Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Israel menunjukkan kesiapannya untuk melakukan gencatan senjata sementara yang baru di Gaza ketika tekanan meningkat  Berita konflik Israel-Palestina

Israel menunjukkan kesiapannya untuk melakukan gencatan senjata sementara yang baru di Gaza ketika tekanan meningkat Berita konflik Israel-Palestina

Hamas mengatakan mereka tidak akan melakukan perundingan mengenai pembebasan tahanan sampai Israel mengakhiri perangnya di Gaza.

Presiden Israel Isaac Herzog mengatakan negaranya siap menyetujui gencatan senjata sementara baru dengan Hamas di Gaza untuk memastikan pembebasan lebih banyak tahanan yang ditahan oleh gerakan Palestina.

“Israel siap melakukan gencatan senjata kemanusiaan dan bantuan kemanusiaan tambahan untuk memungkinkan pembebasan para sandera,” kata Herzog pada pertemuan para duta besar pada hari Selasa.

Pernyataan-pernyataan ini muncul di tengah meningkatnya tekanan internasional terhadap Israel untuk menghentikan serangannya terhadap Gaza dan mengizinkan lebih banyak bantuan kemanusiaan memasuki Jalur Gaza yang terkepung.

Perjanjian sebelumnya antara Israel dan Hamas, yang ditengahi oleh Qatar dan Mesir, menghasilkan gencatan senjata selama seminggu pada akhir November, di mana Hamas membebaskan 86 wanita dan anak-anak yang ditahannya dengan imbalan 240 wanita dan remaja Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel. . Hamas juga membebaskan 24 warga asing selama gencatan senjata.

Perdana Menteri Qatar Mohammed bin Abdulrahman Al Thani, yang juga menjabat sebagai menteri luar negeri negara Teluk, Direktur Mossad David Barnea dan Direktur CIA Bill Burns mengadakan pembicaraan di Polandia pada hari Senin untuk membahas kemungkinan kesepakatan baru guna menjamin pembebasan para sandera dengan imbalan pembebasan warga Palestina. Di penjara Israel dan gencatan senjata kemanusiaan harus diperjuangkan.

Sebuah sumber yang mengetahui upaya diplomatik tersebut mengatakan kepada kantor berita Reuters: “Pembicaraan tersebut berjalan positif karena para perunding mengeksplorasi dan mendiskusikan berbagai proposal dalam upaya untuk mencapai kemajuan dalam negosiasi.” “Tetapi kesepakatan diperkirakan tidak akan tercapai dalam waktu dekat.”

Hamas mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa mereka menolak segala bentuk negosiasi mengenai pertukaran tahanan “mengingat perang pemusnahan Israel yang sedang berlangsung.”

READ  Presiden Rusia Putin memuji India lagi, menyebut warganya 'berbakat' dan 'bertujuan'

Kelompok Palestina mengatakan bahwa mereka terbuka terhadap inisiatif apa pun yang berkontribusi untuk “mengakhiri agresi” dan membuka penyeberangan perbatasan “untuk mendatangkan bantuan dan memberikan bantuan kepada rakyat Palestina.”

Bernard Smith dari Al Jazeera mengatakan bahwa pernyataan Herzog dan Hamas pada hari Selasa menunjukkan beberapa kemajuan menuju kemungkinan gencatan senjata.

“Pertanyaannya adalah apakah ini hanya sebuah jeda – sebuah gencatan senjata kemanusiaan – sebagaimana orang Israel menyebutnya, atau sebuah gencatan senjata total,” kata Smith dalam sebuah laporan dari Tel Aviv.

Perang telah meratakan sebagian besar wilayah Gaza utara, mendorong sebagian besar penduduknya mengungsi ke bagian selatan wilayah kantong yang terkepung, dimana banyak dari mereka tinggal di tempat penampungan dan kamp yang penuh sesak. Sekitar 1,9 juta warga Palestina – sekitar 90 persen penduduk Gaza – telah meninggalkan rumah mereka.

Setidaknya 19.667 orang, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak, telah tewas dalam serangan Israel di Gaza sejak saat itu, menurut otoritas kesehatan Palestina.

Israel melancarkan serangannya ke Gaza setelah pejuang Hamas dari Jalur Gaza menyerbu Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera sekitar 240 lainnya, menurut pejabat Israel.

Israel menghadapi tekanan internasional yang semakin besar untuk mengurangi serangannya ketika jumlah korban sipil di Gaza terus meningkat.

Pada hari Minggu, Prancis, Inggris, dan Jerman menyuarakan seruan gencatan senjata, sementara Presiden AS Joe Biden pekan lalu menggambarkan pemboman itu sebagai tindakan yang “tidak disengaja.”

Dewan Keamanan PBB diperkirakan akan melakukan pemungutan suara pada Selasa malam mengenai resolusi yang menyerukan penghentian pertempuran di Gaza.

Sebelumnya, ketua Komite Palang Merah Internasional mengatakan bahwa perang di Gaza adalah “kegagalan moral” komunitas internasional, dan menyerukan Israel dan Hamas untuk mencapai gencatan senjata baru untuk menghentikan pertempuran.

READ  Sumber

“Saya berbicara tentang kegagalan moral karena jika hal ini terus berlanjut, ini adalah hari di mana komunitas internasional belum membuktikan kemampuannya untuk mengakhiri penderitaan tingkat tinggi ini, dan hal ini akan berdampak buruk tidak hanya di Gaza,” kata Presiden ICRC Mirjana. . Spoliaric mengatakan kepada wartawan di Jenewa setelah kunjungan ke Jalur Gaza dan Israel.