Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pertempuran meningkat di Khartoum setelah berakhirnya gencatan senjata

Pertempuran meningkat di Khartoum setelah berakhirnya gencatan senjata

  • Pertempuran berpusat di Khartoum, Darfur
  • Kedua belah pihak melanggar gencatan senjata yang ditengahi oleh Arab Saudi dan Amerika Serikat
  • Musim hujan dapat memperburuk krisis kemanusiaan

DUBAI (Reuters) – Pertempuran meningkat di beberapa wilayah Khartoum pada Minggu, sehari setelah gencatan senjata antara faksi-faksi militer saingan yang ditengahi oleh Arab Saudi dan Amerika Serikat berakhir, kata penduduk ibu kota Sudan.

Gencatan senjata dimulai pada 22 Mei dan berakhir pada Sabtu malam. Pertempuran telah mereda sedikit dan akses kemanusiaan yang terbatas telah diizinkan, tetapi seperti gencatan senjata sebelumnya, gencatan senjata telah berulang kali dilanggar. Pada hari Jumat, pembicaraan tentang perpanjangan gencatan senjata gagal.

Perebutan kekuasaan berdarah yang meletus di Sudan pada tanggal 15 April telah menyebabkan krisis kemanusiaan besar yang menyebabkan lebih dari 1,2 juta orang mengungsi di negara itu dan menyebabkan 400.000 lainnya mengungsi ke negara tetangga.

Ini juga mengancam untuk mengacaukan kawasan secara keseluruhan.

Tayangan langsung pada hari Minggu menunjukkan asap hitam mengepul di atas ibu kota. “Di selatan Khartoum, kami hidup dalam teror dari penembakan berat, suara senjata antipesawat, dan pemadaman listrik,” kata Sarah Hassan, 34, melalui telepon. “Kita benar-benar berada di neraka.”

Daerah lain di mana pertempuran telah dilaporkan termasuk Khartoum tengah dan selatan dan Bahri melintasi Nil Biru ke utara.

Di luar ibu kota, pertempuran mematikan telah pecah di wilayah barat Darfur yang terpencil, telah bergulat dengan kerusuhan yang berkepanjangan dan tantangan kemanusiaan yang besar.

Saksi melaporkan bahwa pertempuran sengit pada Jumat dan Sabtu menciptakan kekacauan di Kutum, salah satu kota utama dan pusat komersial di Darfur Utara.

READ  Bahkan anggota keluarga kerajaan pun kesulitan untuk membeli jam tangan Rolex di Dubai

Tentara membantah tuduhan bahwa Pasukan Dukungan Cepat, yang berasal dari milisi Darfur dan memiliki basis kekuatan mereka di wilayah tersebut, telah merebut kota tersebut.

Saksi mata mengatakan sebuah pesawat militer jatuh di Omdurman, salah satu dari tiga kota di sekitar pertemuan Sungai Nil yang membentuk wilayah metropolitan yang lebih besar.

Tidak ada komentar langsung dari tentara, yang menggunakan pesawat tempur untuk menargetkan Pasukan Dukungan Cepat paramiliter yang dikerahkan di seluruh ibu kota.

Hujan pertama

Otoritas barang antik Sudan mengatakan pejuang RSF telah ditarik dari Museum Nasional di Khartoum tengah. Pada hari Sabtu, Pasukan Pendukung Cepat merilis klip video yang difilmkan di dalam halaman museum, yang mencakup mumi kuno dan artefak berharga lainnya, menyangkal bahwa mereka telah merusak koleksi tersebut.

Pertempuran di ibu kota telah menyebabkan kerusakan dan penjarahan yang meluas, jatuhnya layanan kesehatan, pemadaman listrik dan air, serta berkurangnya persediaan makanan.

Dalam beberapa hari terakhir, hujan pertama tahun ini telah tiba, menandakan dimulainya musim hujan, yang berlangsung hingga sekitar bulan Oktober dan membawa banjir serta peningkatan risiko penyakit yang ditularkan melalui air.

Curah hujan dapat mempersulit upaya bantuan yang sudah terhambat oleh penundaan birokrasi dan tantangan logistik. Pekerja bantuan memperingatkan agar tidak meninggalkan mayat di jalanan dan tumpukan sampah yang menumpuk.

Arab Saudi dan Amerika Serikat mengatakan mereka terus berkomunikasi setiap hari dengan delegasi dari militer dan Pasukan Dukungan Cepat, yang tetap berada di Jeddah meskipun pembicaraan untuk memperpanjang gencatan senjata dihentikan minggu lalu.

“Diskusi ini berfokus pada memfasilitasi bantuan kemanusiaan dan mencapai kesepakatan tentang langkah-langkah jangka pendek yang harus diambil para pihak sebelum melanjutkan pembicaraan Jeddah,” kata kedua negara dalam sebuah pernyataan.

READ  PM Modi mendapat undangan dari PM Bennett

(Cakupan) oleh Khaled Abdel Aziz di Dubai, Ahmed Tolba, Hatem Maher dan Omar Abdel Razek di Kairo. Ditulis oleh Aidan Lewis. Diedit oleh Frances Kerry dan David Holmes

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.