Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemerintah Tidak Perlu Takut pada Gereja: Pesan Paus kepada Tiongkok

Pemerintah Tidak Perlu Takut pada Gereja: Pesan Paus kepada Tiongkok

Paus Fransiskus menyerukan umat Katolik di Tiongkok untuk menjadi “Kristen yang baik dan warga negara yang baik”.

Ulan Bator:

Paus Fransiskus pada hari Minggu meminta umat Katolik di Tiongkok untuk menjadi “Kristen yang baik dan warga negara yang baik”, menggunakan kunjungannya ke Mongolia untuk membantu meredakan ketegangan antara Vatikan dan Beijing.

Setelah Misa untuk sejumlah kecil penduduk Katolik di Ulan Bator, ibu kota Mongolia, Paus Fransiskus mengalihkan perhatiannya ke Tiongkok yang secara resmi ateis, yang beberapa warganya telah terbang untuk mengunjungi Paus.

Paus berusia 86 tahun itu, diapit oleh Uskup Hong Kong Stephen Chow dan Kardinal Uskup Emeritus John Tung Hun, mengatakan mereka ikut bersamanya dalam mengirimkan “salam hangat kepada rakyat Tiongkok yang mulia.”

“Saya mendoakan yang terbaik bagi masyarakat,” kata Paus. Kepada umat Katolik Tiongkok, saya meminta Anda untuk menjadi umat Kristiani yang baik dan warga negara yang baik.

Komentar tidak tertulis tersebut merupakan upaya terbaru Paus Fransiskus untuk meyakinkan pemerintah Komunis Tiongkok, yang mewaspadai kehadiran gereja di negaranya.

Pada hari Sabtu, Paus Fransiskus tampaknya mengirimkan pesan tersirat, mengatakan kepada kerumunan misionaris Katolik bahwa pemerintah “tidak perlu takut” terhadap Gereja Katolik.

Tanpa secara eksplisit menyebut Tiongkok, Paus mengatakan bahwa “pemerintah dan lembaga sekuler tidak perlu takut terhadap pekerjaan misionaris Gereja, karena mereka tidak memiliki agenda politik untuk bergerak maju.”

Dalam memilih untuk mengunjungi negara Mongolia yang luas dan terisolasi yang terletak di antara Tiongkok dan Rusia, tujuan Paus ada dua.

Di satu sisi, perjalanan ini menunjukkan keinginan para Jesuit untuk membawa pesan Gereja ke daerah-daerah terpencil dan terabaikan di mana agama Katolik masih muda dan asing.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia setelah klaim laboratorium China AS

Namun yang akan terjadi selama kunjungan tersebut adalah tujuan yang lebih strategis dan geopolitik, yaitu mencairkan hubungan yang membeku dengan Beijing.

Di antara kerumunan massa yang diadakan di arena hoki es yang baru dibangun itu, terdapat seorang wanita Tionghoa yang datang dari kota barat laut Xi’an.

“Sangat sulit untuk datang ke sini,” katanya kepada AFP, menggambarkan bagaimana dua orang yang mengatur perjalanan kelompoknya ke Tiongkok ditangkap.

“Izinkan saya memberi tahu Anda bahwa saya sangat malu membawa bendera nasional (Tiongkok),” katanya.

“Tetapi saya harus menahannya dan memberitahu Paus betapa sulitnya hal ini bagi kita.”

bermanfaat bagi masyarakat

Sebelumnya pada hari Minggu, Paus Fransiskus mengumpulkan para pemimpin dari berbagai agama yang bekerja di Mongolia di sebuah teater intim – yang dirancang dalam bentuk melingkar dari tempat tinggal nomaden Gir – yang terletak di pegunungan rendah di sekitar kota.

Jesuit asal Argentina ini mengatakan kepada kelompok tersebut, yang terdiri dari umat Kristen, Muslim, Budha, perwakilan aliran perdukunan, dan lain-lain: “Tradisi keagamaan, meskipun unik dan beragam, memiliki potensi yang luar biasa untuk memberikan manfaat bagi masyarakat secara keseluruhan.”

Usai pidatonya, kepala biara Buddha di Mongolia, Natsadorg Damdinsorin, mengatakan bahwa kunjungan Paus “membuktikan solidaritas umat manusia yang mewartakan perdamaian bersama.”

“Saya hanyalah seorang biksu Buddha yang rendah hati, namun bagi saya, perang dan konflik adalah beberapa peristiwa paling tragis di zaman kita. Saya rasa agama lain sependapat dengan saya,” kata Damdinsorin.

“benar-benar nyata”

Di arena es, mahasiswa asal Mongolia, Nomin Batbayar, mengatakan fokus Paus pada dialog antaragama mengingatkan “bagaimana perasaan nenek moyang saya di abad ke-13, ketika Budha, Islam, Shamanisme, dan Kristen berada di kota yang sama, hidup damai satu sama lain.”

READ  Dalam perubahan besar, UEA, Long A Tax Haven, memperkenalkan aturan pajak perusahaan baru

“Saya merasa dia adalah orang yang nyata, dan itulah sebabnya miliaran orang di seluruh dunia mempercayai dan mendukungnya,” kata Patbayar, 18 tahun.

“Tiongkok tidak terlalu mendukungnya, namun rakyatnya ada di sini saat ini.”

Seorang wanita Tiongkok yang menghadiri Misa dari Hebei mengatakan kepada AFP bahwa dia merasa “sangat beruntung dan bahagia bisa berada di sini dan bertemu Paus”.

Dia menambahkan, “Bahwa kami memiliki agama kami sendiri tidak berarti bahwa kami menentang negara kami.”

“Kami sebenarnya berdoa untuk negara kami.”

Kebebasan beragama di Mongolia, yang menjadi negara demokrasi pada tahun 1992, sangat kontras dengan negara tetangganya, Tiongkok.

Tahta Suci tahun lalu memperbarui perjanjian dengan Beijing yang memungkinkan kedua belah pihak mempunyai suara dalam penunjukan uskup di Tiongkok.

Kritikus menggambarkan langkah tersebut sebagai konsesi berbahaya sebagai imbalan atas kehadiran mereka di negara tersebut.

Menanggapi pertanyaan tentang inisiatif jelas Paus terhadap Beijing, Uskup Agung Hong Kong, Stephen Chow, mengatakan kepada AFP bahwa pesan Paus ditujukan kepada “seluruh dunia.”

“Gereja sekarang… sebenarnya tidak punya niat untuk beralih ke politik dan ini penting bagi kami,” katanya.

“Jika tidak, kita akan kehilangan kredibilitas sebagai institusi yang berbicara tentang cinta dan kebenaran.”

“Peziarah Persahabatan”

Paus Fransiskus, yang menyebut dirinya sebagai “Peziarah Persahabatan,” memuji kebaikan Mongolia selama kunjungannya, namun memperingatkan bahaya korupsi dan degradasi lingkungan, dua tantangan besar yang dihadapi negara ini.

Ibu kota ini memiliki kualitas udara terburuk di dunia dan skandal penggelapan dana memicu protes jalanan tahun lalu.

Sebagian besar wilayah di negara ini juga berisiko mengalami penggurunan akibat perubahan iklim, penggembalaan berlebihan, dan pertambangan.

Ada sekitar 1.400 umat Katolik di Mongolia dari 3,3 juta penduduk. Hanya ada 25 pendeta, hanya dua di antaranya adalah orang Mongolia.

READ  Reformasi pajak perusahaan global menghadapi jalan yang sulit karena India dan Swiss menyatakan keberatan

Budha dan Shamanisme adalah dua agama besar yang dianut di Mongolia.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)