Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemindaian otak sekarat pertama di dunia mengungkapkan saat-saat terakhir — RT World News

Untuk pertama kalinya, para ilmuwan telah merekam aktivitas otak manusia yang sekarat, menemukan bahwa itu menunjukkan pola yang sama seperti yang terlihat selama mimpi, ingatan dan meditasi, sebuah studi baru mengungkapkan.

Temuan yang dipublikasikan dalam jurnal Frontiers in Aging Neuroscience pada hari Selasa menunjukkan rekaman aktivitas pada seorang pasien berusia 87 tahun yang telah terhubung ke mesin electroencephalography (EEG) untuk mendeteksi kejang dan merawat pasien, ketika dia tiba-tiba mengalami serangan jantung. menyerang dan meninggal.

900 detik aktivitas otak yang diukur sekitar waktu kematian pasien digambarkan mirip dengan “ingatan hidup”. Pengalaman, yang telah disamakan dengan apa yang terjadi di sekitar pengalaman mendekati kematian, berpotensi menjawab pertanyaan tentang aktivitas otak pada saat-saat yang membingungkan para ilmuwan saraf.

“Melalui pembangkitan osilasi yang terlibat dalam pengambilan memori, otak mungkin memainkan penarikan terakhir dari peristiwa kehidupan penting sebelum kita mati,” Dr Ajmal Zemmar, seorang ahli bedah saraf di University of Louisville di AS, yang mengorganisir penelitian tersebut, mengatakan.

Para peneliti menunjukkan bahwa temuan tersebut dapat berarti bahwa otak tetap aktif dan terkoordinasi saat individu meninggal, dan bahkan setelah kematian mereka. Zemmar menambahkan bahwa “Temuan ini menantang pemahaman kita tentang kapan tepatnya kehidupan berakhir dan menghasilkan pertanyaan penting berikutnya, seperti yang terkait dengan waktu donasi organ.”

Studi ini adalah yang pertama untuk memeriksa aktivitas otak hidup pada manusia yang sekarat tetapi mengikuti temuan serupa dalam osilasi yang diamati pada tikus yang disimpan di lingkungan yang terkendali. Karena pasien sebelumnya menderita cedera otak akibat kejang dan pembengkakan, para peneliti menerima data yang rumit, dengan Zemmar menyatakan dia berencana untuk melakukan penyelidikan lebih lanjut untuk mengkonfirmasi studi awalnya.

READ  Superkomputer menunjukkan 'berlian super' bisa saja ada di luar angkasa

“Sesuatu yang dapat kita pelajari dari penelitian ini adalah: meskipun orang yang kita cintai memejamkan mata dan siap meninggalkan kita untuk beristirahat, otak mereka mungkin memutar ulang beberapa momen terindah yang mereka alami dalam hidup mereka.” Zemmar berkata, menawarkan harapan kepada keluarga yang ditinggalkan

Anda dapat membagikan cerita ini di media sosial: