Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Piala Super: Chelsea mengalahkan Villarreal melalui adu penalti

Chelsea juga memenangkan Piala Super setelah Liga Champions. Di Windsor Park di Belfast, Irlandia Utara, tim London menang 7:6 (1:0, 1:1, 1:1) melalui adu penalti melawan pemenang Liga Europa Villarreal. Gol pertama ke gawang Spanyol dicetak oleh Hakim Ziyech (menit ke-27), yang memasukkan umpan silang dari pemain nasional Jerman Kai Havertz ke dalam gawang. Dan Gerard Moreno menyamakan kedudukan (73). Dari sudut pandangnya, Havertz yang gagal mengeksekusi tendangan penalti pertama Sergio Asengo – karena dua penyelamatan oleh kiper pengganti Kepa Arrizabalaga, itu sudah cukup untuk memenangkan gelar.

Selain Havertz, pelatih Thomas Tuchel juga mengandalkan pemain DFB lainnya Antonio Rudiger dan Timo Werner di starting lineup. Bagi pemain penyerang Havertz dan Werner, ini bukan sekadar trofi, tetapi juga promosi diri: Piala Super akan menjadi pertandingan terakhir sebelum pengumuman resmi transfer Romelu Lukakus dari Inter Milan ke Chelsea. Selain penyerang Belgia kelas dunia itu, hanya tersisa dua tempat lagi di lini serang tim London itu.

Oleh karena itu, Chelsea memulai serangan cepat: Werner memiliki pandangan bagus pertamanya ketika dia dengan berbahaya mengarahkan tendangan sudut dari Ziyech dengan ujung kakinya mengarah ke gawang (7). Gelandang, N’Golo Kante, juga mendekati gawang awal dengan tembakan jarak jauh yang tajam setelah memenangkan bola (kesembilan). Bek maju Trevoh Kahlobe gagal memimpin dengan susah payah ketika Ziyech menyelamatkan tembakannya setelah bola Qatar yang luar biasa (24).

Villarreal hanya bermain setelah 0-1

Villarreal berhasil melakukan serangan bantuan, dan defisit itu logis: Havertz menerima umpan dari Marcos Alonso di sayap kiri dan bermain secara konsisten di dalam area penalti, Ziyech menyelesaikan serangan yang kuat (27). Baru kemudian Villarreal menjadi aktif, tetapi pada pertandingan pertama dengan kiper Chelsea Edward Mendy, pemain sayap Villarreal Boulay Diya awalnya tetap menjadi pemenang kedua (33).

READ  Martin keluar setelah jatuh misterius - Belgia menang

Keseimbangan kekuatan di lapangan kini telah bergeser secara signifikan mendukung Spanyol. Villarreal beruntung karena Kurt Zouma dari Chelsea memukul bola melewati gawang dari jarak dekat (tempat ke-36). Hingga turun minum, ini adalah etape terkuat, sesaat sebelum peluit istirahat berbunyi, Alberto Moreno membentur mistar gawang dari jarak lima meter dengan peluang terbaiknya (45 + 4). Sesaat sebelum Ziyech meninggalkan lapangan, pencetak gol harus meninggalkan lapangan karena mantan pemain Dortmund Christian Pulisic (43) dengan keluhan di area bahu.

Villarreal tetap berbahaya di babak kedua. Setelah menjalankan kesalahan Mendy dan umpan dari Dia, Gerard Moreno awalnya hanya membentur tiang (posisi ke-52), tetapi ia mengambil peluang besar berikutnya dan menyamakan kedudukan setelah satu – dua dengan Dia (posisi ke-73). Kedua tim masuk ke perpanjangan waktu dengan ketinggian mata.

Selama 30 menit tambahan, tim memperhatikan bahwa mereka tidak ingin melampaui batas mereka beberapa hari sebelum liga dimulai. Pulisic menggunakan salah satu momen langka ketika Chelsea dengan cepat memainkan penyelesaian berbahaya – tetapi itu hanya meleset dari tiang jauh (ke-100). Kiper Villarreal, Sergio Asengo, juga mempertahankan timnya dalam pertandingan ketika ia menyelamatkan pemain pengganti Mason Mount (peringkat 108).

Tim pelatih kepala Unai Emery memulai adu penalti dengan kenangan indah: pada pukul 11:10 setelah adu penalti di final Liga Europa melawan Manchester United, semua pemain mengonversi adu penalti. Asengo membatalkan tembakan pertama Havertz, tetapi Issa Mandy, yang ditembakkan oleh Villarreal untuk kedua kalinya, juga gagal oleh Arrizabalaga, yang diganti dalam konfrontasi. Setelah Rudiger melakukan tendangan penalti keenam yang dikonversi untuk Chelsea, kapten Villarreal Raul Albiol memulai – Arrizabalaga melompat ke sudut kanan dan mengambil gelar untuk Chelsea.

READ  Sudah menjadi pemecah rekor pertama dalam sepak bola wanita