Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Makeover Taliban: Wanita Afghanistan yang Putus Asa Karena Melarang Salon Kecantikan

Makeover Taliban: Wanita Afghanistan yang Putus Asa Karena Melarang Salon Kecantikan

KABUL: Shireen memesan makeover pernikahannya beberapa minggu yang lalu, tetapi alih-alih bersantai sementara semua orang di salon kecantikan memanjakannya, semua orang di salon Kabul waspada, siap menyembunyikan pengantin wanita jika polisi muncul.

Shireen adalah pelanggan terakhir di sebuah salon di ibu kota Afghanistan, salah satu dari ribuan klien di seluruh negeri yang tutup pada Selasa (25 Juli) atas perintah otoritas Taliban.

“Aku punya seseorang yang berjaga di luar kalau-kalau Taliban datang,” kata Aziza, pemilik salon. “Jika terjadi sesuatu, kami akan menempatkannya di kamar mandi atau ruang penyimpanan dan terlihat sibuk berkemas.”

“Bahkan jika mereka memenjarakan saya, saya akan memperbaruinya karena saya berjanji padanya.”

Sementara beberapa ahli kecantikan menggoda Shereen, yang lain sibuk mempersiapkan salon.

Seperti puluhan ribu pegawai salon lainnya, mereka diusir dari salah satu bidang pekerjaan terakhir yang tersisa untuk perempuan di bawah pemerintahan Taliban.

Larangan salon kecantikan merupakan pukulan terakhir tidak hanya bagi kemampuan perempuan untuk menghasilkan uang – karena gaji pemilik dan staf salon seringkali menjadi satu-satunya sumber pendapatan keluarga – tetapi juga bagi kehidupan sosial mereka.

“Kami sedih ketika mendengar bahwa salon kecantikan ditutup karena itu adalah tempat di mana kami tidak hanya peduli dengan penampilan kami, tetapi kami dapat melihat teman dan menjalin pertemanan baru, berbicara dan meredakan kesedihan kami,” kata Bhara, 21, seorang klien salon di Kabul.

“Wanita tidak boleh masuk ke tempat hiburan, jadi apa yang bisa kami lakukan? Ke mana kami bisa bersenang-senang? Di mana kami bisa berkumpul untuk bertemu satu sama lain?”

Sejak pemerintah kembali berkuasa pada Agustus 2021, otoritas Taliban telah melarang anak perempuan dan perempuan untuk bersekolah di sekolah menengah dan universitas, melarang mereka mengunjungi taman, pameran rekreasi, dan pusat kebugaran, dan memerintahkan mereka untuk menutupi diri di depan umum.

READ  Perdana Menteri Modi tidak akan pergi ke Moskow untuk pertemuan tahunan dengan Putin

Sebagian besar perempuan juga dilarang bekerja untuk PBB atau LSM, dengan ribuan orang dipecat dari pekerjaan pemerintah atau dibayar untuk tinggal di rumah.

Semua pintu tertutup

Camila mulai bekerja di salon setahun yang lalu ketika dia kehilangan pekerjaan media dan tidak bisa lagi melanjutkan pendidikannya. Sebagai satu-satunya pencari nafkah untuk keluarganya yang beranggotakan lima orang, gadis berusia 19 tahun ini tidak tahu apa yang akan dia lakukan tanpa gaji salon kecantikannya.

“Menutup salon kecantikan berarti menutup semua pintu di depan wajah saya, yang berarti saya tidak bisa bekerja dan hidup sebagai wanita di Afghanistan,” katanya kepada AFP minggu ini, sambil mengepang rambut hitam panjang salah satu klien terbaru salon tersebut.

“Mungkin besok Taliban akan mengatakan bahwa perempuan tidak boleh bernapas.”

Manisha, 28, telah mencurahkan waktu dan uang untuk mengembangkan salonnya sendiri sejak 2018, melatih sekitar 200 wanita untuk bekerja di industri ini dan juga menjadi “mandiri”.

Sekarang 25 karyawannya, semua karyawan kunci dalam keluarga mereka, kembali ke titik awal, dan Manisha harus melihat usahanya sia-sia.

“Saya bekerja keras dan sekarang pencapaian saya sia-sia,” katanya kepada AFP.

“Saya tinggal di pedesaan dan membayar pajak kepada pemerintah, dan sekarang mereka menutup salon kecantikan kami. Sayang sekali, ini merupakan pukulan besar bagi perekonomian negara dan bagi kami.”

Dalam minggu-minggu sebelum larangan diberlakukan, wanita bergegas ke salon untuk mewarnai rambut dan membentuk alis mereka — kesempatan terakhir mereka untuk melakukan sesuatu untuk diri mereka sendiri.

Kementerian Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan mengklaim bahwa jumlah yang sangat tinggi yang dihabiskan untuk prosedur kosmetik menyebabkan penderitaan bagi keluarga miskin dan beberapa perawatan – seperti ekstensi bulu mata dan menenun rambut – tidak Islami.

READ  Negara ini memiliki biaya hidup tertinggi di seluruh Asia. Tingkat inflasi mencapai 25%

Namun sang ahli kecantikan, Najla, merasa bahwa bekerja adalah kehidupan yang baik dan beretika.

“Saya baik-baik saja, dan berhasil mendapatkan sedikit roti untuk dibawa pulang. Apa yang harus saya lakukan sekarang?” kata anak yatim piatu yang mengasuh adik-adiknya.

“Apa yang sebenarnya mereka inginkan dari kita? Mereka menutup semua tempat bagi perempuan. Mungkin suatu hari nanti mereka hanya akan berkata, ‘Ketika seorang gadis lahir, kubur dia hidup-hidup.'”