Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pembela hak asasi manusia yang dipenjara di Iran, Narges Mohammadi, memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian 2023 |  Berita hak-hak perempuan

Pembela hak asasi manusia yang dipenjara di Iran, Narges Mohammadi, memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian 2023 | Berita hak-hak perempuan

Narges Mohammadi, seorang pembela hak-hak perempuan Iran yang dipenjara, telah memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian 2023 atas perjuangannya yang berani melawan penindasan terhadap perempuan di Iran dan perjuangannya yang berkelanjutan untuk reformasi sosial.

Saat berada di balik jeruji besi, dia menerima penghargaan bergengsi pada hari Jumat atas upayanya “mempromosikan hak asasi manusia dan kebebasan untuk semua,” menurut Komite Nobel Norwegia.

Perjuangannya yang berani telah menimbulkan kerugian pribadi yang sangat besar. Berrit Reiss-Andersen, ketua Komite Nobel Norwegia, mengatakan di Oslo saat pengumuman bahwa rezim menangkapnya sebanyak 13 kali, menghukumnya lima kali, dan menjatuhkan hukuman 31 tahun penjara dan 154 cambukan.

Mohammadi, 51 tahun, adalah salah satu aktivis hak asasi manusia terkemuka di Iran yang mengkampanyekan hak-hak perempuan dan penghapusan hukuman mati.

Dia saat ini menjalani hukuman di Penjara Evin yang terkenal kejam di Teheran selama sekitar 12 tahun, menurut kelompok hak asasi manusia Front Line Defenders, salah satu dari beberapa periode dia ditahan di balik jeruji besi. Tuduhan tersebut termasuk menyebarkan propaganda melawan negara.

Mohammadi adalah wakil presiden Pusat Pembela Hak Asasi Manusia, sebuah LSM yang dipimpin oleh Shirin Ebadi, penerima Hadiah Nobel Perdamaian tahun 2003.

Dia mengatakan kepada New York Times setelah kemenangannya bahwa dia tidak akan pernah berhenti memperjuangkan demokrasi dan kesetaraan – bahkan jika itu berarti harus tetap berada di penjara.

Surat kabar tersebut mengutip perkataannya dalam sebuah pernyataan: “Saya akan terus berjuang melawan diskriminasi, tirani, dan penindasan berbasis gender yang sedang berlangsung oleh pemerintah agama yang menindas sampai perempuan dibebaskan.”

Dia menambahkan: “Saya juga berharap pengakuan ini akan membuat warga Iran yang melakukan protes untuk perubahan menjadi lebih kuat dan terorganisir.” Kemenangan sudah dekat.”

READ  Abhilash Tommy dari India disambut di Prancis setelah perlombaan layar dunia yang epik

“Sistemnya akan berlipat ganda.”

“Ini adalah penghargaan yang sangat penting, sebuah penghargaan yang merayakan pencapaian para pembela hak asasi manusia, khususnya pembela hak-hak perempuan di Iran, yang sangat bergejolak,” Henrik Urdal, direktur Institut Penelitian Perdamaian Oslo, mengatakan kepada Al Jazeera setelah pengumuman tersebut. . bangsa”.

“Penghargaan ini juga berfokus pada pengorbanan generasi muda di Iran. Ini adalah cara untuk menyoroti pengorbanan mereka dan tantangan yang dihadapi oleh para pembela hak asasi manusia di Iran.”

Penghargaan Mohammadi diberikan setelah gelombang protes melanda Iran menyusul kematian seorang wanita muda Kurdi Iran, Mahsa Amini, dalam tahanan setahun yang lalu, setelah dia ditangkap karena melanggar aturan berpakaian ketat yang diberlakukan oleh Iran terhadap wanita.

Iran berada di peringkat 143 dari 146 negara dalam peringkat kesetaraan gender Forum Ekonomi Dunia. Teheran menolak tuduhan diskriminasi terhadap perempuan.

Mohammadi merupakan perempuan kesembilan belas yang meraih penghargaan tersebut, yakni 122 tahun. Komite Nobel Norwegia memilih pemenang tahun ini dari 351 kandidat, termasuk 259 individu dan 92 organisasi.

“Hadiah Nobel Perdamaian ini merupakan pengakuan besar terhadap Narges Mohammadi dan perempuan pembela hak asasi manusia lainnya yang telah dengan berani membela – dengan mengorbankan kebebasan pribadi – agar perempuan Iran dapat menikmati seluruh hak asasi manusia,” kata Olive Moore, Direktur Interim Front Pembela Garis. untuk hak asasi manusia dan kebebasan.”

“Lakukan sesuatu yang murah hati”

Hamid Reza, saudara laki-laki Mohammadi, mengatakan dia tidak berkomunikasi dengan saudara perempuannya, namun Hadiah Nobel Perdamaian “sangat berarti baginya.” Namun dia menambahkan bahwa hal itu tidak akan membuat perbedaan di Iran.

