Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pasca-nol-Covid: Apa arti kembalinya turis Tiongkok bagi ekonomi global


Hongkong
CNN

Pada tahun-tahun sebelum Covid, Cina adalah sumber pelancong internasional terpenting di dunia. 155 juta turisnya menghabiskan lebih dari seperempat triliun dolar di luar perbatasannya pada 2019.

Sumbangan ini telah menurun secara dramatis selama tiga tahun terakhir karena negara tersebut pada dasarnya telah menutup perbatasannya. Tapi, seperti Cina Persiapan buka kembali Pada hari Minggu, jutaan turis bersiap untuk kembali ke panggung dunia, menghidupkan kembali harapan akan pemulihan industri perhotelan global.

Meskipun perjalanan internasional mungkin tidak segera kembali ke tingkat pra-pandemi, bisnis, industri, dan negara yang bergantung pada wisatawan China akan mendapat dorongan pada tahun 2023, menurut analis.

China rata-rata memiliki sekitar 12 juta pelancong udara per bulan pada tahun 2019, tetapi angka tersebut turun 95% selama tahun-tahun Covid, menurut Steve Saxon, mitra di kantor McKinsey di Shenzhen. Dia mengharapkan jumlah itu pulih menjadi sekitar 6 juta per bulan pada musim panas, didorong oleh tur terpendam dari orang muda dan kaya China seperti Amy Lu, yang bekerja untuk sebuah perusahaan periklanan di Beijing.

“Aku sangat bahagia [about the reopening]! Lu mengatakan kepada CNN, “Karena pandemi, saya hanya bisa berkeliling negara selama beberapa tahun terakhir. Itu sulit.”

“Hanya saja saya sudah lama terjebak di dalam negeri. Saya sangat menantikan pencabutan pembatasan, jadi saya bisa pergi ke suatu tempat untuk bersenang-senang!” kata wanita berusia 30 tahun itu menambahkan bahwa dia paling ingin mengunjungi Jepang dan Eropa.

China juga mengumumkan bulan lalu bahwa mereka tidak akan lagi mengkarantina pelancong yang datang mulai 8 Januari, termasuk penduduk yang kembali dari perjalanan ke luar negeri. Pencarian untuk penerbangan dan akomodasi internasional segera mencapai angka tertinggi dalam tiga tahun di Trip.com

(kusut)
.

READ  Wanita Amerika terjebak terbalik di gym, menelepon 911 dari jam tangan pintarnya

Pemesanan perjalanan ke luar negeri selama liburan Tahun Baru Imlek mendatang, yang jatuh antara 21 Januari dan 27 Januari tahun ini, naik 540% dibandingkan tahun lalu, menurut data dari Situs perjalanan Cina. Pengeluaran rata-rata per pemesanan melonjak 32%.

Destinasi teratas berada di kawasan Asia Pasifik, termasuk Australia, Thailand, Jepang, dan Hong Kong. Amerika Serikat dan Inggris juga berada di peringkat sepuluh besar.

Akumulasi yang cepat di… [bank] Deposito selama setahun terakhir menunjukkan bahwa rumah tangga di China telah mengakumulasikan kepemilikan uang tunai yang signifikan, kata Alex Lu, seorang analis makro di TD Securities, menambahkan bahwa seringnya penguncian kemungkinan menyebabkan pembatasan pengeluaran rumah tangga.

Mungkin ada “pengeluaran balas dendam” oleh konsumen China, katanya, mencerminkan apa yang terjadi di banyak pasar maju ketika dibuka kembali awal tahun lalu.

Ini adalah kabar baik bagi banyak negara yang dilanda pandemi.

“Kami memperkirakan bahwa Hong Kong, Thailand, Vietnam, dan Singapura akan paling diuntungkan jika impor layanan perjalanan China kembali ke level 2019,” kata analis Goldman Sachs.

Hong Kong – kota yang paling banyak dikunjungi di dunia hanya di bawah 56 juta ekspatriat Mereka mengatakan 2019, sebagian besar dari China daratan – dapat melihat sekitar 7,6% peningkatan produk domestik bruto karena ekspor dan pendapatan pariwisata meningkat. PDB Thailand kemungkinan akan terdongkrak sebesar 2,9%, sementara Singapura akan mendapatkan kenaikan 1,2%.

Di tempat lain di dunia, Kamboja, Mauritius, Malaysia, Taiwan, Myanmar, Sri Lanka, Korea Selatan, dan Filipina juga kemungkinan mendapat manfaat dari kembalinya turis Tiongkok, menurut penelitian oleh Capital Economics.

