Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Partai Republik di DPR mengungkap pasal pemakzulan dalam upaya menggulingkan Mayorkas melintasi perbatasan

Partai Republik di DPR mengungkap pasal pemakzulan dalam upaya menggulingkan Mayorkas melintasi perbatasan

Anggota DPR dari Partai Republik pada hari Minggu mengeluarkan dua pasal pemakzulan terhadap Menteri Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas, dan berjanji untuk bergerak cepat dalam upaya tahun pemilu untuk menggulingkannya atas apa yang mereka sebut sebagai kegagalannya mengelola perbatasan AS-Meksiko. Tindakan yang jarang terjadi terhadap seorang anggota Kabinet membuat marah Partai Demokrat dan badan tersebut karena merupakan taktik bermotif politik dan tidak memiliki dasar konstitusional untuk memecat Mayorkas dari jabatannya.

Menteri Keamanan Dalam Negeri AS Alejandro Mayorkas menghadiri pertemuan Satuan Tugas Akses Layanan Kesehatan Reproduksi untuk memperingati 51 tahun keputusan penting Roe v. Wade di Ruang Makan Negara Gedung Putih di Washington, DC, pada 22 Januari 2024 (Foto oleh Saul Loeb/AFP) (AFP)

Partai Republik menuduh Mayorkas bersalah atas “kejahatan tingkat tinggi dan pelanggaran ringan” yang merupakan “penolakan yang disengaja dan sistematis untuk mematuhi hukum” terkait dengan imigrasi dan “pelanggaran kepercayaan publik.” Mereka mengatakan pemakzulan adalah “satu-satunya pilihan yang layak bagi Kongres.”

Nantikan semua pembaruan terkini tentang Ram Mandir! klik disini

“Alejandro N. Mayorkas dengan sengaja dan sistematis menolak untuk mematuhi undang-undang imigrasi, gagal mengontrol perbatasan dengan mengorbankan keamanan nasional, membahayakan keselamatan publik, dan melanggar supremasi hukum dan pemisahan kekuasaan dalam Konstitusi, yang jelas mengakibatkan kerugian bagi negara. rakyat Amerika Serikat,” katanya, sebagaimana tertuang dalam keputusan pemakzulan.

Hanya sekali dalam sejarah Amerika seorang menteri Kabinet dimakzulkan: William Belknap, Sekretaris Perang di bawah Presiden Ulysses S. Grant, pada tahun 1876, karena suap dalam kontrak pemerintah. Menuntut seorang pejabat atas perselisihan politik, dalam hal ini atas tuduhan bahwa Mayorkas tidak mematuhi undang-undang imigrasi, belum pernah terjadi sebelumnya.

Sejak mengambil kendali DPR pada tahun 2023, Partai Republik telah mendorong pemakzulan Mayorkas. Pengumuman hari Minggu ini muncul ketika upaya pemakzulan lainnya – untuk memakzulkan Presiden Demokrat Joe Biden atas urusan bisnis putranya Hunter – masih sulit untuk dilanjutkan.

Namun Partai Republik bergerak sangat cepat menentang Mayorkas setelah serangkaian dengar pendapat dalam beberapa pekan terakhir. Semua ini terjadi pada saat keamanan perbatasan dan imigrasi menjadi isu utama dalam kampanye pemilu tahun 2024, dan pada saat Donald Trump, calon presiden dari Partai Republik, berjanji untuk meluncurkan “operasi deportasi terbesar” dalam sejarah AS. jika dia kembali ke Amerika. Gedung Putih.

READ  Kanada mengurangi jumlah pelajar internasional. Apa pilihan lain bagi warga India?

Komite Keamanan Dalam Negeri DPR yang dikuasai Partai Republik dijadwalkan melakukan pemungutan suara pada hari Selasa mengenai pasal-pasal pemakzulan, dengan tujuan mengirimkannya ke DPR secara penuh untuk dipertimbangkan. Ketua DPR Mike Johnson, dari Partai Republik Los Angeles, mengatakan DPR akan mengambil tindakan sesegera mungkin dengan pemungutan suara setelahnya.

Mengesahkan undang-undang tersebut hanya membutuhkan mayoritas di Dewan Perwakilan Rakyat. Senat dijadwalkan untuk mengadakan persidangan, dan keputusan bersalah memerlukan dua pertiga suara, sebuah hasil yang sangat tidak mungkin terjadi di Senat yang dikuasai Partai Demokrat.

Kampanye Partai Republik juga terjadi pada saat yang aneh bagi Mayorkas.

Bahkan ketika DPR mengambil langkah-langkah untuk mencoba memecatnya dari jabatannya, Mayorkas telah terlibat dalam negosiasi yang sulit dengan para senator untuk mencari kesepakatan bipartisan mengenai kebijakan perbatasan. Ia mendapat pujian dari para senator atas partisipasinya dalam proses ini.

Partai Demokrat mengkritik proses pemakzulan Trump dan menyebutnya hanya membuang-buang waktu ketika anggota parlemen harus bekerja sama untuk menyelesaikan masalah. Mereka juga mengatakan Partai Republik adalah bagian dari masalah di perbatasan, dimana Partai Republik menyerang Mayorkas bahkan ketika mereka gagal menyediakan alat yang dibutuhkan pemerintahannya untuk mengelola situasi.

