Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Lukisan Picasso yang hilang terlihat di rumah mantan ibu negara Filipina setelah kemenangan pemilihan putranya

Masih belum jelas apakah lukisan itu asli.

Sebuah lukisan yang hilang oleh Pablo Picasso baru-baru ini terlihat di rumah mantan ibu negara Filipina, Imelda Marcos, saat ia merayakan kemenangan presiden putranya. untuk saya New York Postsekilas Vimie Couche VI (Reclining Woman VI) Picasso, atau replikanya, terlihat di segmen berita oleh stasiun lokal TV patroli jarak Ferdinand “Pong Pong” Marcos Jr. Dia menjadi presiden negara berikutnya dengan kemenangan telak.

Imelda Marcos, janda mendiang diktator Filipina Ferdinand Marcos, digambarkan memeluk putranya dalam rekaman itu, dengan mahakarya Picasso yang telah lama hilang juga terlihat tergantung di dinding di belakangnya. Namun, masih belum jelas apakah lukisan itu asli.

New York Post Dilaporkan bahwa seorang mantan pejabat Komisi Kepresidenan untuk Pemerintahan yang Baik (PCGG) – dibentuk untuk menyelidiki dan memulihkan kekayaan gelap keluarga Marcos – mengatakan lukisan itu adalah salah satu dari sekitar 160 karya seni yang diduga diperoleh secara ilegal oleh keluarga Marcos selama mereka aturan yang berusia lebih dari 20 tahun.

Baca juga | Setahun setelah menghilang, kain “Guernica” yang terkenal kembali ke PBB

tapi menurut PenjagaRuben Carranza, mantan komisaris PCGG, mengatakan tidak jelas apakah lukisan itu asli karena Ms. Marcos biasa membeli lukisan palsu, serta meminjamkan lukisan palsu untuk dipajang.

Picasso seharusnya diambil alih oleh pemerintah pada tahun 2014. Namun, mantan komisioner PCGG Andres Bautista melaporkan bahwa lukisan abstrak – yang menggambarkan seorang wanita duduk di sofa dengan tangan di tangannya – muncul dalam film dokumenter tahun 2019 tentang Marcos. keluarga, The Kingmaker, sebelum menghilang saat gugus tugas mencarinya. Bautista mengungkapkan bahwa mantan Ibu Negara Filipina memamerkan lukisan dalam film dokumenter tersebut, bersama dengan artefak dan karya seni langka lainnya dalam koleksinya.

READ  Ibu negara AS melakukan kunjungan mendadak ke Ukraina

Sekarang, menurut PenjagaKemunculan lukisan yang tidak terduga meningkatkan ketakutan bahwa keluarga tersebut akan menggunakan kekuatannya yang sekarang meningkat untuk dengan berani menekan upaya untuk memulihkan kekayaan yang diperoleh secara ilegal. Kita ingat bahwa selama pemerintahan Ferdinand Marcos, diktator melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang menakjubkan, termasuk penangkapan, penyiksaan dan pembunuhan lawannya, dan bahkan penggunaan kekuasaannya untuk menyita hingga $ 10 miliar kekayaan ilegal.

Baca juga | Batalkan Picasso di dunia pasca-MeToo?

Di sisi lain, Marcus Jr. telah meremehkan atau menyangkal pelanggaran yang terjadi di negara di bawah kekuasaan ayahnya. Sekarang, sebagai presiden, dia akan memiliki kekuatan untuk mengangkat komisaris PCGG, memberinya pengaruh signifikan atas badan yang dibentuk untuk memulihkan kekayaan keluarga.