Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pengadilan mengatakan Trump didiskualifikasi dari pemungutan suara tahun 2024 di Colorado

Pengadilan mengatakan Trump didiskualifikasi dari pemungutan suara tahun 2024 di Colorado

Mahkamah Agung Colorado mengeluarkan putusan tersebut pada tanggal 19 Desember, namun untuk sementara menangguhkan dampaknya agar Trump mempunyai waktu untuk mengajukan banding ke Mahkamah Agung AS.

Donald Trump telah dilarang mengikuti pemilihan pendahuluan presiden di Colorado, dan Mahkamah Agung negara bagian tersebut menjadi yang pertama mengatakan bahwa ia kehilangan hak untuk mencalonkan diri kembali karena menghasut serangan terhadap US Capitol pada 6 Januari.

Mahkamah Agung Colorado mengeluarkan putusan tersebut pada tanggal 19 Desember, namun untuk sementara menangguhkan dampaknya agar Trump mempunyai waktu untuk mengajukan banding ke Mahkamah Agung AS. Tim kampanye Trump mengatakan dia akan mengajukan banding atas keputusan tersebut. Dia memiliki waktu hingga 4 Januari, menurut keputusan pengadilan negara bagian.

Kasus ini berpusat pada klausul dalam Konstitusi AS pasca-Perang Saudara yang melarang pemberontak memegang jabatan publik. Kasus Colorado adalah tantangan konstitusional pertama terhadap pencalonan Trump pada tahun 2024 yang diajukan ke pengadilan sehubungan dengan tindakannya untuk membatalkan pemilu tahun 2020, termasuk menghasut para pengikutnya untuk menyerang Gedung Kongres AS pada 6 Januari 2021.

“Upaya langsung dan terang-terangan Presiden Trump, selama beberapa bulan, untuk mendesak para pendukungnya agar melakukan demonstrasi ke Capitol guna mencegah apa yang secara salah ia sebut sebagai dugaan penipuan terhadap rakyat negara ini, tidak diragukan lagi merupakan tindakan yang terang-terangan dan sukarela,” demikian bunyi putusan tersebut.

“Selain itu, bukti dengan jelas menunjukkan bahwa Presiden Trump mengambil semua tindakan ini untuk membantu dan memajukan tujuan umum yang melanggar hukum yang ia sendiri rencanakan dan luncurkan: untuk mencegah Kongres mengesahkan pemilihan presiden tahun 2020 dan untuk menghentikan peralihan kekuasaan secara damai,” kata Trump. kata pengadilan.

READ  Postingan seorang saudara perempuan tentang pernikahan seorang saudara laki-laki dengan sahabatnya memikat hati Umum

Trump bermaksud untuk segera mengajukan banding ke Mahkamah Agung AS dan meminta penundaan eksekusi untuk mencegah keputusan tersebut berlaku, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh tim kampanye pemilunya.

“Para pemimpin Partai Demokrat berada dalam keadaan panik atas semakin dominannya kepemimpinan Presiden Trump dalam pemilu,” bunyi pernyataan itu. “Mereka telah kehilangan kepercayaan pada kegagalan kepresidenan Biden dan sekarang melakukan segala daya mereka untuk mencegah pemilih Amerika memecat mereka dari jabatannya pada November mendatang.”

Para pemilih yang diwakili oleh kelompok advokasi Citizens for Responsibility and Ethics berpendapat bahwa Trump harus dilarang mengikuti pemungutan suara karena menghasut serangan 6 Januari di Capitol.

“Keputusan pengadilan hari ini menegaskan apa yang dituduhkan klien kami dalam gugatan ini: bahwa Donald Trump adalah seorang pemberontak yang telah mencabut jabatannya,” kata Noah Bookbinder, presiden CREW, dalam sebuah pernyataan. “Konstitusi kami dengan jelas menyatakan bahwa mereka yang melanggar sumpahnya dengan menyerang demokrasi kami dilarang menjabat di pemerintahan.”

Trump telah menghadapi lusinan tuntutan hukum di seluruh negeri tahun ini yang menyatakan bahwa dia tidak memenuhi syarat untuk masa jabatan berikutnya di Gedung Putih berdasarkan Bagian 3 Amandemen ke-14. Klausul ini menyatakan bahwa seseorang yang bersumpah untuk mendukung Konstitusi dan kemudian “ikut serta dalam pemberontakan” tidak berhak untuk menjabat kembali.

Meskipun Partai Republik sukses di Colorado, para gubernur dan anggota Senat AS adalah anggota Partai Demokrat, begitu pula mayoritas delegasinya di Dewan Perwakilan Rakyat.

Biden memenangkan negara bagian tersebut dan sembilan suara elektoralnya pada tahun 2020, dan Hillary Clinton, calon dari Partai Demokrat pada tahun 2016, juga menang pada tahun 2016.