakit kritis melakukan perjalanan ke Kochi untuk mendapatkan perawatan di puncak pandemi Covid-19, mengirim tim medis gabungan ke Male untuk melawan Covid, memperluas jalur kredit senilai US$1,3 miliar, atau membantu Maladewa Berkembang Bandara Internasional Hanimadu akan meningkatkan potensi pariwisatanya Daftar bantuan India ke Maladewa bersifat “komprehensif”, kata para pejabat. Sejumlah pejabat Maladewa juga menjalani pelatihan di India di berbagai lembaga sebagai bagian dari pengaturan pertukaran pengetahuan.

Cerita berlanjut di bawah iklan

masa Covid

iklan

Pada bulan Maret 2020, ketika COVID-19 pertama kali menyerang dunia, India memutuskan untuk memberikan bantuan segera kepada pemerintah Maladewa dan mengirimkan bantuan medis COVID-19 dalam jumlah besar ke Male. Ini termasuk ahli paru, ahli anestesi, dokter, dan teknisi laboratorium. Meskipun ada larangan ekspor, India memberikan obat-obatan penting ke Maladewa untuk menangani Covid-19 sebagai isyarat niat baik khusus. India juga mengevakuasi sembilan warga Maladewa dari Wuhan. India mengirimkan 580 ton makanan dan 50.000 tablet hidroksiklorokuin ke Maladewa.

READ  China mengambil tindakan untuk membunuh 21 pelari dalam maraton 100 km 'tidak profesional'

Baca juga | Opini | Bagaimana tangan tak terlihat diplomasi Modi menghadapi rezim Maladewa yang anti-India

Cerita berlanjut di bawah iklan

India telah mengizinkan 37 pasien Maladewa yang sakit parah untuk melakukan perjalanan ke Kochi untuk perawatan medis lanjutan. Banyak dari pasien ini menderita kanker dan memerlukan terapi radiasi. Hal ini terjadi meski India tidak membuka perbatasannya untuk pelancong asing selama pandemi Covid-19. Sebanyak 6,2 ton obat-obatan penting dan perlengkapan rumah sakit juga diterbangkan oleh pesawat C-130 Angkatan Udara India dari India ke Male melalui Operasi Sanjivani.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Pada tanggal 20 Januari 2021, Maladewa menjadi negara pertama yang menerima hadiah 100.000 dosis vaksin yang diproduksi di India dalam waktu 96 jam setelah peluncuran nasionalnya di India. Hal ini mendukung pemerintah Maladewa untuk melakukan salah satu kampanye vaksinasi tercepat di dunia. India juga mengirimkan dua kiriman tambahan yang masing-masing berisi satu juta vaksin pada bulan Februari dan Maret 2021.

Cerita berlanjut di bawah iklan

Bantuan dana internal

Sebagai bagian dari Kemitraan Pembangunan India-Maladewa, India telah menyediakan delapan proyek 'jalur kredit' senilai US$1,3 miliar kepada Maladewa. Bank EXIM India telah menandatangani perjanjian kredit senilai US$400 juta untuk membiayai Proyek Komunikasi Pria Besar (GMCP), sementara India telah memberikan hibah senilai US$100 juta untuk proyek tersebut. Ini merupakan proyek telekomunikasi dan infrastruktur terbesar di Maladewa dengan panjang 6,74 km, yang akan menghubungkan Male ke Villingili, Gulhifalhu dan Thilafushi.

India juga memutuskan untuk mendukung proyek perluasan Bandara Internasional Hanimadhoo melalui jalur kredit senilai US$800 juta dari EXIM Bank of India, yang upacara peletakan batu pertamanya baru-baru ini diadakan di hadapan pejabat senior India. Hal ini termasuk memperpanjang landasan pacu hingga 2.200 meter (untuk memungkinkan pesawat A320 dan Boeing 737 mendarat), dan memodernisasi terminal.Proyek ini akan menjadi pendorong utama pembangunan masa depan Maladewa bagian utara dan akan mendorong investasi dalam dan luar negeri di bidang pariwisata. kata para pejabat.

READ  Bagaimana Pakistan menghadapi salah satu pemadaman listrik terbesar yang pernah ada

Video teratas

  • India selalu membantu Maladewa melewati krisis – vaksin Covid berjumlah $1,3 miliar dalam bentuk kredit

  • Inilah tampilan Ram Mandir setelah selesai!

  • Mahkamah Agung membatalkan keputusan pemerintah Gujarat yang memberikan amnesti kepada 11 terpidana kasus Bilkis Bano.

  • Bagian yang hilang dari pesawat Alaska Airlines telah ditemukan di Portland, dan rincian baru muncul tentang pesawat tersebut

  • Pemberitahuan penggusuran ditempel di Mahua Moitra Bungalow, pemimpin Kongres Trinamool Mohua Moitra News18

  • Baca juga | “India menyediakan US$ 40 juta untuk pembangunan infrastruktur olahraga di Maladewa”: Menteri Luar Negeri S Jaishankar

    Proyek lain yang sedang dibangun di Maladewa dengan dukungan India termasuk jaringan air dan saluran pembuangan untuk 34 pulau, Proyek Reklamasi dan Jalan Addu, Pelabuhan Gulhifalhu, perluasan fasilitas MIFCO, Stadion Kriket Hulhumale, dan Rumah Sakit Kanker Hulhumale. Batas kredit sebesar US$40 juta untuk pengembangan infrastruktur olahraga di Maladewa telah disepakati antara Bank EXIM India dan pemerintah Maladewa. Pada tahun 2022, sebagai tanggapan atas permintaan Pemerintah Maladewa, India memberikan bantuan keuangan senilai US$100 juta sebagai dukungan anggaran.

    Aman SharmaAman Sharma, editor urusan nasional eksekutif CNN-News18 dan kepala biro… Baca selengkapnya

    Pertama kali diterbitkan: 08 Jan 2024 pukul 16.10 IST

    mantan

    Shrikant Shinde, Sukanta Majumdar di antara 5 anggota parlemen terpilih untuk Sansad Ratna Awards

    selanjutnya »

    3 siswi asal Tamil Nadu kabur dari rumahnya untuk menonton konser BTS di Korea Selatan | Inilah yang terjadi selanjutnya

    News18 Bergabunglah dengan saluran WhatsApp kami