Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Insiden Tesla, Texas: Kursi Pengemudi Kosong – Ekonomi

Produsen kendaraan listrik Tesla berada di bawah ancaman dengan perdebatan baru tentang tindakan pencegahan keamanan untuk sistem autopilot setelah kecelakaan fatal di mana tidak ada orang di belakang kemudi. Di Texas, sebuah mobil Tesla dan dua tahanan bertabrakan dengan pohon, dan keduanya tewas. Polisi menemukan salah satu pria di kursi penumpang, yang lainnya di kursi belakang. Menurut penyelidikan awal, “99,9 persen yakin” tidak ada orang di belakang kemudi dalam kecelakaan itu, kata seorang juru bicara polisi, antara lain. Itu Wall Street Journal. Mobil itu terbakar.

Tesla menyarankan pelanggan bahwa autopilot adalah sistem bantuan dan orang yang duduk di kursi pengemudi harus selalu memegang kemudi. Dia harus selalu siap untuk mengambil alih. Tetapi foto dan video berulang kali mendokumentasikan bahwa orang-orang meninggalkan kursi pengemudi dalam kemacetan. Beberapa tahun yang lalu, Tesla memperketat langkah-langkah keamanan: Perangkat lunak mendeteksi saat pengemudi tidak berada di roda kemudi dan mengeluarkan nada peringatan setelah beberapa saat. Jika peringatan diabaikan, sistem akan mati. NTSB mengkritik tindakan pencegahan sebagai tidak memadai dan nama autopilot menyesatkan.

Otoritas Lalu Lintas Jalan NHTSA sedang menyelidiki sekitar dua lusin kecelakaan sebelumnya dengan sistem autopilot yang beroperasi. Radio lokal KPRC 2 melaporkan bahwa sebuah mobil Tesla di Texas menabrak pohon beberapa ratus meter dari rumah tempat kedua pria itu berdiri. Polisi telah memberlakukan pembatasan sehingga tidak jelas apakah autopilot itu beroperasi pada saat kecelakaan terjadi. Tetapi Tesla harus memiliki data yang diperlukan untuk menentukan ini.

Karena baterai terus dinyalakan kembali, petugas pemadam kebakaran membutuhkan lebih dari 100.000 liter air

Pada kecelakaan sebelumnya, pabrikan kendaraan terkadang dapat mengatur jumlah detik sebelum pengemudi terakhir memutar roda kemudi. Dalam kecelakaan autopilot sebelumnya, dua mobil melesat di bawah semi-trailer di Amerika Serikat, dan beberapa mobil bertabrakan dengan kendaraan yang tidak bergerak atau halangan lainnya. Namun, hingga saat ini tidak ada insiden yang dilaporkan di mana kursi pengemudi tetap kosong. Di saat yang sama, Tesla dan presiden perusahaan Elon Musk selalu menekankan bahwa statistik menunjukkan bahwa jumlah kecelakaan secara umum jauh lebih rendah saat pengemudi berada di jalan dengan sistem autopilot aktif.

READ  Efektivitas di kalangan remaja. Ada hasil tes

Perusahaan sedang bersiap untuk memperkenalkan pekerjaan baru di Amerika Serikat, seperti pengenalan otomatis lampu lalu lintas dan lampu lalu lintas serta kepatuhan terhadap aturan jalan yang benar di kota. Tesla menyebut tahap evolusi berikutnya dari autopilot ini sebagai “pengemudian yang sepenuhnya otonom”, sementara menurut standar saat ini, itu tetap hanya sebuah sistem bantuan.

Bertahun-tahun lalu, Musk berjanji bahwa Tesla dapat menghasilkan uang sebagai taksi otomatis jika pemiliknya tidak membutuhkannya. Musk yakin dia bisa membuat Tesla otonom hanya dengan bantuan kamera dan sensor radar. Di sisi lain, sebagian besar pengembang mobil swakemudi juga mengandalkan radar laser yang lebih mahal yang menangkap area di sekitar kendaraan.

Dalam kecelakaan di Harris County, Texas, masalah kendaraan listrik lainnya mengemuka akhir pekan lalu. Menurut radio setempat, pemadam kebakaran menggunakan lebih dari 100.000 liter air karena baterainya terus menyala lagi.