Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Maharashtra laporkan 21 kasus delta plus covid: Menteri Kesehatan Rajesh Top

Setidaknya 21 kasus Delta Plus, varian baru Covid-19, ditemukan dalam sampel yang dikumpulkan dari Maharashtra, sementara lebih banyak sampel dikirim untuk pengurutan genom untuk memahami apakah varian itu lazim atau tersebar.

Varian Delta plus baru (B.1.617.2.1 atau AY.1) terdeteksi dalam sampel yang dikumpulkan dari beberapa wilayah Maharashtra, termasuk Sindhudurg, Ratnagiri, Palghar dan Jalgaon, menurut laporan.

Sembilan kasus varian baru ditemukan di Ratnagiri, tujuh di Jalgaon, dua di Mumbai, satu di Balghar dan masing-masing satu di Sindodorg dan Thein.

Para ahli di Maharashtra telah memperingatkan bahwa varian baru Delta plus mungkin berada di belakang gelombang ketiga Covid-19 dan jumlah kasus aktif bisa mencapai delapan ribu dan 10% di antaranya adalah anak-anak.

Dalam insiden serupa lainnya, tiga kasus varian Delta-plus SARS-CoV-2 ditemukan dalam sampel yang dikumpulkan dari dua distrik Kerala – Palakkad dan Pathanamthitta – pada hari Senin.

Dr Narasimhugari TL Reddy, seorang kolektor dari distrik Pathanamthita, mengatakan seorang anak laki-laki berusia empat tahun dari Kadapra panchayat di distrik tersebut ditemukan memiliki varian Delta-plus baru.

Varian baru ditemukan dalam studi genetik sampel anak laki-laki yang dilakukan di CSIR-IGIB (Dewan Penelitian Ilmiah dan Industri, New Delhi).

Pihak berwenang telah mengambil tindakan tegas di dua wilayah yang terkena dampak untuk membatasi penyebarannya.

Anggota NITI Aayog (Kesehatan) Dr. VK Paul mengingatkan publik bahwa Varian Delta Plus yang baru ditemukan belum diklasifikasikan sebagai varian yang menjadi perhatian.

“Kondisi saat ini sudah ditemukan variabel baru. Ini sampai saat ini masih variabel interest (VoI), belum diklasifikasikan sebagai variabel kecemasan (VoC). VoC adalah salah satu variabel yang sudah kita realisasikan. Adanya konsekuensi negatif bagi kemanusiaan, yang bisa jadi karena peningkatan penularan atau virulensi. Kami saat ini tidak mengetahui hal ini tentang varian Delta Plus, ”kata Dr Paul.

READ  Kepala WHO Tedros: Situasi COVID-19 India 'tidak berbuka puasa'

Apa varian Delta Plus dari Covid?

Varian Delta plus baru terbentuk karena mutasi delta, atau varian B.1.617.2, pertama kali diidentifikasi di India dan salah satu pembunuh gelombang kedua.

Delta plus berisi mutasi K417N, bersama dengan mutasi Delta sebelumnya di N501Y. Yang mengkhawatirkan para peneliti adalah bahwa dua mutasi ini dapat membuat virus mematikan lebih mudah menular, serta membantunya menghindari antibodi buatan manusia, seperti casirivimab dan Imdevimab, yang merupakan penanda koktail antibodi monoklonal yang saat ini digunakan secara darurat untuk mengobati Covid. – 19 di India.

Gugus tugas Maharashtra mengatakan bahwa di beberapa negara Uni Eropa, tindakan seperti penguncian diperkenalkan kembali setelah jumlah kasus meningkat.

Para ilmuwan di ibu kota negara itu mengatakan varian delta yang sangat menular dari SARS-CoV-2 telah bermutasi lebih lanjut untuk membentuk ‘Delta Plus’, tetapi tidak ada alasan langsung untuk khawatir di India karena insidennya di negara itu tetap rendah.

Pemerintah pusat akan menganalisis rincian seperti riwayat perjalanan seseorang, status vaksinasi mereka, apakah mereka telah terinfeksi lagi dan apakah mereka telah terinfeksi meskipun telah divaksinasi, untuk mempelajari lebih lanjut tentang mutasi Delta Plus yang baru.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!