Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Keanggunan luar biasa dari Senat AS bertepuk tangan ketika Modi berbicara dalam bahasa Sanskerta

Keanggunan luar biasa dari Senat AS bertepuk tangan ketika Modi berbicara dalam bahasa Sanskerta

Hal pertama yang mengejutkan saya adalah bagaimana tepukan terus berbunyi secara berkala dengan kekuatan yang persis sama, seolah-olah jumlah tangan yang sama bertepuk tangan dengan intensitas yang sama untuk melayani konduktor yang tidak terlihat. Suara itu berasal dari ruang atas ruang Senat AS, di mana kamera sudut lebar kadang-kadang menangkap sekilas orang-orang India yang patuh berbicara ketika ketua mereka berbicara.

Tepuk tangan terus bergulir saat Modi menyampaikan pidato dengan bahasa Hindi khasnya, cara yang sopan untuk mengatakannya, yang dipenuhi dengan frasa dan khotbah yang menimbulkan tepuk tangan satu demi satu.

“Saya berdiri di sini, sebelum tujuh yun…,” kata Moody dengan gaya dramatis, “… gaung sejarah ada di belakang kita.” Apa pun artinya ini, Anda atau saya, bukan pemandu sorak profesional, mungkin bertanya.

Dorong Modi untuk berbicara lebih banyak, dengan suara dari atas, dan pertahankan permata mengalir. “Melalui jalan panjang dan berliku yang telah kita lalui, kita telah melewati ujian persahabatan.” Anda bisa mendengar orang Indian Tinggi pergi ke kursi atas di Senat berkata sixer, maar diya!

Kemudian sesuatu yang luar biasa terjadi. Modi mengutip dari kitab suci Hindu dalam bahasa Sanskerta, seperti yang harus dia lakukan.

iklan

iklan

“Ekam Satta, Vipra Bahudha Vadannti.”

Tepuk tangan meriah yang sama terdengar sebelum Modi membaca terjemahan dalam bahasa Inggris. Sungguh menakjubkan bahwa seluruh bagian Senat AS sekarang dapat memahami bahasa Sansekerta.

Terjemahan dibacakan saat tepuk tangan berlangsung.

Modi menjelaskan, “Kebenaran itu satu, tetapi orang bijak mengungkapkannya dengan cara yang berbeda.”

Dapatkah saya membayangkan ini? Apakah saya model yang hiperaktif? Tapi itu terjadi lagi.

Visi kami adalah Semua orang berkata, semua orang vikaas, semua orang berharap, semua orang berdoaDan

READ  Mengapa ketenangan berubah setelah pengunduran diri yang hebat

Kali ini, Senat multibahasa mengerti bahasa Hindi sebelum Modi dapat melanjutkan dengan versi bahasa Inggris.

Ada pengamatan lain yang dia buat, lebih sedikit tentang semantik, dan lebih banyak tentang materi retorika Modi yang meresahkan. Ada pemintalan benang nasionalis Hindu yang biasa bahwa India telah menggulingkan milenium perbudakan, menunjukkan bahwa India tidak bebas di bawah Mughal dan pra-Mughal di Abad Pertengahan.

Ada lelucon terang-terangan dan kejam dari perdana menteri yang berbicara tentang federalisme kooperatif di rumah, Membakar Manipur Karena kekurangan itu secara khusus, pemerintah Delhi telah memprotes upaya berkelanjutan dari pusat tersebut untuk merebut otonomi dari pemerintah yang dikuasai oposisi.

Perdana Menteri Narendra Modi berpidato di depan Kongres AS. foto: Twitter/@SpeakerMcCarthy

Ini membuat saya mengajukan pertanyaan yang lebih besar tentang penampilan komik yang ada. Di manakah kata demokrasi dalam parade ini jika senat yang mencari uang dan pasar India harus tunduk kepada pejabat yang berkunjung dengan cara ini? Bilik atas dipenuhi dengan suara perang seperti seruan perang, kalimat “Moody, Maudy” diisi dengan peluit.

Jika Amerika Serikat menyebut dirinya demokrasi tertua di dunia, di mana ia bersembunyi setelah pertunjukan seperti itu? Di sisi lain, penuh dengan think tank yang didanai pemerintah yang bertindak sebagai penengah demokrasi yang ditunjuk sendiri, menyiapkan indikator yang memberitahu dunia di mana kita berdiri di indeks demokrasi.

