Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Mengapa Satelit Matahari India Aditya L1 tidak dapat melihat sekilas satelit tersebut

Mengapa Satelit Matahari India Aditya L1 tidak dapat melihat sekilas satelit tersebut

Gerhana matahari tidak akan terlihat dari India.

New Delhi:

Observatorium surya berbasis ruang angkasa pertama di India, Aditya L1, terus-menerus mempelajari Matahari, namun tidak akan dapat melihat gerhana matahari total hari ini, yang akan terlihat di sebagian besar wilayah Amerika Utara. Gerhana matahari total adalah peristiwa langka yang diselenggarakan oleh orang-orang di seluruh AS, dan banyak acara, mulai dari terjun payung hingga penerbangan pribadi, diselenggarakan untuk menyaksikan fenomena langit ini.

Untuk pertama kalinya dalam hampir satu abad, bagian barat dan utara Negara Bagian New York akan menyaksikan gerhana total. Jalur totalitas – jalur sempit di mana bulan sepenuhnya menghalangi matahari – melewati kota-kota dan membuat Amerika Serikat berada dalam kekacauan.

NASA mengatakan dalam pernyataannya tentang peristiwa tersebut: “Pada tanggal 8 April 2024, gerhana matahari total akan melintasi Amerika Utara, melewati Meksiko, Amerika Serikat, dan Kanada. Gerhana matahari total terjadi ketika bulan melintas di antara matahari dan matahari. matahari.” Bumi menutupi seluruh permukaan matahari, dan langit akan menjadi gelap seolah-olah fajar atau senja.”

NASA juga menerbangkan pesawat penelitian khusus untuk berburu bayangan, dan banyak eksperimen lainnya. Meski keseluruhan acara akan berlangsung selama beberapa jam, namun tontonan utama – saat siang berganti malam – diperkirakan hanya berlangsung sekitar empat menit saat keadaan gelap gulita.

Namun satelit India Aditya L1 tidak akan bisa menyaksikan acara tersebut. Hal ini bukan kesalahan Organisasi Penelitian Luar Angkasa India, melainkan karena satelit tersebut ditempatkan dengan tepat di lokasi yang memberikan pandangan matahari terus menerus selama 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Ilmuwan India memilih lokasi untuk memastikan pandangan satelit tidak terhalang oleh gerhana.

READ  3 Pesawat tempur Rafale Angkatan Udara Prancis berhenti di India

“Pesawat luar angkasa Aditya L1 tidak akan melihat gerhana matahari karena Bulan berada di belakang pesawat ruang angkasa, di Lagrange 1 (titik L1), sehingga gerhana yang terlihat di Bumi tidak terlalu penting di lokasi ini,” Ketua ISRO S. Somanath mengatakan kepada NDTV.

Pesawat luar angkasa Aditya L1 India telah ditempatkan pada orbit halo di sekitar titik Lagrange 1 (L1) sistem Matahari-Bumi, yang berjarak sekitar 1,5 juta km dari Bumi. Sebuah satelit dalam orbit halo di sekitar titik L1 memiliki keuntungan besar dalam mengamati Matahari secara terus menerus tanpa adanya okultasi atau gerhana. Hal ini memberikan keuntungan lebih besar untuk memantau aktivitas matahari dan dampaknya terhadap cuaca luar angkasa secara real time.

Berita terkini di NDTV

Aditya L1 memiliki berat hampir 1.500 kg dan merupakan satelit ilmiah otomatis untuk pemantauan berkelanjutan terhadap Matahari. Ini adalah misi khusus pertama India untuk mengamati Matahari, terutama untuk memahami apa yang terjadi ketika Matahari aktif. Observatorium surya didirikan dengan biaya Rs 400 crore.

Faktanya, satelit Aditya L1 menciptakan gerhana matahari buatannya sendiri untuk mempelajari Matahari secara efektif menggunakan instrumennya sendiri, Visible Emission Line Coronograph (VELC). “Gerhana matahari corona terjadi dengan menghilangkan cahaya dari piringan matahari,” kata Somanath.

Pesawat luar angkasa ini memberikan kesempatan kepada para ilmuwan untuk melihat dan mempelajari korona matahari baik yang terlihat dari luar angkasa maupun dari Bumi selama seluruh siklus matahari, kata Dr. Dipankar Banerjee, ahli fisika matahari di Institut Astrofisika India (IIAP) di Bengaluru. gerhana.

Banerjee akan melakukan beberapa eksperimen di Bumi di Dallas, Texas, AS, selama gerhana hari ini, dan data tersebut akan dibandingkan dengan data Aditya L1 untuk periode pengamatan yang sama.

READ  Awak kapal selam Titan kemungkinan tewas dalam ledakan dahsyat: US Coast Guard

Nigar Shaji, manajer proyek satelit Aditya L1 dari ISRO, mengatakan tidak ada yang berubah di Matahari akibat gerhana tersebut.

“Karena gerhana, tidak ada hal istimewa yang terjadi pada Matahari. Saluran spektral VELC akan dioperasikan dalam mode pemindaian raster dan mode operasi duduk dan menatap.” [special observation modes] Untuk mengamati struktur koronal pada garis emisi. Ini akan menjadi kampanye bersama untuk menekankan observasi lapangan,” kata Shaji kepada NDTV.

Aditya L1 membawa tujuh muatan untuk mengamati fotosfer, kromosfer, dan lapisan terluar Matahari (korona) menggunakan detektor elektromagnetik, partikel, dan medan magnet. Dengan menggunakan titik pengamatan khusus L1, empat muatan melihat Matahari secara langsung, dan tiga muatan sisanya melakukan studi partikel dan medan in situ di titik L1 Lagrangian, sehingga memberikan studi ilmiah penting tentang pengaruh dinamika matahari dalam medium antarplanet. .

Catatan peringatan:

“Kecuali pada fase total gerhana matahari total yang singkat, ketika Bulan sepenuhnya menutupi sisi terang Matahari, tidaklah aman untuk melihat langsung ke Matahari tanpa pelindung mata khusus untuk melihat Matahari,” kata NASA. bagian terang Matahari Melalui lensa kamera, teropong atau teleskop tanpa filter surya khusus yang dipasang di bagian depan optik akan segera mengakibatkan cedera mata yang parah.