“Penghargaan ini berarti bahwa dunia telah menyaksikan gerakan ini, [but] Dia mengatakan bahwa penghargaan tersebut tidak akan mempengaruhi situasi di Iran. Dia menambahkan: “Rezim akan melipatgandakan penindasannya terhadap oposisi, dan hal ini tidak akan berdampak apa pun terhadap rezim.” “Mereka hanya akan menghancurkan orang.”

READ  Komisi Legalisasi Ganja Himachal untuk menyerahkan laporan dalam waktu satu bulan

Ketua Komite Nobel Norwegia mendesak Iran untuk membebaskan Mohammadi. Ketua komite Berit Reiss-Andersen mengatakan: “Saya mengimbau Iran: Lakukan sesuatu yang layak dan bebaskan peraih Nobel Narges Mohammadi.”

Mohammadi, yang kali ini dipenjara sejak November 2021, sudah delapan tahun tidak bertemu dengan anak-anaknya – yang tinggal di Prancis bersama suaminya. Amnesty International menganggapnya sebagai “tahanan hati nurani”.

Keluarga Mohammadi mengatakan Hadiah Nobel Perdamaian adalah “momen bersejarah dan mendalam bagi perjuangan kebebasan Iran,” sementara PBB menyerukan “pembebasannya dan pembebasan semua pembela hak asasi manusia yang dipenjara di Iran.”

Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB mengatakan bahwa penghargaan tersebut menegaskan keberanian perempuan Iran.

“Mereka dilecehkan karena apa yang mereka kenakan atau tidak kenakan. Ada tindakan hukum, sosial dan ekonomi yang semakin ketat terhadap mereka. Ini benar-benar sesuatu yang menyoroti keberanian dan tekad perempuan di Iran dan bagaimana mereka menjadi inspirasi bagi dunia. ,” kata Elizabeth Throssell, juru bicara Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia. “.

Narges Mohammadi berbicara pada konferensi hak asasi manusia di Iran pada tahun 2005 [File: Abedin Taherkenareh/EPA-EFE]

Penghargaan sebelumnya

Tahun lalu, penghargaan tersebut diberikan kepada pembela hak asasi manusia Ales Bialiatsky dari Belarus, kelompok hak asasi manusia Rusia Memorial, dan organisasi hak asasi manusia Ukraina Center for Civil Liberties.

Komite tersebut mengatakan pada saat itu, yang terjadi pada tahun pertama perang habis-habisan Rusia di Ukraina, bahwa para pemenang selama bertahun-tahun telah mempromosikan hak untuk mengkritik kekuasaan dan perlindungan hak-hak dasar warga negara.

Hadiah Perdamaian adalah satu-satunya Hadiah Nobel yang diberikan di ibu kota Norwegia, Oslo, dan bukan di ibu kota Swedia, Stockholm.

Minggu lalu, hadiah untuk bidang kedokteran, fisika, kimia dan sastra diumumkan. Penghargaan final bidang ekonomi dijadwalkan akan diumumkan pada hari Senin.

READ  Ratu Elizabeth II Inggris Dites Positif Untuk COVID-19 Pada Usia 95

Nilai hadiah tahun ini adalah 11 juta kroner ($990.000) di setiap kategori.

Bagaimana Anda memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian?

Untuk dapat dinominasikan sebagai penerima Hadiah Nobel Perdamaian, calon yang memenuhi syarat, antara lain, termasuk rektor, profesor, pemerintah, dan penerima penghargaan sebelumnya, harus mencantumkan nama dan menjelaskan mengapa mereka layak menerima penghargaan tersebut.

Namun, tidak ada daftar resmi calon, dan nama-nama yang dipertimbangkan baru dipublikasikan 50 tahun kemudian.

Setelah pencalonan, dilakukan proses pengambilan keputusan selama delapan bulan, yang melibatkan komite dan sekelompok penasihat internasional yang memberikan keahlian mereka kepada sejumlah kandidat.

Para penasihat dijadwalkan untuk menerbitkan laporan pada akhir bulan April, yang akan dipelajari oleh anggota komite dan mulai mengambil keputusan pada pertengahan tahun. Pada awal Oktober, komite akan mengambil keputusan berdasarkan suara terbanyak.

Tahun ini, terdapat 351 nominasi Hadiah Nobel Perdamaian – jumlah tertinggi kedua yang pernah ada – tidak termasuk tahun 2016, ketika 376 nominasi.

Kandidatnya terdiri dari 259 individu dan 92 organisasi. Ini adalah tahun kedelapan berturut-turut ada lebih dari 300 nominasi.

Apa yang didapat pemenang hadiah?

Jumlah uang tunai yang menyertai Hadiah Perdamaian melonjak 10 persen tahun ini menjadi sekitar satu juta dolar.

Hadiah uang telah naik dan turun selama bertahun-tahun. Yayasan Nobel mengatakan pihaknya meningkatkan jumlah tersebut tahun ini karena posisi keuangannya yang lebih kuat.

Pemenang juga mendapatkan medali emas 18 karat dan diploma.