Di sisi lain, orang Amerika sangat menyadari bagaimana modal dapat memelintir dan mendistorsi demokrasi menjadi rezim mobokratik yang buruk yang benar-benar dapat menghancurkan bagian dalam Gedung Putih. Mereka baru saja kembali dari jurang yang sangat dalam, jadi mereka tahu apa yang bisa dilakukan oleh seorang megalomaniak yang suka merenung di depan umum. Mereka melihatnya. Senat, yang bertepuk tangan dan memberikan tepuk tangan, melihatnya.

READ  Perdana Menteri Qatar memperingatkan: Perang Gaza memaparkan seluruh generasi pada bahaya "ekstremisme" | berita Dunia

Tapi kita semua terpaku pada layar kita saat kita menonton pidatonya Kita juga bisa melihat Wakil Presiden AS Kamala Harris mempertahankan ketenangan baja saat dia duduk tepat di belakang diktator Hindu, akar Indianya diingat sebagai bagian dari program.

Kita harus tahu cara membaca tanda-tandanya. Metafora yang sama dimainkan apakah itu sebelum atau sesudah rezim Trump. Biden, Obama, dan Trump semuanya dapat digabungkan menjadi satu bola bisnis besar yang bersedia membayar harga berapa pun, harga berapa pun, tindakan apa pun untuk mengelola pasar lokal mereka dan menyenangkan pemilih lokal.

Sementara pertunjukan ini berjalan penuh, mari sekarang mainkan aksi koreografi terbaru dari zaman Obama. Sekitar tahun 2016, pertunjukan rock Moody di Madison Square Garden di New York.

Kamera yang melayang di atas barisan penonton menunjukkan orang-orang bertopi sedang duduk bersama. Ini pasti butuh kerja keras. Itu adalah tingkat lain dari teater yang absurd karena Anda perlu membayangkan bagaimana rasanya bermain jika semua Muslim benar-benar memasuki Madison Square pada waktu yang sama dan memesan tempat duduk yang bersebelahan.

video google. Lalu mari kita bayangkan apa yang seharusnya kita lakukan.

Seorang Muslim berkata kepada orang lain dalam fantasi ini: “Hei, apakah Anda tahu Modi akan datang ke kota? Ayo pesan tiket bersama dan oh, jangan lupa topi tengkorak Anda. Dan dengarkan, mari ajak semua teman kita untuk menonton, kita mencintai Modi dan mari kita tunjukkan padanya kita peduli dengan memasuki aula bersama sambil duduk.” di satu tempat “.

“Ya, mari kita semua melakukan itu, ide yang bagus.

Jika politik dunia adalah tentang pemimpin yang dijauhi dan yang dihormati, jika Amerika Serikat menilai siapa yang demokrat dan siapa yang harus berada di G-8 atau di Dewan Keamanan PBB, banyak hal yang perlu dipertanyakan. Dan kami, para penonton yang marah, memiliki lebih banyak hal untuk dipikirkan saat kami duduk dengan bola mata dan telinga terkelupas di acara ini.

READ  Sebuah pesawat kargo mendarat tanpa roda depan di Istanbul. Tonton video menakutkan | Umum

Apakah kita berhenti mencari citra kebebasan, kesetaraan, dan persaudaraan di tempat-tempat resmi? Ke mana kita harus pergi, untuk memahami nilai sebenarnya dari kebebasan dan perbedaan pendapat? Jika 99% penting, jika Black Lives dan Dalit Lives penting, dapatkah kita berhenti menggunakan referensi kosong untuk demo seperti Pertunjukan Terbesar dan Terlama di Dunia? Juga, haruskah kita mengalihkan pandangan kita ke tempat lain untuk indeks kebebasan?

Bisakah kita melihat bagaimana Taiwan melawan China yang kompak? Bisakah kita melihat gerakan Aborigin di Australia dan Selandia Baru? Bisakah kita bertanya kepada komunitas LGBTQ+ Brasil bagaimana mereka memberi suara melawan Bolsanaro? Bisakah kita melihat Afrika Selatan pasca-apartheid? Dan lain kali seseorang mengatakan yang terbesar, tertua, terbesar, tercepat, tergemuk di dunia, dapatkah kita bersama-sama setuju bahwa ini adalah politisi yang menjual demokrasi Teflon dan berpaling?

Revati First adalah seorang jurnalis dan penulis Anatomi kebencian. Dia tinggal dan bekerja di Chamli, Uttar Pradesh di mana dia mendirikan sebuah LSM bernama Sarfaroshi Foundation – sarfaroshi.net