Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

OPEN D’AUSTRALIE – Dan sekarang, Alizé Cornet sangat mempercayainya!

Ini adalah kemenangan yang hampir memiliki nilai gelar. Dengan mengalahkan Simona Halep Sabtu ini di akhir pertarungan dan percobaan magis, Alizee Cornet mencapai pencapaian yang sering dikejarnya tetapi tidak lagi dipercaya, untuk musim profesionalnya yang ke-17 dan mungkin terakhir: lolos ke perempat final Grand Slam, yang mencapai minggu Kedua ada di mana-mana tanpa Anda melangkah lebih jauh, pasti dikalahkan oleh pemain yang sangat bagus tetapi mungkin juga memiliki semacam penyumbatan, kurangnya kepercayaan mendasar pada kemampuan seseorang untuk berpikir lebih banyak.

Semuanya tampak seperti sesuatu dari masa lalu. Di Melbourne, di mana saya baru berusia 32 tahun, kami melihat Alizé Cornet baru, Alizé Cornet jelas masih agresif tetapi lebih santai, masih mental tetapi lebih naluriah. Singkatnya, lebih sedikit kontrol dan lebih banyak melepaskan.

Buka rumah Australia

“Apa yang harus saya lakukan untuk bermain di tengah?” Medvedev terganggu oleh pemrograman

satu jam yang lalu

2 jam 30 pertarungan dan pencapaian untuk Cornette: sorotan kemenangannya atas Halep

Paling tidak yang bisa kita katakan adalah itu berhasil. Entri pertamanya di “Delapan Terakhir”, Niçoise tidak akan membuatnya tersandung. Dia menandatanganinya dengan brilian, dengan keberhasilan atas mantan peringkat 1 Dunia Garbine Muguruza dan Simona Halep, disertai dengan comeback gila-gilaan pada putaran ketiga melawan Tamara Zidansek. Dubbing akan menyakitkan tapi luar biasa. Oh layak.

Kejuaraan Grand Slam 63 dan kuarter pertama

“Bagi saya, ini tetap sebuah pencapaian karena ini adalah hasil yang sudah lama saya tunggu-tunggu., French mengakui, bersinar dan berbicara di depan wartawan. Sementara itu, bukannya aku tidak percaya padanya lagi, aku hanya melepaskan diri dari banyak tekanan padanya. Akhirnya ada Raih saya 63 grand slam (rekaman, catatan editor), Ini mewakili banyak pengorbanan diri dan ketekunan, kualitas yang dekat dengan hati saya.”

READ  Liga Champions UEFA: Undian pahit untuk liga wanita di Turin | NDR.de - Olahraga

Ini adalah Australia Terbuka, apa pun yang terjadi sekarang, Alizee Cornet telah menang di suatu tempat. Risikonya adalah secara tidak sadar, turnamen sudah berakhir. Hal ini tampaknya tidak menjadi kasus, justru sebaliknya. Nafsu makan datang dengan makan, dan orang Prancis sekarang melihat diri mereka melangkah lebih jauh. Dan ketika kita mengatakan lebih, kita berarti lebih jauh. Ya, pada akhirnya…

“Aku tidak ingin berhenti sekarang, itu pasti!” Aku tersenyum. Di sana, segera, saya akan meluangkan waktu untuk menikmatinya tetapi mulai besok, saya akan mulai memikirkan pertandingannya. Sekarang semuanya mungkin. Langit adalah batas. Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya benar-benar merasa bisa move on.”

Anda melihat diri Anda di sana tanpa menunjukkan diri Anda: nuansa …

Bukanlah pelanggaran bagi Alizee untuk mengatakan bahwa “kepercayaan diri” ini tidak selalu merupakan sifat yang esensial. Dia yang pertama mengakuinya. Hal yang menarik tentang decoding itu adalah proses yang memungkinkan dia untuk akhirnya menemukan, pada usia 32, kondisi pikiran yang tepat untuk tampil di lapangan tenis, di sini dan sekarang di Melbourne di mana dia muncul tanpa anaknya yang masih kecil. Seorang teman (yang umumnya menemaninya di atas ring) tetapi dengan sparring partnernya dan dua teman yang sama sekali asing dengan dunia tenis. Bahkan jika staf federal, khususnya kapten Piala Fed Julian Benito, tentu saja ada untuk mendukungnya.

Tidak berlebihan untuk berpikir bahwa fakta bahwa Anda telah bertindak secara praktis pada gagasan untuk berhenti di akhir musim ini, dengan niat yang teguh untuk menikmatinya sepenuhnya sambil mengurangi tekanan pada hasil, telah berkontribusi pada bentuk ini. pembukaan. Pada saat yang sama, keseimbangannya rapuh. Karena jika Alizé (lagi) mulai bermain seperti ini, apakah masuk akal untuk berhenti di akhir tahun? Semuanya tepat waktu. Waktu untuk berpikir akan datang kemudian.

Saat ini, katanya, Alizee dalam keadaan pikiran yang terdiri dari fokus pada saat ini, tetapi di atas semua itu tidak membayangkan dirinya sendiri. Ini adalah jebakan yang sudah cukup dia mainkan di masa lalu. Sekarang, daripada memproyeksikan, Anda lebih suka melakukan visualisasi. Di sisi lain, ini baru dan menarik.

“Sikap Positif” terinspirasi oleh Maxime Cressi

“Sebenarnya, sejak awal dua minggu ini, saya punya teknik: setiap malam, sebelum tidur, saya mengatakan pada diri sendiri bahwa saya akan memenangkan kejuaraan, Dia juga ditangkap selama konferensi pers yang sangat kaya. Saya banyak mendiskusikannya dengan Maxime Cressy, yang melanjutkan seperti itu. Dia yakin bahwa dia akan memenangkan semua turnamen yang dia mainkan dan menjadi nomor 1 di dunia. Dan memang benar bahwa itu tidak menyakitkan, sedikit keyakinan diri yang positif … Di sana, saya berkata pada diri sendiri: “Mengapa bukan saya?” Bagaimanapun, jika saya tidak percaya pada diri saya sendiri, tidak ada yang akan percaya. Jadi di sini Anda pergi, pergi dari sana … “

Dimulai dari sana, semoga. Terakhir, ia juga memulai dari perempat final mendatang yang sekali lagi menjanjikan pertandingan rumit melawan petenis Amerika Danielle Collins (yang mencapai semifinal pada 2019), seorang pemain yang sedikit diremehkan karena beberapa masalah kesehatan yang membuatnya bingung. hasil, tapi tetap saja Kualitas tembakannya mengesankan.

Lagi pula, mengingat silsilah mantan korbannya, tampaknya tidak dapat diakses oleh Alizee Cornet. Yang mengatakan, tidak ada batasan lagi. Dia mengatakan itu juga, terkadang bintang-bintang berbaris. Dan karena dia percaya padanya, kami ingin percaya padanya bersamanya. Ini tentu saja akan menjadi pencapaian yang luar biasa. Tapi bagaimanapun juga, kami telah melihat orang lain di tenis wanita.

Buka rumah Australia

Swiatek muncul dari cengkeraman Cirstea dalam tiga grup: Cuplikan pertandingan mereka dalam video

satu jam yang lalu

Buka rumah Australia

Medvedev: Selama pertandingan saya menjadi gila dengan diri saya sendiri

satu jam yang lalu