Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Korea Utara meluncurkan rudal berturut-turut  Berita senjata

Korea Utara meluncurkan rudal berturut-turut Berita senjata

Uji coba terbaru ini dilakukan saat Pyongyang memperingati hari kematian ayah pemimpin Kim Jong Un dan pendahulunya Kim Jong Il.

Korea Selatan dan Jepang mengatakan Korea Utara menembakkan setidaknya satu rudal balistik hanya beberapa jam setelah peluncuran rudal jarak pendek secara terpisah pada larut malam.

Kepala Staf Gabungan di Seoul mengatakan pada Senin pagi, “Korea Utara meluncurkan rudal balistik tak dikenal ke arah Laut Timur,” mengacu pada perairan yang juga dikenal sebagai Laut Jepang.

Kementerian Pertahanan Jepang juga mengatakan bahwa Korea Utara menembakkan sesuatu yang tampak seperti rudal balistik.

Peluncuran berturut-turut tersebut terjadi setelah Korea Utara mengutuk hubungan militer yang semakin erat antara Amerika Serikat dan Korea Selatan, termasuk kedatangan kapal selam di Korea Selatan, sebagai “pratinjau perang nuklir.”

Ada sedikit rincian awal tentang peluncuran pada hari Senin. Korea Selatan mengatakan rudal tersebut diluncurkan dari Pyongyang dan tampaknya memiliki jangkauan yang jauh. Jepang mengatakan kemungkinan besar itu adalah rudal balistik antarbenua, menurut lembaga penyiaran nasional NHK.

Rudal jarak pendek pada hari Minggu diluncurkan dari daerah Pyongyang menuju Laut Timur sekitar pukul 22:38 (13:38 GMT) dan terbang sekitar 570 kilometer (354 mil) sebelum jatuh ke laut, kata Kepala Staf Gabungan Korea Selatan. dikatakan.

Peluncuran rudal tersebut terjadi setelah adanya peringatan dari para pejabat di Seoul dan Tokyo bahwa Korea Utara yang memiliki senjata nuklir sedang bersiap untuk melakukan uji coba peluncuran rudal, termasuk salah satu rudal balistik antarbenua jarak jauhnya, pada bulan ini.

Kapal angkatan laut Korea Selatan dan Jepang melakukan latihan pertahanan rudal bersama Angkatan Laut AS di Laut Jepang [Samantha Oblander/US Navy/Handout via Reuters]

Kepala Staf Gabungan mengatakan bahwa Seoul, Washington dan Tokyo “bertukar informasi secara dekat mengenai rudal balistik Korea Utara,” yang diluncurkan dua hari setelah Amerika Serikat dan Korea Selatan mengadakan sesi kedua Kelompok Penasihat Nuklir di Washington, D.C., pada hari Selasa. Jumat, di mana mereka membahas masalah nuklir. Pencegahan jika terjadi konflik dengan Korea Utara.

READ  Aguero memecahkan rekor pencetak gol Rooney saat mengucapkan selamat tinggal kepada striker Manchester City dengan gaya

Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Korea Utara pada hari Minggu mengecam rencana sekutu untuk memperluas latihan militer gabungan besar-besaran tahun depan yang mencakup pelatihan operasi nuklir, dan memperingatkan adanya “respons balasan yang bersifat preventif dan mematikan.”

“Ini adalah deklarasi terbuka mengenai konfrontasi nuklir untuk mewujudkan penggunaan senjata nuklir terhadap Republik Demokratik Rakyat Korea,” kata pernyataan yang diterbitkan KCNA, menggunakan akronim resmi Korea Utara.

“Setiap upaya untuk menggunakan angkatan bersenjata melawan Republik Demokratik Rakyat Korea akan menghadapi respons balasan yang bersifat preventif dan mematikan,” tambahnya.

Semua aktivitas rudal balistik Korea Utara dilarang berdasarkan resolusi Dewan Keamanan PBB, meskipun Pyongyang bersikeras bahwa hal itu adalah bagian dari hak kedaulatannya untuk membela diri.

Peluncuran rudal tersebut juga dilakukan saat Pyongyang memperingati hari kematian ayah pemimpin Kim Jong Un dan pendahulunya Kim Jong Il, yang meninggal pada 17 Desember 2011.

Tahun lalu, Korea Utara mendeklarasikan dirinya sebagai negara dengan kekuatan nuklir yang “tidak dapat diubah” dan berulang kali menyatakan bahwa mereka tidak akan pernah menghentikan program nuklirnya, yang dianggap penting oleh rezim tersebut untuk kelangsungan hidupnya.

Bulan lalu, Pyongyang meluncurkan satelit mata-mata militer ke orbit dalam upaya ketiganya. Sejak itu mereka mengklaim bahwa mata mereka di langit sebenarnya memberikan gambar situs-situs penting militer AS dan Korea Selatan.

Dewan Keamanan PBB telah mengadopsi sejumlah resolusi yang menyerukan Korea Utara untuk menghentikan program nuklir dan rudal balistiknya serta menerapkan sanksi yang melumpuhkan sejak negara tersebut melakukan uji coba nuklir pertamanya pada tahun 2006.

Washington dan sekutunya juga menyatakan keprihatinan tentang peningkatan kerja sama militer antara Pyongyang dan Moskow setelah Kim melakukan perjalanan ke Rusia untuk bertemu dengan Presiden Vladimir Putin pada bulan September.

READ  Utas Twitter mengungkapkan alat kelamin wanita diberi nama pria

Mereka khawatir Kim menyediakan amunisi yang sangat dibutuhkan untuk membantu Putin melanjutkan perangnya di Ukraina dengan imbalan bantuan teknologi Rusia untuk membantu memodernisasi militernya.