Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kementerian Luar Negeri pada staf Kedutaan Besar Rusia: tiga orang Krata yang dianggap non-kepribadian, bertindak sedemikian rupa sehingga merugikan Polandia

Kementerian diplomatik mengatakan duta besar untuk Federasi Rusia telah mengeluarkan catatan diplomatik dengan informasi bahwa tiga anggota staf kedutaan Federasi Rusia di Warsawa telah diakui sebagai non-personalitas. Wakil Menteri Luar Negeri Pave Zapoyowski menggambarkan situasi di Factach “Facti Po”. Ada juga reaksi dari Kremlin.

“Pada tanggal 15 April 2021, Duta Besar Federasi Rusia untuk Republik Polandia dipanggil ke Kementerian Luar Negeri.

“Polandia sepenuhnya mengungkapkan solidaritasnya dengan keputusan yang diambil oleh Amerika Serikat tentang kebijakannya di Rusia pada 15 April 2021. Hasil dari aliansi yang disepakati bersama adalah tanggapan yang paling tepat untuk tindakan bermusuhan Federasi Rusia,” bunyi pernyataan itu. .

Tonton TVN24 Live TVN24

Kedutaan Besar Federasi Rusia di WarsawaPaving Supernock / BAP

Amerika Serikat mengusir sepuluh diplomat Rusia

Gedung Putih pada hari Kamis mengumumkan bahwa Presiden AS Joe Biden telah menandatangani perintah eksekutif yang menjatuhkan sanksi tambahan pada Rusia atas keterlibatannya dalam pemilihan AS dan serangan peretasan. Ini termasuk obligasi pemerintah Rusia dan pengusiran sepuluh diplomat.

Sanksi diberikan sebagai tanggapan atas serangan peretasan tahun lalu terhadap institusi pemerintah AS, penghargaan Kremlin atas serangan terhadap tentara Amerika di Afghanistan dan upaya mereka untuk ikut campur dalam pemilu 2020 di Amerika Serikat. Menteri Luar Negeri Anthony Blingen mengumumkan bahwa ini adalah reaksi terhadap percobaan peracunan dan pemenjaraan Alexei Navalny, oposisi Kremlin.

Kementerian Luar Negeri Polandia telah mengeluarkan pernyataan tentang serangan dunia maya. “Polandia menerima dengan penuh minat informasi yang diberikan oleh pemerintah AS tentang serangan dunia maya yang dilakukan oleh Federasi Rusia menggunakan sistem dan perangkat lunak Solar Winds Orion” – tertulis.

“Saya pikir langkah ini akan menjadi sinyal yang kuat.”

“Efek dari serangan ini melampaui Amerika Serikat hingga negara-negara Eropa. Peningkatan terus menerus dalam aktivitas berbahaya di dunia maya mengancam keamanan dan stabilitas operasi masing-masing perusahaan atau organisasi yang menggunakan teknologi digital, tetapi berdampak negatif pada komunitas, ekonomi, dan pemerintah. dari banyak negara, “kami membaca dalam pernyataan itu.

Wakil Menteri Luar Negeri Pav Zapoyowski: Sinyal kuat bahwa kita tidak akan malu dengan pendudukan Rusia

– Kami berhubungan penuh dengan pihak AS. Ada wawancara menteri pada hari Senin [spraw zagranicznych, Zbigniewa – przyp. red.] Rao dengan Menteri Luar Negeri AS [Anthonym – red.] Berkedip tentang topik ini – kata Wakil Menteri Luar Negeri Pave Zapoyowski di Fakti Po Faktach, Kamis. – Tindakan Rusia meningkat terhadap Ukraina, tetapi pada topik serangan sebelumnya terhadap Navalny dan serangan dunia maya – katanya. Dia menambahkan bahwa keputusan tentang diplomasi dibuat “dengan berkoordinasi dengan Amerika Serikat.”

– Saya pikir langkah ini akan menjadi sinyal kuat bahwa kami tidak akan malu dengan pendudukan Rusia. Wakil Kepala Kementerian Luar Negeri menegaskan bahwa kami akan menggunakan sanksi lain.

Kementerian diplomatik berjanji dalam sebuah pernyataan bahwa Polandia menyatakan solidaritasnya dengan Amerika Serikat. “Posisi kami tentang masalah ini telah diungkapkan dalam pernyataan NATO,” katanya.

“Kami sangat mendukung kepatuhan negara, sektor swasta dan individu dengan kebijakan perilaku yang bertanggung jawab di dunia maya. Di dunia maya negara, niat mereka sebagai peserta dalam proses internasional yang bertujuan untuk memperkuat keamanan dunia maya dipertanyakan,” kata pernyataan kementerian luar negeri. .

“AS dan Polandia kuat bersama”

Pix Aliu, Kedutaan Besar AS di Charge de O’Frey Polandia, mengutip pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Polandia di Twitter.