Hong Kong sangat menderita karena penutupan perbatasannya dengan China daratan. Industri inti kota seperti pariwisata dan real estat telah terpukul keras. Posisi fiskal mengharapkan PDB berkontraksi sebesar 3,2% pada tahun 2022.

READ  Seekor laba-laba terlihat di peti mati ratu selama pemakaman

Pemerintah kota mengumumkan Kamis bahwa hingga 60.000 orang akan diizinkan melintasi perbatasan setiap hari Setiap jalan, mulai hari Minggu.

beberapa lagi Negara-negara Asia Tenggara yang bergantung pada pariwisata telah mempertahankan aturan masuk yang relatif nyaman bagi wisatawan China, meskipun ada rekor wabah Covid-19 yang mencengkeram China dalam beberapa pekan terakhir. Mereka termasuk Thailand, Indonesia, Singapura dan Filipina.

“Ini salah satu peluang di mana kita bisa mempercepat pemulihan ekonomi,” kata Menteri Kesehatan Thailand pekan ini.

Selandia Baru juga telah membebaskan persyaratan pengujian untuk pengunjung China, yang merupakan sumber pendapatan pariwisata terbesar kedua negara itu sebelum pandemi.

Tetapi pemerintah lain lebih berhati-hati. Sejauh ini, hampir selusin negara, termasuk Amerika Serikat, Jerman, Prancis, Kanada, Jepang, Australia, dan Korea Selatan, telah mengamanatkan pengujian.

Uni Eropa pada hari Rabu sangat mendorong negara-negara anggotanya untuk mewajibkan tes Covid negatif bagi pengunjung dari China sebelum kedatangan.

Jelas ada “bentrokan” antara otoritas pariwisata dan pejabat politik dan kesehatan di beberapa negara, kata Saxon, yang memimpin praktik perjalanan McKinsey di Asia.

Maskapai penerbangan dan bandara telah mengkritik rekomendasi UE tentang persyaratan pengujian.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional, grup lobi global industri penerbangan, bersama dengan Bandara yang diwakili oleh ACI Eropa serta Maskapai Penerbangan untuk Eropa, mengeluarkan Pernyataan bersama pada hari Kamis, menggambarkan langkah UE sebagai “disayangkan” dan “reaksi luar biasa”.

Namun, mereka menyambut baik rekomendasi tambahan tersebut Pengujian air limbah Sebagai cara untuk mengidentifikasi varian baru dari penyakit tersebut, dikatakan bahwa itu harus menjadi alternatif untuk pengujian penumpang.

Selain pembatasan, perjalanan internasional akan membutuhkan waktu untuk pulih sepenuhnya karena banyak orang China harus memperbarui paspor mereka dan mengajukan visa lagi, menurut analis.

READ  Semua yang ingin Anda ketahui

Lu berkata dari Beijing bahwa dia masih mempertimbangkan rencana perjalanannya, mengingat berbagai persyaratan pengujian dan tingginya harga penerbangan.

“Pembatasan itu normal, karena semua orang ingin melindungi orang di negaranya,” katanya. “Saya akan menunggu dan melihat apakah beberapa kebijakan dilonggarkan.”

Liu Chunan, 24 tahun di Shenzhen, mengatakan bahwa dia awalnya ingin pergi ke Filipina untuk merayakan Tahun Baru Imlek, tetapi tidak punya waktu untuk mengajukan visa. Jadi saya pindah ke Thailand yang menawarkan e-pass yang mudah dan cepat.

“Waktunya singkat dan saya harus pergi dalam waktu sekitar 10 hari. Orang dapat memilih beberapa tempat dan negara yang mengizinkan visa untuk bepergian,” katanya, menambahkan bahwa dia berencana untuk belajar menyelam dan ingin membeli kosmetik. Total anggaran perjalanan mereka bisa melebihi 10.000 yuan ($1.460).

Saxon mengatakan dia mengharapkan perjalanan keluar internasional ke China pulih sepenuhnya pada akhir tahun ini.

“Secara umum, orang pragmatis dan negara akan menyambut turis China karena daya beli mereka,” katanya, seraya menambahkan bahwa negara dapat dengan cepat menghapus pembatasan ketika situasi COVID di China membaik.

“Akan memakan waktu lama bagi pariwisata internasional untuk lepas landas, tetapi akan meningkat dengan cepat ketika itu terjadi.”