Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ligue 2 / Bendungan nasional: Chamois Niortais di tepi tebing

Jika skenario hari Sabtu adalah bencana, itu adalah skenario Rabu malam yang mengerikan. Saat memimpin di antara kedua babak, 18 di Ligue 2 Niort mengira dia telah membuat bagian sulit dengan mencetak gol pembuka oleh Pape Ibnou Ba. Tapi yang ketiga dari patriotisme Villefranche Beaujolais membalikkan permainan di babak kedua untuk menjatuhkan Newerte dan menang 3 banding 1. Butuh keajaiban kembali pada Sabtu malam untuk melihat Severian di divisi dua musim depan.

Mulai lambat

Chamois gagal menemukan diri mereka kalah jumlah di A. Intervensi yang tidak terkontrol dengan baik oleh Kaylama (Dua puluh). Semoga sukses, wasit Bartholomew Varela keluar hanya dengan kartu kuning. Villefranche tidak bisa menemukan solusi untuk pertahanan Niort. Penjaga gawang Neuer Quentin Pratt waspada dalam upaya tusuk jarum yang malu-malu (31) dan akan bodoh (38).

Ilusi ba

Dalam perpanjangan waktu untuk babak pertama, Bab Ibnu Ba Dia berhasil menyingkirkan pertahanan Rune, yang dipecat dengan baik oleh Olivier Kimin, dan membuka skor. Eksekusinya dilakukan secara tatap muka dengan sempurna (0-1, 45 + 2e). Golnya yang ke-15 musim ini, yang pertama sejak 20 Maret … di waktu terbaik!

Villefranche membebaskan dirinya sendiri

Penduduk Rhone menunjukkan niat yang lebih baik ketika mereka kembali dari ruang ganti di tangan kapten mereka Planck. Jika Quentin Braat waspada pada percobaan pertama (49), penjaga gawang Niort tidak dapat berbuat apa-apa pada percobaan kedua, Serangan meluncur ke iluminator Seberang (1-1, 54).

Kondisi cuaca yang rumit

Selain hujan, angin kencang selama menit dan pertandingan pun digelar, dan menguntungkan mereka di babak kedua, Norte memanfaatkannya dengan tendangan bebas yang bagus dari Konate. Lebih Gelandang Severian menemukan Keel Poe Setelah sebuah klik dari kiper lokal (59).

READ  Empat gol bersejarah untuk Manchester City?

Rune Coup, Neuer Lemah

Saat pertemuan tampaknya akan berakhir imbang, kesalahan pertahanan muncul kembali di pihak Niort. Tentang tendangan bebas yang dilakukan Sergio dengan baik, Pertahanan Neuer sangat pasif dan memungkinkan Dauchi menempatkan sundulan yang sempurna. Bek tidak memberikan peluang bagi Quentin Pratt (2-1, 84).

Seluruh permainan berakhir untuk kepentingan penduduk setempat dan Neuer tunduk pada gelombang demi gelombang. Di penghujung waktu tambahan, Villefranche memimpin keunggulan dari a Gol ketiga Garreta (90 + 3e).

Remontada adalah wajib

Hasil akhir 3-ke-1 ini memaksa Chamois Neorte untuk mencetak prestasi Sabtu malam yang mengesankan di René Gillard. Sebuah Pertandingan ulang akan mengikuti secara langsung dan sepenuhnya atas Blue Poitou Prancis 20:45 (sebelum pertandingan 20:30).

Kertas korek api

Chamois Niorte: Prat-Mutachi, Conte, Kelama (Kuning 20), Yonghua (Kuning 76) (Amika Ochanga 79) – Dukansi, Burhan-Boutuba (Kunate 59), Kimene (Hat), Valier-Ba (Gol 45 + II)

Villefranche Beaujolais: Bowie – Boninfant, Fleurier (Baggeri 90 + 1), Dauchi (Gol 84), Luray, Flejo – Sergio, Toffelbe (Kuning 78) (Engai 90 + 1 E) – Plan (Hat) (Gol 54), Sigby (Guillafogo 90 ). Dabasi (Garetta 73 gol 90 + III)

Reaksi pasca pertandingan

Untuk melihat konten Twitter ini, Anda harus menerima cookie jaringan sosial.

Cookies ini memungkinkan Anda untuk berbagi atau berinteraksi langsung di jejaring sosial tempat Anda terhubung atau untuk mengintegrasikan konten yang awalnya diposting di jejaring sosial ini. Ini juga memungkinkan jejaring sosial untuk menggunakan kunjungan Anda ke situs dan aplikasi kami untuk mempersonalisasi dan menargetkan iklan.

Kelola pilihan saya