Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Nawaz kembali ke Pakistan pada 21 Oktober: Shehbaz – Pakistan

Nawaz kembali ke Pakistan pada 21 Oktober: Shehbaz – Pakistan

Pemimpin PML-N Nawaz Sharif akan kembali ke Pakistan pada 21 Oktober, mengakhiri empat tahun pengasingannya di Inggris, saudaranya yang sekaligus ketua partai Shehbaz Sharif mengkonfirmasi pada hari Selasa.

Pernyataan Shehbaz, yang dibagikan oleh Menteri Penerangan PML-N Marriyum Aurangzeb di platform media sosial X, mengatakan pendiri partai tersebut akan menerima sambutan meriah sekembalinya dia.

Berbicara kepada media di London bersama Nawaz hari ini, Shehbaz mengatakan pada tanggal yang diumumkan: “Keputusan ini diambil setelah berkonsultasi dengan partai dan berdasarkan itu, Nawaz Sharif.” [will return to the country] Pada tanggal 21 Oktober.”

Menanggapi pertanyaan tersebut, dia mengindikasikan bahwa Grand Sharif akan mendarat di Lahore.

“Seluruh bangsa menunggu kembalinya Nawaz Sharif. Negara dan perekonomian akan mengalami kemajuan lagi seperti Nawaz Sharif meninggalkan Pakistan pada tahun 2017 ketika dia didiskualifikasi dan dicopot dari kekuasaan,” kata Shehbaz.

Shehbaz mengatakan pada bulan Juli bahwa jika PML-N terpilih untuk berkuasa pada pemilu berikutnya, Nawaz akan menjadi kandidat partai tersebut untuk jabatan perdana menteri.

PML-N saat ini menanggung beban terbesar dari ketidakpuasan masyarakat di negara ini, terutama karena partai tersebut memimpin pemerintahan koalisi sebelumnya yang menerapkan beberapa keputusan, yang paling penting adalah kemarahan nasional atas tagihan listrik yang membengkak.

Ketika ketidakhadiran pendiri partai tersebut di negara tersebut semakin memburuk, PML-N juga menghadapi tekanan internal, dengan meningkatnya seruan di dalam partai agar pemimpin partai tersebut kembali. Shahbaz pergi ke London tak lama setelah pemerintahan sementara mulai menjabat bulan lalu.

pada beberapa hari terakhir wawancaraPemimpin PML-N Khawaja Asif juga mengatakan bahwa pimpinan tertinggi partai tersebut – Sharif bersaudara – harus berada di Pakistan.

READ  Topan terbesar dalam satu dekade melanda Australia dengan rekor kecepatan angin: Pembaruan teratas | berita Dunia

Sharif yang lebih tua meninggalkan negara itu pada November 2019 karena alasan medis setelah dinyatakan bersalah dalam kasus korupsi tetapi tidak pernah kembali. Kepergian Nawaz terjadi sekitar 20 hari setelah perintah Pengadilan Tinggi Islamabad memberinya keringanan sementara atas dasar medis dalam kasus Azizia.

Pada bulan Februari 2020, pemerintah saat itu menyatakan dia sebagai buronan, dan kemudian pada tahun yang sama, pengadilan pertanggungjawaban menyatakan dia dinyatakan sebagai pelanggar dalam Referensi Kendaraan Toshakhana.

Penting untuk disebutkan di sini bahwa pada bulan Juni 2023, dalam apa yang dipandang sebagai langkah untuk membuka jalan bagi kembalinya Nawaz, Majelis Nasional dan Senat menyetujui RUU Pemilu (Amandemen) tahun 2023 pada bulan Juni, yang memungkinkan Komisi Pemilihan Umum Pakistan untuk menetapkan secara sepihak tanggal pemilu, serta menentukan jangka waktu non-pemilihan. Kelayakan legislator berlaku surut selama lima tahun.

RUU tersebut, yang oleh pihak oposisi disebut sebagai “undang-undang satu orang”, diharapkan menguntungkan Nawaz dan pendukung Partai Istiqlal Pakistan (PTI) yang baru dibentuk, Jahangir Khan Tareen. Mereka didiskualifikasi seumur hidup lebih dari lima tahun yang lalu setelah Mahkamah Agung memutuskan bahwa diskualifikasi berdasarkan Pasal 62(1)(f) Konstitusi adalah seumur hidup.

Pada bulan Juni, pengadilan pertanggungjawaban juga membebaskan Nawaz atas tuduhan terkait dugaan pembagian tanah secara ilegal pada tahun 1986 kepada pemilik rumah media.

Kasus tersebut merupakan salah satu kasus di mana anggota keluarga Sharif dibebaskan setelah koalisi berkuasa yang dipimpin oleh PML-N berkuasa pada bulan April tahun lalu setelah menggulingkan ketua PTI Imran Khan sebagai perdana menteri melalui mosi tidak percaya. .