Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kandidat presiden India-Amerika Vivek Ramaswamy

Kandidat presiden India-Amerika Vivek Ramaswamy

Vivek Ramaswamy adalah satu-satunya kandidat presiden dari Partai Republik yang berharap secara terbuka mendukung Trump

Washington:

Calon presiden dari Partai Republik, Vivek Ramaswamy, mengatakan pada hari Minggu bahwa meskipun ia berharap menjadi calon dari partai tersebut untuk pemilu AS pada November 2024, ia akan memilih Donald Trump jika mantan presiden tersebut mendapatkan nominasi tersebut.

Dalam penampilannya di acara bincang-bincang hari Minggu, pengusaha India-Amerika berusia 38 tahun itu juga menyatakan niatnya untuk memaafkan Trump, yang saat ini menghadapi sejumlah tantangan hukum, jika ia terpilih sebagai presiden Amerika Serikat.

“Jika Donald Trump yang menjadi calon presiden – ya, saya akan mendukungnya, dan jika saya presidennya, ya – saya akan memaafkannya karena hal itu akan membantu menyatukan kembali negara ini. Namun itu bukanlah hal terpenting yang akan saya lakukan.” “Presiden berikutnya. Ini adalah taruhan untuk memajukan negara ini,” kata Ramaswamy kepada ABC News.

Setelah penampilannya yang mengesankan dalam debat pendahuluan calon presiden dari Partai Republik bulan lalu, pengusaha yang berubah menjadi politisi Vivek Ramaswamy melihat popularitasnya melonjak saat ia bersaing dengan saingannya yang keturunan India-Amerika, Nikki Haley, mantan gubernur Carolina Selatan.

Ramaswamy adalah satu-satunya calon presiden dari Partai Republik yang secara terbuka mendukung Trump, yang menghadapi berbagai dakwaan dan saat ini bebas dengan jaminan, serta kebijakannya yang “America First”, termasuk sikapnya terhadap isu-isu seperti perubahan iklim.

“Intinya adalah, saya akan memilih orang yang menurut saya memiliki posisi terbaik untuk memajukan negara ini. Saya rasa itu bukan Joe Biden. Dan menurut saya itu bukan boneka lainnya, Kamala Harris. atau orang lain, bahwa mereka akan melakukannya.” “Kami akan meluncurkannya setelah Joe Biden,” katanya.

READ  Jika Omicron tidak terlalu parah, mengapa kematian akibat Covid meningkat?

Vivek Ramaswamy mengatakan bahwa meskipun ia mungkin memiliki perbedaan pendapat dengan banyak rekan-rekannya dari Partai Republik dalam berbagai isu, ia sangat yakin bahwa tidak satupun dari mereka akan lebih efektif daripada Joe Biden atau Kamala Harris dalam membimbing Amerika Serikat menuju kemajuan.

“Ini adalah penengah saya ketika saya memilih siapa presiden berikutnya—siapa yang akan melayani kepentingan rakyat Amerika? Ini bukan semacam komitmen yang didorong oleh balas dendam atau keluhan. Ini didorong oleh komitmen terhadap tujuan kita.” sebagai warga negara ini.

“Inilah yang perlu kita hidupkan kembali di Amerika Serikat, semangat sipil kita, dan ingat bahkan gerakan ‘America First’ lebih besar dari Donald Trump. Lebih besar dari saya. Lebih besar dari satu kandidat politik,” katanya.

Ramaswamy mengatakan America First adalah milik rakyat Amerika Serikat, orang-orang yang masih memegang kekuasaan untuk memilih presiden berikutnya, dan bertujuan untuk melestarikan sistem itu daripada menggantinya dengan negara polisi federal yang menentukan nasib mereka sendiri. Kepemimpinan bangsa “Dan saya mendukung hal itu tanpa meminta maaf.”

Vivek Ramaswamy mengatakan dia mencalonkan diri dalam pemilihan presiden AS karena dia berharap menjadi calon dari Partai Republik dan memimpin negara ini ke depan.

Kandidat keturunan India-Amerika ini menegaskan kembali pandangannya bahwa banyak tuduhan terhadap Donald Trump bermotif politik dan memberikan preseden yang merugikan bagi Amerika Serikat.

“Saya tidak ingin melihat kita berubah menjadi republik pisang di mana negara polisi administratif menggunakan kekuatan polisi untuk menyingkirkan lawan dari kompetisi. Itu bukan cara kerjanya,” katanya.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)