“Amerika Serikat dan Polandia kuat bersama. Sebagai sekutu, kami akan membayar lebih untuk tindakan berbahaya Rusia,” tulis Aliu.

“Saya pikir kutub akan mendapat respons yang tidak terlalu parah”

Langkah Polandia juga mendapat reaksi dari pihak Rusia. Vladimir Zabarov, wakil ketua Dewan Luar Negeri Dewan Federal, menyatakan keyakinannya bahwa Kremlin telah mengusir tiga duta besar Polandia.

– Saya pikir kutub akan mendapat respons yang tidak terlalu parah. Jabarov mengatakan kepada Das bahwa jika negara lain bergabung dengan mereka, mereka akan melakukan hal yang sama. Dia menambahkan bahwa Polandia adalah “satelit yang dapat diandalkan untuk setiap pembicaraan Amerika”.

Perwakilan majelis tinggi parlemen Rusia juga mengungkapkan harapan bahwa Polandia dan negara-negara Uni Eropa lainnya, yang sekarang “cepat atau lambat” menentang Rusia, akan mengembangkan hubungan dengan Rusia. – Mereka lupa bahwa Amerika jauh dan Rusia dekat. Mereka tetap harus menjalin hubungan. Karena sangat sulit memiliki tetangga yang begitu kuat dan tidak memelihara hubungan ekonomi dan politik dengannya.

Sebaliknya, Duma Negara, yang diketuai oleh Leonid Slutsky, ketua Dewan Luar Negeri Parlemen Rusia, menilai dalam sebuah wawancara dengan DOS bahwa “Warsawa bertindak seperti pintu gerbang Amerika yang sebenarnya dan mencoba untuk berdiri sendiri.” Dari kakak laki-laki Washington dalam retorika dan domain anti-Rusia. Akan merespons.

Serangan Hanber dan eskalasi konflik di Donbass

Sanksi yang diumumkan oleh AS pada Kamis berlaku efektif pada Januari di hari-hari awal pemerintahan baru. Gedung Putih secara konsisten meminta Rusia untuk bertanggung jawab atas serangan peretasan tahun lalu ketika beberapa lembaga pemerintah AS, termasuk Departemen Keuangan, Departemen Keamanan Dalam Negeri, Departemen Luar Negeri, dan Pentagon, diretas oleh perangkat lunak Solar Winds. . Peretas mengakses data sekitar 18.000 orang.

Duta Besar Rusia dipanggil ke Kementerian Luar Negeri Polandia (video dari 5 Februari 2021)TVN24

Di sisi lain, di Donbass, tempat gencatan senjata mulai berlaku pada Juli 2020, konflik terlihat meningkat. Rusia meningkatkan jumlah pasukan di perbatasan dengan Ukraina. Rusia telah mengumpulkan lebih dari 40.000 tentara di perbatasan timur dengan Ukraina dan lebih dari 40.000 di Krimea, juru bicara Presiden Ukraina Volodymyr Zhelensky, Julia Mendel mengumumkan Senin. Mendel menambahkan bahwa kantor Zhelensky telah memintanya untuk berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir Putin tentang eskalasi konflik di timur Ukraina, tetapi belum menerima tanggapan.

Rusia telah mentransfer 16 batalyon taktis ke perbatasan dengan Ukraina dan Krimea yang dianeksasi, kata Direktorat Jenderal Intelijen Kementerian Pertahanan Ukraina kepada BBC; BBC memperkirakan sekitar 11.000-14.000 pemain. Administrasi intelijen mengatakan bahwa proses pemusatan pasukan Rusia akan berlangsung hingga akhir April.

Proposal untuk pertemuan “dalam beberapa bulan mendatang”

Pada hari Selasa, Joe Biden merekomendasikan dalam wawancara telepon dengan Vladimir Putin bahwa dia akan dibawa ke tingkat tertinggi untuk pertemuan puncak bilateral di luar Amerika Serikat dan Rusia. Pertemuan kepala negara akan diadakan “dalam beberapa bulan mendatang”. Menurut pernyataan Gedung Putih, tujuannya adalah untuk “mencakup seluruh masalah yang dihadapi Amerika Serikat dan Rusia.”

Dalam wawancara dengan Putin, Biden menekankan dukungan Washington untuk “kedaulatan dan integritas teritorial Ukraina.” Dia juga menyatakan keprihatinan atas meningkatnya jumlah pasukan Rusia “di perbatasan Krimea dan Ukraina yang diduduki,” dan meminta Kremlin untuk “meredakan ketegangan.”

Sumber Foto Utama: Paving Supernock / BAP

READ  Serangan Vivo di Rumania: rencana dan daftar awal smartphone yang mencapai eMAG: gadget.ro - gaya hidup berteknologi tinggi