Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perang Rusia-Ukraina: Angkatan Darat Polandia dalam Siaga Tinggi saat Rudal Buatan Rusia Membunuh 2:10 Fakta

Perang Rusia-Ukraina: Angkatan Darat Polandia dalam Siaga Tinggi saat Rudal Buatan Rusia Membunuh 2:10 Fakta

Warsawa mengatakan rudal itu menewaskan dua orang di desa Przyodo

Warsawa:
Sebuah rudal buatan Rusia menewaskan dua orang di Polandia pada hari Selasa, kata Warsawa, karena menempatkan militernya dalam siaga tinggi dalam kemungkinan eskalasi besar perang di Ukraina.

Berikut adalah 10 fakta teratas dari cerita besar ini

  1. Warsawa mengatakan rudal itu menewaskan dua orang di desa Przyodo, tetapi tidak ada bukti kuat siapa yang menembakkannya, menambahkan bahwa duta besar Moskow telah dipanggil untuk memberikan “penjelasan terperinci segera”.

  2. Warsawa menempatkan tentaranya dalam siaga tinggi setelah pertemuan darurat Dewan Keamanan Nasional. “Ada keputusan untuk meningkatkan kesiapan beberapa unit tempur dan pasukan reguler lainnya,” kata juru bicara Piotr Mueller kepada wartawan.

  3. Gedung Putih mengatakan bahwa Presiden AS Joe Biden berbicara melalui telepon dengan rekannya dari Polandia Andrzej Duda dan menawarkan “dukungan penuh dan bantuan dari Amerika Serikat dalam penyelidikan Polandia.”

  4. Polandia dilindungi oleh komitmen NATO untuk pertahanan kolektif – yang diatur dalam Pasal 5 perjanjian pendiriannya – tetapi tanggapan Aliansi kemungkinan akan sangat dipengaruhi oleh apakah insiden itu disengaja atau tidak.

  5. Biden juga berbicara dengan Presiden NATO Jens Stoltenberg tentang ledakan di Polandia, sementara duta besar negara aliansi dijadwalkan mengadakan pertemuan darurat pada Rabu.

  6. Insiden itu menuai kecaman luas, dengan Presiden Uni Eropa Charles Michel mengatakan dia “terkejut” dan mengundang Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk berunding di KTT G20 yang sedang berlangsung di Indonesia.

  7. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan sebelumnya bahwa dua rudal Rusia menghantam Polandia, dalam apa yang dia gambarkan sebagai “eskalasi yang sangat besar”.

  8. Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba menolak anggapan bahwa ledakan Polandia mungkin disebabkan oleh rudal darat-ke-udara yang ditembakkan oleh pasukan Kyiv, sementara Kementerian Pertahanan Rusia menolak laporan bahwa kesalahan tersebut sebagai “provokasi” sebagai “teori konspirasi”. .

  9. Ledakan itu terjadi setelah rudal Rusia menghantam kota-kota di seluruh Ukraina pada hari Selasa, termasuk Lviv di dekat perbatasan dengan Polandia. Zelensky mengatakan serangan itu memutus aliran listrik ke sekitar 10 juta orang, meskipun kemudian dipulihkan menjadi delapan juta dari mereka, dan juga menyebabkan penutupan otomatis dua pembangkit listrik tenaga nuklir.

  10. Dia mengatakan Rusia telah menembakkan 85 rudal ke fasilitas energi di seluruh negeri, dan mengutuk serangan itu sebagai “tindakan genosida” dan “tamparan sinis” dari G20.

READ  Soal Penularan Covid-19, Siapa Yang Bilang Kita 'Semakin Buta'. Baca Disini

(Cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)