“Mereka tidak ingin menyelesaikan masalah; Mereka ingin berkampanye menentangnya. “Itulah sebabnya mereka meremehkan upaya untuk mencapai solusi bipartisan dan mengabaikan fakta, pakar hukum, pakar, dan bahkan Konstitusi sendiri dalam upaya untuk memakzulkan Sekretaris Mayorkas tanpa dasar,” kata departemen tersebut dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu.

Perwakilan Mississippi Bennie Thompson, petinggi Partai Demokrat di komite DPR, mengatakan resolusi Partai Republik “tidak mengandung bukti kejahatan tingkat tinggi atau pelanggaran ringan – yang merupakan standar konstitusional untuk pemakzulan.”

READ  Taliban menunjuk penjabat kepala bank sentral saat gejolak ekonomi meningkat

Kedua artikel tersebut merupakan puncak dari pemeriksaan selama hampir setahun yang dilakukan oleh Partai Republik terhadap penanganan menteri di perbatasan dan apa yang mereka gambarkan sebagai krisis yang dibuat oleh pemerintah sendiri. Partai Republik berpendapat bahwa pemerintahan Trump dan Mayorkas secara khusus membatalkan kebijakan era Trump yang mengendalikan imigrasi atau memberlakukan kebijakan mereka sendiri yang mendorong imigran dari seluruh dunia untuk datang ke Amerika Serikat secara ilegal melalui perbatasan selatan. Mereka juga menuduh Mayorkas berbohong kepada Kongres, membuat komentar tentang pengamanan perbatasan atau menyaring warga Afghanistan yang diterbangkan ke Amerika Serikat.

Mereka menyebutkan semakin banyaknya migran yang terkadang melebihi kemampuan otoritas Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan dalam merawat dan memproses mereka. Jumlah penangkapan karena penyeberangan ilegal telah melampaui dua juta orang dalam dua tahun terakhir anggaran pemerintah AS. Pada bulan Desember, penangkapan terhadap pelintas perbatasan ilegal dari Meksiko mencapai angka tertinggi sejak angka tersebut dipublikasikan. Tunggakan pengadilan imigrasi meningkat sebesar 1 juta selama anggaran tahun lalu.

Dalam artikel tersebut, Partai Republik berpendapat bahwa Mayorkas dengan sengaja melanggar undang-undang imigrasi yang disahkan oleh Kongres, seperti undang-undang yang mewajibkan penahanan imigrasi, dan bahwa melalui kebijakannya, krisis telah muncul di perbatasan. Mereka menuduhnya melepaskan migran tanpa memberikan cara yang efektif untuk memastikan bahwa mereka hadir di pengadilan atau mengeluarkan mereka dari negara tersebut. Mereka mengutip memo ICE yang ditulis oleh Mayorkas yang menguraikan prioritas yang harus ditargetkan lembaga tersebut dalam tindakan penegakan hukum sebagai bukti bahwa ia mengizinkan orang-orang yang tidak memiliki hak untuk tetap tinggal di negara tersebut.

Mereka juga menyerang penggunaan kewenangan pembebasan bersyarat yang diberikan oleh pemerintah, yang memungkinkan Sekretaris Departemen Keamanan Dalam Negeri menerima sejumlah imigran ke negara tersebut. Partai Republik mengatakan pemerintahan Biden pada dasarnya menciptakan program pembebasan bersyarat massal yang melewati Kongres. Mereka mengutip kota-kota seperti New York yang menderita karena populasi imigran yang besar dan sistem perumahan dan pendidikan yang dikenakan pajak sebagai bukti besarnya biaya finansial yang harus ditanggung oleh imigrasi.

READ  Rusia memerintahkan pasukan untuk mundur dari Kherson, Ukraina

Partai Demokrat, dan juga Mayorkas, berpendapat bahwa bukan kebijakan pemerintah yang mendorong orang untuk berimigrasi ke Amerika, namun gerakan tersebut merupakan bagian dari eksodus global orang-orang yang melarikan diri dari perang, ketidakstabilan ekonomi, dan penindasan politik. Mereka berpendapat bahwa Mayorkas telah melakukan yang terbaik untuk mengelola keamanan perbatasan tetapi dengan sistem yang belum diperbarui selama beberapa dekade dan sangat kekurangan dana.

Departemen tersebut pada hari Minggu mengutip banyaknya orang yang dideportasi dari negara tersebut, terutama selama enam bulan terakhir ini, dan upayanya untuk mengatasi perdagangan fentanil sebagai bukti bahwa DHS tidak mengabaikan tugas perbatasannya. Mereka mengatakan bahwa tidak ada pemerintahan yang mampu menahan setiap orang yang melintasi perbatasan secara ilegal, dengan dalih kemampuan ruang angkasa. Sebaliknya, mereka fokus pada pihak-pihak yang menimbulkan ancaman keamanan.

“Standar yang mensyaratkan penahanan 100% berarti Kongres harus memberhentikan setiap sekretaris DHS sejak departemen itu didirikan,” kata badan tersebut dalam pernyataannya.

Hampir 150 tahun yang lalu ketika DPR dengan suara bulat memutuskan untuk memakzulkan Belknap berdasarkan lima pasal pemakzulan, ia secara pidana mengabaikan tugas kementeriannya dan menggunakan posisinya untuk keuntungan pribadi. Belknap telah mengundurkan diri lebih awal pada hari yang sama, 2 Maret 1876. Setelah persidangan di Senat, mayoritas senator memilih untuk menghukumnya tetapi mereka tidak memiliki cukup suara untuk memperoleh dua pertiga mayoritas dan Belknap dibebaskan.

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa modifikasi teks. Hanya judulnya saja yang berubah.