Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Amerika Serikat mengatakan pihaknya membunuh komandan Kataib Hizbullah yang merencanakan serangan terhadap pasukannya

Amerika Serikat mengatakan pihaknya membunuh komandan Kataib Hizbullah yang merencanakan serangan terhadap pasukannya

Dia menambahkan, tidak ada indikasi adanya korban sipil

Bagdad:

Seorang komandan Kataib Hizbullah, sebuah kelompok militan yang didukung Iran di Irak yang pasukannya dianggap bertanggung jawab oleh Pentagon atas serangan terhadap pasukannya, tewas dalam serangan AS pada hari Rabu, kata militer AS.

Sebuah pernyataan militer mengatakan: “Pasukan (AS) melakukan serangan sepihak di Irak sebagai tanggapan atas serangan terhadap anggota militer AS, membunuh komandan Kataib Hizbullah, yang bertanggung jawab atas perencanaan langsung dan partisipasi dalam serangan terhadap pasukan AS di wilayah tersebut. ” Nama pemimpinnya tidak disebutkan.

Dia menambahkan, tidak ada indikasi adanya korban sipil.

Dua sumber keamanan, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan bahwa komandannya adalah Abu Baqir al-Saadi, yang tewas dalam serangan pesawat tak berawak terhadap sebuah mobil di Baghdad timur.

Sebuah sumber mengatakan tiga orang tewas dan kendaraan yang dijadikan target digunakan oleh Pasukan Mobilisasi Populer Irak, sebuah badan keamanan pemerintah yang terdiri dari puluhan kelompok bersenjata, banyak di antaranya dekat dengan Iran.

Pejuang dan komandan Kataib Hizbullah adalah bagian dari Pasukan Mobilisasi Populer. Tiga tentara Amerika tewas pada bulan Januari dalam serangan pesawat tak berawak di dekat perbatasan Yordania-Suriah yang menurut Pentagon memiliki “ciri khas” Kataib Hizbullah. Kelompok ini kemudian mengumumkan penghentian operasi militer terhadap pasukan Amerika di wilayah tersebut.

Irak dan Suriah hampir setiap hari menyaksikan serangan antara kelompok bersenjata ekstremis yang didukung oleh Iran dan pasukan Amerika yang ditempatkan di wilayah tersebut sejak dimulainya perang Gaza pada bulan Oktober.

Amerika Serikat menyerang kelompok-kelompok yang didukung Iran di Irak dan Suriah akhir pekan lalu dalam apa yang disebutnya hanyalah awal dari tanggapan mereka terhadap pembunuhan tiga tentara Amerika.

READ  Bersedia berbicara dengan India tentang apa yang dibutuhkannya untuk melawan pandemi COVID: China

Pada bulan Januari, serangan pesawat tak berawak AS menewaskan seorang komandan senior sebuah faksi bersenjata di pusat kota Baghdad, sebuah serangan yang menurut Washington terjadi sebagai respons terhadap serangan pesawat tak berawak dan rudal terhadap pasukannya.

Sebuah sumber keamanan mengatakan bahwa pada hari Rabu, pasukan khusus Irak disiagakan tinggi di Bagdad, dan unit lain dikerahkan di dalam Zona Hijau, yang mencakup misi diplomatik internasional, termasuk kedutaan besar Amerika.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)