Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penerjemah resmi BTS menolak permintaan untuk menerjemahkan pesan RM, sehingga memicu kontroversi serius mengenai wajib militer paksa.

Penerjemah resmi BTS menolak permintaan untuk menerjemahkan pesan RM, sehingga memicu kontroversi serius mengenai wajib militer paksa.

Pada tanggal 11 Desember, BTSPemimpin R.M Dia bergabung dengan tentara bersama rekannya Kelima untuk layanan wajib mereka.

RM (kiri) dan V (kanan) | @BTS/YouTube

Sebelum berangkat, RM menulis surat yang panjang dan tulus kepada ARMY dan mempostingnya di website sebaliknya. Dalam pesan tersebut, ia berbicara tentang kenangan indahnya bersama para penggemar sebagai anggota BTS dan secara terbuka menyinggung ketakutannya akan 18 bulan ke depan.

Delapan belas bulan ini bisa lama atau singkat, tapi saya yakin ini akan menjadi waktu di mana kita semua bisa mendapatkan inspirasi dan pembelajaran baru namun asing. Meski menakutkan dan membuat stres, adakah yang lebih menenangkan selain kenyataan bahwa di masa yang tidak menentu ini, akan ada sesuatu yang diantisipasi dan dinantikan? Ini mungkin tugas saya, tapi saya yakin ini juga merupakan cinta semua orang.

– RM

Pesannya menyentuh hati, sementara banyak penerjemah yang mengaguminya mencatat betapa akuratnya versi asli Korea, sehingga hampir mustahil untuk menerjemahkannya ke dalam bahasa Inggris secara akurat. beberapa penggemar bertanya Anton Hoarepenulis dan penerjemah yang mengerjakan memoar BTS versi bahasa Inggris, Di balik cerita: rekor 10 tahun BTS, Untuk terjemahan.

Anton Bagaimana | Kata-kata tanpa batas

Namun, Hoare menyatakan keengganannya untuk menerjemahkan surat tersebut ke topik yang detail mengenai hal tersebut X (sebelumnya Twitter), yang artinya tidak sesuai dengan pandangannya tentang wajib militer secara umum, yaitu “Sangat kontradiktifBerdasarkan pengalaman kehidupan nyatanya.

Dia kemudian mengingat kenangan menyakitkan saat bertugas, di mana dia terluka parah. Sebuah kecelakaan konstruksi menghancurkan dua tulang belakangnya dan seluruh tulang tumitnya, dan menurut dokternya, merupakan keajaiban bahwa dia selamat tanpa menderita dampak fisik yang lebih serius.

Hur kemudian mengkritik politisi Korea Selatan karena tidak menghormati artis Korea dan mengakui realitas negara yang sebenarnya.Kekuatan lembut“, yaitu BTS, dan penolakan mereka untuk mengecualikan anggota.

Ia juga mengkritik pemerintah atas kegagalannya dalam mengakhiri perang antara Utara dan Selatan, yang telah memasuki tahun ketujuh puluh.kamu Tahun gencatan senjata adalah tahun 2023. Oleh karena itu, kata Hoare, generasi muda negara tersebut harus menanggung akibatnya.

Dia mengakhiri topiknya dengan mengatakan bahwa dia juga merasakannya.“Saya malu dan marah atas perpecahan yang terjadi saat menerjemahkan pesan ini.”

Kepedihan dan kesedihan dalam kata-kata Anton Hoare bergema di banyak orang, termasuk… Taman Jin Woo, seorang penulis Korea-Kanada. Dia menerbitkan tanggapannya terhadap topik tersebut TIK tokMenambahkan dua sennya juga.

READ  Prediksi psikiater buta Baba Vanga selanjutnya adalah berita buruk bagi India dan dunia

“Saya pikir sistem wajib militer adalah omong kosong… Semua orang berpikir, pada tingkat tertentu, bahwa sistem wajib militer sudah ketinggalan zaman.” Park mengatakan dalam video tersebut, menambahkan bahwa semua orang yang dia kenal telah mencoba keluar dari wajib militer dengan satu atau lain cara.

Dia secara khusus mengkritik BTS karena tidak melepaskan layanan mereka ketika orang kaya dan berkuasa dapat dengan mudah menemukan jalan keluar dari mereka.

Berbeda dengan Hoare, Park mengaku tidak memiliki pengalaman wajib militer karena ia memperoleh kewarganegaraan Kanada sejak dini. Namun keputusan ini dibuat oleh ayahnya, seorang prajurit veteran dengan rasa tanggung jawab patriotik yang kuat terhadap negaranya. Park mengatakan bahwa meskipun ayahnya mungkin akan segera membantu jika Korea Selatan kembali berperang, dia juga menyadari betapa berbahayanya wajib militer.

Park percaya bahwa sistem wajib militer berbahaya kepada masyarakat Korea karena menghambat prospek pendidikan dan profesional kaum muda. Dalam pandangannya, ini adalah sistem eksploitatif yang menerapkan kerja paksa pada generasi muda, bahkan ketika Korea Selatan memiliki semua sumber daya untuk memiliki pasukan penuh tentara bergaji tinggi yang bersedia melakukan pekerjaan ini secara sukarela.

Meskipun Park mengakui adanya kebutuhan akan kekuatan pertahanan bersenjata di negaranya, ia juga menggambarkan sistem wajib militer sebagai ““sisa-sisa zaman kuno” Menyoroti bagaimana situasi telah berubah sejak Perang Korea, yang menyebabkan Korea Utara kehilangan keunggulannya atas Korea Selatan, dan pada dasarnya menghilangkan akar permasalahan mengapa wajib militer diperlukan.

READ  Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe menawarkan untuk mengundurkan diri untuk memberi jalan bagi pemerintahan semua partai

Terakhir, Park mengakui posisi Hur dalam perdebatan mengenai wajib militer, dan menekankan perlunya evaluasi ulang dalam konteks lingkungan sosial dan politik saat ini di Korea Selatan.

Meskipun surat RM menjadi katalisator di balik wacana kritis mengenai wajib militer ini, sang idola sendiri tidak pernah mengungkapkan pendapat kritis mengenai hal tersebut. Setelah wajib militernya, beberapa penggemar menemukan kembali puisi yang ia tulis tentang iklim politik di kedua Korea ketika ia masih duduk di bangku kelas lima, di mana ia mengungkapkan harapannya untuk masa depan yang damai. Anda dapat membacanya di sini.

BTS