Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Miss Manners: Saya tidak bisa mendengarkan masalah teman saya sepanjang waktu

Nyonya moral yang terkasih: Saya mempunyai reputasi sebagai pendengar yang baik dan tempat yang baik untuk menangis. Saya senang mendengarkan permasalahan teman saya dan memberikan semangat ketika dibutuhkan.

Namun ada kalanya masalah kesehatan pribadi saya memerlukan seluruh waktu dan energi saya untuk mengatasinya, dan masalah orang lain akan menguras sumber daya emosional saya.

Ketika seorang teman yang sedang mengalami masa sulit menelepon saya pada hari ketika saya juga mengalami masa sulit, bagaimana saya dapat merespons dengan cara yang memungkinkan saya mendapatkan istirahat yang sangat saya perlukan untuk pulih?

Nyonya moral yang terkasih: Saya berusia 50-an, dan saya mempunyai masalah dengan sahabat saya selama 35 tahun. Kami tidak tinggal di negara bagian yang sama lagi, namun kami mengobrol beberapa kali seminggu dan mencoba berkunjung setiap tahun.

Kami berdua adalah orang yang licik. Dua tahun lalu, saya mulai membuatkan dia tusuk silang yang besar, indah, dan sudah disiapkan, lalu membingkainya dalam bingkai khusus. Proyek ini memakan waktu beberapa bulan dan dia tahu saya melakukannya. Saya berkendara enam jam sekali jalan untuk mengantarkan hadiah saya kepadanya.

Dia menawarkan (saya tidak meminta) untuk membuatkan saya selimut dari kaus yang dia kumpulkan selama bertahun-tahun dari tempat-tempat yang saya kunjungi. Jadi saya memotong logo/grafik dari kaos tersebut dan mengirimkannya kepadanya. Katanya, pembuatan selimut itu hanya memakan waktu sekitar satu minggu.

Itu terjadi dua tahun lalu. Teman saya masih belum membuat selimutnya.

Saya telah pindah lebih jauh, merindukan rumah, dan sangat menginginkan selimut ini! Aku sudah menanyakan hal itu padanya beberapa kali. Itu akan sangat berarti bagi saya – terutama sekarang karena jaraknya lebih dari 1.000 mil – tapi dia membuat janji kosong untuk menyelesaikannya. Pada saat yang sama, dia meluangkan waktu untuk merenda dan menjahit silang benda-benda lain untuk keluarga besarnya dan mendesain ulang dapurnya.

READ  Infeksi paru-paru Histoplasmosis lazim di seluruh Amerika Serikat: sebuah penelitian

Sekarang, dia punya potongan kemeja yang tidak bisa saya gantikan, dan saya masih belum punya selimutnya. Saya sangat terluka dengan semua ini, saya akan memintanya untuk mengirimkan kembali potongan-potongan itu kepada saya. Setidaknya dengan cara ini aku bisa mempekerjakan seseorang untuk membuatkanku selimut.

Apakah aku bersikap tidak masuk akal? Haruskah aku memintanya mengirimiku potongan-potongan itu jika dia tidak berencana membuatkan selimutku?

“Sejak kamu menyebutkannya Selimut itu, yang saya impikan, dengan semua kenangan yang tak ternilai harganya, ada di dinding rumah saya. Namun saya tahu betapa sibuknya Anda, jadi jika Anda tidak keberatan mengembalikan kaos tersebut, saya rasa saya akan mencoba melakukannya sendiri.

Kemudian Miss Manners menyarankan agar Anda mengirimkan amplop perangko berukuran besar yang diberi alamat sendiri sehingga teman Anda tidak punya alasan – sehingga Anda tidak perlu melakukan perjalanan sejauh 1.000 mil lagi.

Kolom Miss Manners baru diterbitkan Senin sampai Sabtu di washtonpost.com/advice. Anda dapat mengirimkan pertanyaan ke Miss Manners di situs webnya, Missmanners.com. Anda juga dapat mengikutinya @RealMissManners.