Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perang Cedar: Serangan Strategis India untuk Melawan Rencana Pakistan di Komisi Eropa

Perang Cedar: Serangan Strategis India untuk Melawan Rencana Pakistan di Komisi Eropa

New Delhi: India siap menantang upaya Pakistan untuk memperluas label indikasi geografis untuk beras basmatinya. Memperluas cakupan GI tag untuk beras premium, dari 14 menjadi 48 distrik di Pakistan, dapat berdampak besar terhadap prospek ekspor India ke UE.

Menurut orang-orang yang mengetahui masalah ini, Kementerian Perdagangan UE secara aktif menyusun strategi untuk melawan permintaan Islamabad di Komisi Eropa.

“Sebuah laporan komprehensif untuk sepenuhnya menyangkal klaim Pakistan saat ini sedang diselesaikan melalui konsultasi dengan para pemangku kepentingan utama, termasuk Perusahaan Pengembangan Ekspor Basmati, di bawah Otoritas Pengembangan Ekspor Produk Pertanian dan Makanan Olahan (APEDA), bersama dengan Institut Penelitian Pertanian India (IARI) . ), dan Asosiasi Eksportir Beras,” kata seseorang.

Perkembangan ini terjadi di tengah upaya New Delhi untuk menyelesaikan semua masalah yang belum terselesaikan dengan Uni Eropa guna mencapai perjanjian perdagangan bebas bilateral, dengan perundingan putaran kedelapan diperkirakan akan diadakan pada bulan Mei atau awal Juni.

Mendaftarkan indikasi geografis adalah kunci untuk mengakses pasar Eropa, memberikan manfaat seperti keringanan tarif di blok beranggotakan 27 negara tersebut.

India mengajukan permohonan untuk mendaftarkan indikasi geografis pada 20 Juli 2018, sebelum permohonan Pakistan pada 24 Agustus 2023. Menurut standar proses pendaftaran HKI, pemangku kepentingan dapat menolak pendaftaran tersebut dalam waktu tiga bulan.

Namun, meskipun Komisi Eropa belum mencapai keputusan akhir mengenai permohonan India, Komisi Eropa segera mempublikasikan permohonan Pakistan mengenai kemungkinan adanya oposisi pada tanggal 23 Februari 2024. Komisi tersebut kini mempertimbangkan pendaftaran berdasarkan semua informasi yang tersedia dari kedua negara.

Beras basmati ditanam di 81 distrik di India termasuk Jammu dan Kashmir, Himachal Pradesh, Punjab, Haryana, Delhi, Uttarakhand dan Uttar Pradesh bagian barat. Tiga puluh empat varietas beras basmati secara resmi diakui berdasarkan Undang-Undang Benih tahun 1966.

READ  Sinyal kesadaran pertama: Dewan Keamanan PBB mengabaikan referensi Taliban tentang terorisme

“Dalam pertemuan yang diadakan oleh Menteri Perdagangan Sunil Barthwal pada minggu pertama bulan April, seluruh pemangku kepentingan diarahkan untuk membela kasus terhadap Pakistan dengan cara yang menjadi preseden untuk posisi serupa,” tambah orang tersebut.

Orang lain mengatakan bahwa India akan menyampaikan tanggapannya terhadap tuduhan Pakistan kepada Komisi Eropa pada minggu keempat bulan Mei.

Pertanyaan yang dikirim melalui email ke juru bicara Kementerian Perdagangan, Direktur IARI, Ketua APEDA, Kedutaan Besar Pakistan dan Asosiasi Eksportir Beras Pakistan masih belum terjawab hingga berita ini dimuat.

Ekspor beras basmati India ke Uni Eropa terus meningkat selama tiga tahun terakhir. Menurut data Direktorat Jenderal Intelijen Komersial dan Statistik (DGCIS), pada tahun fiskal 2023, India mengekspor 152.857 metrik ton basmati senilai $167 juta, meningkat secara signifikan dari 88.452 metrik ton senilai sekitar $93,4 juta.

Antara 1 April 2023 dan 31 Januari 2024, India mengekspor 130.122 metrik ton ($168 juta) basmati ke UE, yang menunjukkan tingginya permintaan basmati India di pasar UE. Hal ini juga mencerminkan kualitas tinggi dan popularitas jenis beras aromatik ini di kalangan Negara Anggota.

Pada TA 22-23, perdagangan basmati India meningkat menjadi US$4.787,50 juta dengan volume 4.558.972,23 metrik ton, memperkuat posisi India sebagai eksportir beras basmati terbesar di dunia. Pasar ekspor utama termasuk Arab Saudi, Iran, Irak, Uni Emirat Arab dan Yaman.

“Kasus yang diajukan oleh Pakistan tidak memiliki dasar yang kuat dan kemungkinan besar tidak akan ditegakkan di Komisi Eropa,” kata Vijay. “Pakistan pada awalnya mengidentifikasi 14 distrik sebagai daerah penghasil beras basmati, namun tiba-tiba jumlah tersebut meningkat menjadi 48 tanpa memberikan penjelasan ilmiah apa pun. dasar.” Setia, Direktur Ekspor Chaman Lal Setia, dan mantan Presiden Asosiasi Eksportir Beras India.

READ  Eksklusif: Eropa bersiap untuk pemadaman jaringan seluler

“Pakistan akan menghadapi kritik yang signifikan di Uni Eropa mengenai masalah ini, yang mungkin akan menimbulkan rasa malu atas tindakan mereka,” tambah Setia.

Menurut seorang pejabat Komisi Eropa, baik India maupun Pakistan sedang mencari perlindungan Indikasi Geografis Eropa untuk beras basmati. “Komisi Eropa akan melakukan yang terbaik untuk menemukan ‘solusi seimbang’ yang dapat menguntungkan semua pihak, sambil sepenuhnya mematuhi aturan yang ada,” katanya dalam tanggapan email.

“Jika ada pihak yang keberatan, UE akan memastikan pihak tersebut diperiksa sesuai dengan prosedur yang ditetapkan, dan menjamin hak semua pihak,” kata pejabat Komisi Eropa.

Namun, Hameed Malik, pakar komoditas beras di Lahore dan salah satu pendiri Institut Penelitian Kebijakan Pertanian di Islamabad, mengatakan: “Pakistan selalu mendukung India di forum global dalam perjuangan melawan perlindungan GI untuk basmati, sehingga membuka jalan bagi pengakuan atas GI untuk basmati.” PUSA 1 atas nama Basmati yang mewakili 60% total ekspor basmati India selama tahun 2008.

“Pakistan akan mengajukan kasusnya, termasuk 48 wilayah tempat tumbuhnya basmati, dengan mengutip keputusan Pengadilan Tinggi Delhi pada tanggal 25 April 2019 yang membatasi budidaya basmati di dataran Indo-Gangga,” kata Malik.

Buka dunia yang penuh manfaat! Dari buletin bermanfaat hingga pelacakan inventaris waktu nyata, berita terhangat, dan umpan berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan satu klik! Masuk sekarang!