Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jajak pendapat Turki ditutup dalam pemilihan presiden yang bersejarah

Jajak pendapat Turki ditutup dalam pemilihan presiden yang bersejarah

“Saya meminta warga untuk keluar dan memilih tanpa rasa puas,” kata Recep Tayyip Erdogan. (mengajukan)

Istanbul, Türkiye:

Tempat pemungutan suara Turki ditutup pada hari Minggu dalam pemilihan putaran kedua yang bersejarah yang dapat memperpanjang dua dekade gaya pemerintahan Presiden Recep Tayyip Erdogan yang dominan hingga tahun 2028.

Pemimpin NATO yang paling lama menjabat menantang kritik dan skeptis dengan muncul dengan keunggulan nyaman melawan saingan sekuler Kemal Kilicdaroglu di putaran pertama pada 14 Mei.

Kemal Kilicdaroglu membentuk aliansi kuat mantan sekutu Erdogan yang frustrasi dengan nasionalis sekuler dan konservatif agama.

Pendukung oposisi melihatnya sebagai kesempatan “lakukan atau mati” untuk menyelamatkan Turki dari kemerosotan menjadi pemerintahan otoriter oleh seorang pria yang konsolidasi kekuasaannya bersaing dengan sultan Ottoman.

“Saya menyerukan kepada semua warga negara untuk memberikan suara mereka untuk menyingkirkan rezim otoriter ini dan membawa kebebasan dan demokrasi sejati ke negara ini,” kata Kilicdaroglu setelah memberikan suaranya dalam pemilihan presiden pertama Turki.

Keunggulan putaran pertama Recep Tayyip Erdogan hampir lima poin datang saat menghadapi salah satu krisis biaya hidup terburuk di dunia – dan hampir setiap jajak pendapat memperkirakan kekalahannya.

Pria berusia 69 tahun itu tampak lelah tetapi santai saat memilih bersama istrinya, Emine, di sebuah distrik konservatif di Istanbul.

“Saya meminta warga untuk keluar dan memilih tanpa rasa puas diri,” kata Erdogan.

Pangeran Bilgin menanggapi panggilan pemimpin Turki itu.

“Saya akan memilih Erdogan. Tidak ada orang lain yang seperti dia,” kata pria berusia 24 tahun dari lingkungan kelas pekerja Istanbul tempat presiden muda masa depan tumbuh, bermain sepak bola di jalanan.

READ  Angkatan Udara India 'tidak senang' dengan rencana untuk bergabung dengan Angkatan Darat dan Angkatan Laut; Mengapa representasi teatrikal dapat meninggalkan IAF di China?

Taruhan oposisi

Kemal Kilicdaroglu muncul kembali sebagai pria yang berubah setelah ronde pertama.

Pesan mantan PNS tentang kesatuan sosial dan kebebasan memberi jalan bagi kecaman tentang perlunya segera mengusir imigran dan memerangi terorisme.

Pergeseran sayap kanannya menargetkan kaum nasionalis yang muncul sebagai pemenang besar dalam pemilihan parlementer paralel.

Pria berusia 74 tahun itu selalu berpegang pada prinsip-prinsip nasionalis Mustafa Kemal Ataturk yang tak tergoyahkan – pemimpin militer yang dihormati yang membentuk Partai Rakyat Republik sekuler Turki dan Kilicdaroglu.

Tapi ini memainkan peran kecil dalam mempromosikan nilai-nilai liberal sosial yang dipraktikkan oleh pemilih muda dan penduduk kota-kota besar.

Analis bertanya-tanya apakah pertaruhan Kilicdaroglu akan berhasil.

Aliansi informalnya dengan partai pro-Kurdi yang digambarkan oleh Tayyip Erdogan sebagai sayap politik militan terlarang membuatnya rentan terhadap tuduhan bekerja dengan “teroris”.

Rayuan Kemal Kilicdaroglu dengan sayap kanan Turki terhambat oleh dukungan yang diterima Erdogan dari seorang ultra-nasionalis yang finis ketiga dua minggu lalu.

Beberapa pendukung oposisi tampak kalah setelah meninggalkan tempat pemungutan suara.

“Hari ini tidak seperti terakhir kali. Saya lebih antusias saat itu,” kata Bayram Ali Yos di distrik Istanbul yang anti-Erdogan.

“Hasilnya terlihat jauh lebih jelas sekarang. Tapi saya masih memberikan suara saya.”

Pahlawan yang malang

Recep Tayyip Erdogan didukung oleh kaum miskin, bagian pedesaan dari masyarakat Turki yang retak karena promosi kebebasan beragama dan modernisasi kota-kota yang pernah runtuh di jantung Anatolia.

“Penting bagi saya untuk mempertahankan apa yang telah dicapai selama 20 tahun terakhir di Turki,” kata direktur perusahaan Mehmet Emin Ayaz kepada AFP di Ankara.

“Turki tidak seperti dulu,” kata pria berusia 64 tahun itu. “Ada Turki baru hari ini.”

READ  Pandey Komisaris Pemilu di Uzbekistan mengamati pemilu | Berita India

Tapi Tuan Erdogan telah menyebabkan kepanikan yang semakin besar di seluruh dunia Barat dengan tindakan kerasnya terhadap perbedaan pendapat dan mengejar kebijakan luar negeri yang agresif.

Dia meluncurkan serangan militer ke Suriah yang membuat marah kekuatan Eropa dan menempatkan tentara Turki di sisi lain dari pasukan Kurdi yang didukung AS.

Hubungan pribadinya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin juga selamat dari perang Kremlin di Ukraina.

Perekonomian Turki yang bermasalah mendapat manfaat dari penundaan penting dalam pembayaran impor energi Rusia yang membantu Erdogan menghabiskan banyak uang untuk janji kampanyenya tahun ini.

Recep Tayyip Erdogan juga menunda keanggotaan Finlandia di NATO dan masih menolak untuk mengizinkan Swedia bergabung dengan blok pertahanan pimpinan AS.

“Hari penghakiman”

Perekonomian Turki yang sakit akan menjadi ujian langsung bagi siapa yang memenangkan pemungutan suara.

Erdoğan melalui serangkaian bank sentral untuk menemukan legislator atas keinginannya untuk memangkas suku bunga dengan biaya berapa pun pada tahun 2021 – melanggar ekonomi konvensional dengan keyakinan bahwa suku bunga rendah dapat menyembuhkan inflasi yang sangat tinggi.

Mata uang Turki dengan cepat terjun bebas, dan tingkat inflasi tahunan mencapai 85 persen tahun lalu.

Recep Tayyip Erdogan berjanji akan melanjutkan kebijakan tersebut dan menolak prediksi analis tentang risiko ekonomi.

Turki menghabiskan puluhan miliar dolar untuk mencoba menopang lira dari penurunan yang sensitif secara politik menjelang pemungutan suara.

Banyak analis mengatakan Turki sekarang harus menaikkan suku bunga atau mengabaikan upayanya untuk menopang lira.

Analis di Capital Economics memperingatkan bahwa “hari perhitungan untuk ekonomi Turki dan pasar keuangan sekarang mungkin sudah dekat.”

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

READ  Yordania memperingatkan Israel akan serangan "barbar" terhadap masjid