Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penjabat presiden Sri Lanka menyatakan keadaan darurat, dan Singapura ingin Gotabaya pergi | 5 poin

Penjabat Presiden Sri Lanka Ranil Wickremesinghe pada hari Senin mengumumkan keadaan darurat ketika protes anti-pemerintah berlanjut di tengah krisis keuangan akut yang mencengkeram negara pulau itu.

Langkah itu dilakukan saat parlemen Sri Lanka bertemu untuk memilih presiden baru, yang hasilnya diharapkan akan diumumkan pada 20 Juli. Gotabaya Rajapaksa mengosongkan posisi konstitusional teratas, setelah melarikan diri dari negara itu minggu lalu setelah protes massal terhadapnya. . Rajapaksa saat ini berada di Singapura, di mana sekelompok kecil orang telah mengorganisir demonstrasi yang menyerukan pengusirannya.

Berikut perkembangan terkini krisis ekonomi dan politik di Sri Lanka:

1. Penjabat Presiden Ranil Wickremesinghe telah mengumumkan keadaan darurat dalam upaya untuk menenangkan kerusuhan sosial dan mengatasi krisis ekonomi yang semakin dalam. “Sudah sepatutnya dilakukan untuk kepentingan keamanan publik, perlindungan ketertiban umum, dan pelestarian persediaan dan layanan yang penting bagi kehidupan masyarakat,” kata pemberitahuan itu.

2. Parlemen Sri Lanka bertemu pada hari Sabtu untuk memulai proses pemilihan presiden baru. Pesaing besar dalam perlombaan adalah Ranil Wickremesinghe, yang dilaporkan didukung oleh Rajapaksas dan partai yang berkuasa. Sajith Premadasa, pemimpin partai oposisi utama Samaji Jana Balujaya (SJB); Dullas Alahapperuma, seorang legislator kuda hitam teratas dalam pemilihan presiden, dan pemimpin JVP Marxis Anura Kumara Dissanayake.

Personel keamanan berjaga di luar Gedung Parlemen, di tengah krisis ekonomi negara itu, di Kolombo, Sri Lanka (Foto Reuters)

3. Parlemen menerima pengunduran diri Gotabaya Rajapaksa pada hari Jumat. Dia melakukan perjalanan ke Maladewa dan kemudian Singapura setelah ratusan ribu pengunjuk rasa, marah pada rezimnya karena salah urus krisis ekonomi yang telah membuat negara bangkrut, turun ke jalan di Kolombo seminggu yang lalu dan menduduki kediaman resminya dan gedung-gedung pemerintah lainnya. .

READ  Keraguan peneliti Rusia tentang Sputnik V: 'anggukan di 51 negara yang menunjukkan transparansi dan kepatuhan'

4. Pihak berwenang Singapura dilaporkan telah memberi tahu Gotabaya Rajapaksa yang digulingkan bahwa mereka tidak akan memperpanjang masa tinggalnya di negara kota itu. Rajapaksa mendarat di sana Kamis lalu, dalam apa yang disebut pemerintah Singapura sebagai “kunjungan khusus”. Kementerian Luar Negeri Singapura mengatakan dia tidak meminta suaka atau diberikan suaka.

5. Pengiriman bahan bakar telah tiba untuk memberikan bantuan ke Sri Lanka. Karena keruntuhan ekonomi, negara kepulauan itu kekurangan dana untuk membayar impor kebutuhan dasar seperti makanan, pupuk, obat-obatan dan bahan bakar untuk 22 juta penduduknya. Sekarang sedang dalam pembicaraan dengan Dana Moneter Internasional tentang rencana penyelamatan.

–sudah selesai–