Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Oposisi Myanmar melancarkan serangan drone ke kubu tentara di ibu kota  Berita

Oposisi Myanmar melancarkan serangan drone ke kubu tentara di ibu kota Berita

Pemerintah bayangan mengatakan serangan itu bertujuan untuk melemahkan penguasa militer dan menunjukkan bahwa para jenderal tidak punya tempat untuk bersembunyi.

Kelompok oposisi utama pro-demokrasi Myanmar mengatakan sayap bersenjatanya melancarkan serangan drone ke bandara dan markas militer di ibu kota, Naypyidaw, namun pemerintah militer mengatakan mereka telah menghancurkan atau menangkap lebih dari selusin drone yang digunakan dalam serangan tersebut.

Tiga belas drone bersayap tetap ditembak jatuh di ibu kota Myanmar yang dikuasai militer dalam serangan yang gagal tanpa korban jiwa atau kerusakan properti, menurut laporan Myawaddy Television yang dikelola militer pada hari Kamis.

Dia menambahkan bahwa serangan gagal yang dilancarkan oleh “teroris” ditujukan untuk menghancurkan situs-situs penting di Naypyidaw.

Myawaddy tidak menyebutkan sasarannya, namun menyiarkan foto yang memperlihatkan sembilan drone berukuran kecil, beberapa di antaranya rusak. Laporan tersebut menyebutkan empat dari 13 drone membawa bahan peledak.

Pemerintah bayangan Myanmar, Pemerintah Persatuan Nasional, dan kelompok bersenjata anti-militer Pasukan Pertahanan Rakyat mengaku bertanggung jawab atas apa yang mereka katakan sebagai serangan serentak dan terkoordinasi pada hari Kamis terhadap markas besar militer dan pangkalan angkatan udara.

Seorang pejabat dari Pemerintah Persatuan Nasional mengatakan serangan pesawat tak berawak itu berhasil karena berupaya melemahkan tentara dan menunjukkan bahwa para jenderalnya tidak punya tempat untuk bersembunyi.

“Ini adalah masa ketika junta memberlakukan wajib militer dan menimbulkan ketakutan bagi masyarakat. Dengan serangan terhadap pusat saraf mereka Naypyidaw, kami ingin menyoroti bahwa mereka tidak memiliki tempat yang aman,” Kyaw Zaw, juru bicara Pemerintah Persatuan Nasional, katanya, tanpa merinci apakah targetnya telah tercapai.

Dalam sebuah wawancara yang disiarkan di saluran media Pemerintah Persatuan Nasional pada Kamis malam, Sekretaris Tetap Pemerintah Naing Htu Aung mengatakan bahwa rumah panglima militer Min Aung Hlaing menjadi sasaran dan 30 drone digunakan.

READ  Teratai di padang pasir, Abu Dhabi, Uni Emirat Arab

Mereka menghabiskan jutaan dolar untuk sistem pertahanan yang kompleks, termasuk pertahanan udara. “Ini adalah tempat di mana junta militer berasumsi tidak akan terjadi serangan.”

“Kemampuan pasukan pertahanan berusia tiga tahun untuk menyerang tempat seperti ini menunjukkan sebuah langkah maju yang besar dalam revolusi.”

Meskipun tidak ada bukti langsung adanya kerusakan akibat serangan tersebut, serangan tersebut terjadi di salah satu lokasi paling dijaga di negara tersebut, yang merupakan pukulan bagi militer.

Pemerintah Persatuan Nasional mengatakan ada laporan adanya korban jiwa. Kit Thit, layanan berita online yang bersimpati pada perlawanan, mengatakan bandara ditutup selama beberapa waktu setelah serangan tersebut.

Kelompok perlawanan “Tim Claude” (Char Hto Waw), yang berspesialisasi dalam peperangan drone, sering digunakan oleh unit UPDF, yang tidak memiliki daya tembak yang besar seperti tentara.

Bagi pasukan perlawanan, drone telah menjadi senjata penting dalam pertempuran. Awalnya, drone yang lebih kecil dengan muatan lebih ringan digunakan, namun kelompok oposisi kini menggunakan sistem yang lebih canggih untuk menjatuhkan bahan peledak ke sasaran militer. Kelompok anti-militer sering mengunggah video di media sosial tentang serangan pesawat tak berawak mereka.

Myanmar telah menyaksikan kerusuhan sejak militer merebut kekuasaan dari pemerintahan sipil terpilih Aung San Suu Kyi pada bulan Februari 2021, yang memicu protes damai di seluruh negeri yang ditindas dengan kekuatan mematikan oleh pasukan keamanan, yang kemudian berujung pada perlawanan bersenjata yang berujung pada perang saudara.