Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ketakutan akan gelombang kebangkrutan: runtuhnya lira mengejutkan para pedagang Jerman

Ketakutan akan gelombang kebangkrutan
Runtuhnya lira mengejutkan para pedagang Jerman

Perusahaan Jerman yang aktif di Bosphorus prihatin. Lira Turki telah hampir setengahnya terhadap dolar dalam setahun, dan penurunan terus berlanjut. Kehancuran ini menghadirkan bisnis lokal dengan tantangan yang tidak semua orang mungkin bisa temui.

Siapa pun yang berpikir Turki adalah surga belanja yang sempurna bagi perusahaan Jerman karena mata uangnya yang semakin murah adalah salah. Produsen Jerman di Turki serta importir sangat menderita akibat jatuhnya lira. Mengingat penurunan nilai mata uang yang cepat, sulit untuk menghitung harga baik untuk pembeli maupun penjual.

Lira Turki / euro , 06

Baru pada awal minggu lira Turki mencapai rekor baru. Tentu saja jatuh ke 14,99 terhadap dolar AS, dan mata uang ini masih diperdagangkan pada hari Jumat di 14,10. Dengan demikian, lira Turki kehilangan sekitar 47 persen nilainya tahun ini. Alasan penurunan pada hari Senin adalah ekspektasi penurunan suku bunga lagi oleh bank sentral Turki – meskipun inflasi telah melebihi 21%.

Pada prinsipnya, perusahaan berorientasi ekspor diuntungkan dari depresiasi lira karena membuat produk mereka lebih kompetitif di luar negeri. Tetapi keruntuhan mata uang juga menimbulkan tantangan yang signifikan bagi bisnis, pertanyaan bisnis Jerman menunjukkan.

BLG Kardeşler GmbH yang berbasis di Mannheim, yang memproduksi makanan dengan merek Suntat untuk ekspor di lima lokasi di Turki, misalnya, menunjukkan kemasan mahal dan produk utama yang harus dibeli “berdasarkan euro atau dolar AS dari luar negeri”. Selain itu, kenaikan upah dan biaya bahan baku telah menekan neraca, kata juru bicara “Lebensmittelzeitung”.

Spesialis makanan alami Allgäu Rapunzel, yang memiliki pabrik dengan 150 karyawan di dekat Izmir, melaporkan masalah serupa: “Bahan mentah yang kami beli dari Juli hingga September lebih murah pada awalnya,” kata perusahaan itu. Kenaikan harga diamortisasi oleh upah yang lebih tinggi dan biaya pembiayaan. “Ketidakpastian di Turki sangat besar: Kami prihatin dengan karyawan dan mitra kami di bidang pertanian di Turki dan kami berusaha mendukung mereka sebanyak mungkin,” kata juru bicara perusahaan seperti dikutip.

Harga tertinggal di belakang penurunan mata uang

Salah satu kendala yang dihadapi pedagang adalah sulitnya menetapkan harga. Karena depresiasi lira yang cepat, ini hanya berlaku untuk waktu yang singkat. Jadi sumber Turki meminta maaf kepada pelanggan Jerman dengan kata-kata berikut: “Dalam keadaan saat ini, sulit bagi kami untuk menawar dalam jumlah yang lebih besar karena risiko nilai tukar yang tinggi.”

Ini menguntungkan dalam jangka pendek, diakui Heinrich Brüning GmbH, yang mengimpor kacang-kacangan dan buah-buahan kering ke Jerman. Karena pemasok belum mampu menaikkan harga secepat lira Turki menurun. Tetapi dalam jangka panjang, perusahaan Turki tidak akan mampu menahan keruntuhan mata uang, direktur pelaksana Mark Browning memperingatkan. Kebangkrutan tidak dikecualikan.

Turki adalah mitra dagang penting dari industri makanan Jerman. Menurut AHK, Jerman mengimpor produk pertanian dan makanan senilai 1,6 miliar euro dari negara itu tahun lalu. Sebaliknya, ekspor jauh lebih rendah sekitar 390 juta euro.

Kebijakan ambigu Erdogan

Saat pedagang mengeluh tentang penurunan mata uang, investor bersukacita. Penurunan cepat nilai mata uang lokal, lira, telah menaikkan indeks saham Turki satu demi satu. Pada hari Senin, naik 2,6 persen menjadi 2.088,22 poin. BIST100 didominasi oleh perusahaan berorientasi ekspor.

Dalam beberapa bulan terakhir, Bursa Efek Turki telah naik lebih dari 40 persen dan menuju keuntungan tahunan terbesar dalam empat tahun. Hanya dalam dua minggu terakhir, naik 15,4 persen, menjadikannya Desember terbaik dalam dua belas tahun.

Meskipun inflasi tinggi dan mata uang lemah, bank sentral telah berulang kali menurunkan suku bunga utamanya – hingga saat ini 15 persen. Ekonom berasumsi dia akan menurunkannya lagi dalam beberapa minggu mendatang. Bank sentral dengan cepat kehilangan reputasinya di mata investor. Presiden Recep Tayyip Erdogan berkontribusi dalam hal ini. Pekan lalu, Menteri Keuangan Lotfi Elvan menggantikan mantan wakilnya, Noureddine Nabati, yang baru menjabat hampir satu tahun.

Erdogan mengatakan lagi baru-baru ini: “Bunga adalah kejahatan yang membuat yang kaya semakin kaya dan yang miskin semakin miskin.” Di sisi lain, sebagian besar ekonom percaya bahwa suku bunga harus naik dalam menghadapi inflasi yang tinggi. Kemudian mata uang menjadi lebih menarik bagi investor lagi.

READ  Mobil terbengkalai untuk dijual. Diantaranya antara lain Mercedes S-Class dan Porsche Cayenne