Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Politik: Argumen yang mendukung vaksinasi anak muda pertama – virus korona

Mendapatkan vaksin Pemerintah-19 untuk individu yang lebih tua dan rentan hanya baik untuk menjelaskan pesan emosional mereka pada saat putus asa – sebuah tanda bahwa kita sedang mendekati sisi lain dari epidemi ini. Bagaimana jika kita benar-benar salah tentang strategi vaksinasi kita? Bukankah menyenangkan untuk fokus pada bagian statistik penting lainnya untuk kembali ke “keadaan normal”: kaum muda? Jika kami memiliki jumlah vaksin yang tidak terbatas, kami akan memulai kampanye imunisasi dengan memprioritaskan lansia dan muda.

Argumen yang mendukung vaksinasi lansia adalah yang paling jelas: mereka menyebabkan paling banyak komplikasi dan kematian akibat Govit-19. Untuk remaja, anak sekolah yang divaksinasi kembali ke kelas tanpa menulari satu sama lain atau merugikan guru dan orang tua – sehingga secara tidak langsung melindungi orang tua dan rentan. Kaum muda dapat kembali bekerja, tetapi untuk bagian mereka sebagai pelanggan – di bistro, bar, restoran, bioskop, dan ruang konser, yang semuanya mengambang selama pembatasan.

Dalam situasi yang ideal ini, setiap orang akan mendapatkan keuntungan: para lansia akan dilindungi, dan kerabat serta teman-teman mereka yang lebih muda akan divaksinasi dan dapat mengunjungi mereka. Karyawan dapat mencari nafkah dan mendukung perusahaan lain sebagai pelanggan. Penyiar Rumania Rador 7 Press Agency Tetapi karena jumlah vaksin yang sedikit – distribusinya sangat terpengaruh – kami jauh dari situasi ideal itu.

Tidak terlalu bagus Menanggapi kondisi ini, sebagian besar negara Barat telah memilih untuk memprioritaskan vaksinasi pada orang tua dan rentan, sementara orang yang lebih muda disimpan di rumah dalam isolasi. Ini adalah strategi logis pada tingkat intuitif, tetapi efek isolasi yang berkepanjangan pada orang muda juga dapat menghancurkan – dan dapat menjadi penghalang bagi pemulihan kita secara keseluruhan.

READ  Tanda hiburan misterius mungkin telah ditemukan

Di banyak tempat, ketika ledakan di sebuah sekolah memaksa mereka untuk tutup, anak-anak terpaksa belajar online dan terus menerus memblokir pelajaran mereka selama berhari-hari atau berminggu-minggu. Di sisi lain, kebanyakan anak muda tinggal di kilang – menghadapi pekerjaan berbahaya dan kehidupan sosial yang sangat dibatasi. Seperti yang ditulis oleh putra berusia 18 tahun dari seorang politikus Belgia dan pendatang baru Dalam editorial bulan ini, Situasinya sulit untuk semua orang. Tetapi bagi kaum muda, ketakutan tersebut bertambah dengan fakta bahwa tidak ada garis finis di depan mata: “Saya berhasil mengikuti aturan, saya dapat menghabiskan waktu sendirian, tetapi saya takut.” Mengabaikan beban pada anak-anak dan remaja ini menimbulkan kerugian. Di tingkat manusia, kondisi tersebut mempengaruhi kesehatan dan perkembangan mental mereka.

Pada skala sosial yang lebih besar, batasan apa yang mereka lakukan juga dapat menghambat pemulihan pasca epidemi. Ada cara lain untuk mengatasi preferensi vaksin. Profesional kesehatan lini pertama – mereka yang berisiko tertular penyakit Pemerintah-19 – harus divaksinasi sebelum orang lain, tetapi ada argumen etis yang kuat yang mendukung vaksinasi kaum muda sejak dini.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan tahun lalu, sekelompok akademisi mengemukakan argumen untuk memprioritaskan vaksinasi kepada kaum muda, berdasarkan konsep “tahun hidup berkualitas”. [„quality-adjusted life years”]. Unit perawatan intensif telah dipandu oleh gagasan ini untuk menentukan pasien mana yang harus dirawat di rumah sakit: jika seorang berusia 80 dan 40 tahun, misalnya, “bersaing” untuk mendapatkan ranjang rumah sakit yang sama, dokter akan memberikan kesempatan lebih besar untuk kembali ke kehidupan normal. Memberikan kontribusi.

Dalam contoh saat ini, pasien tersebut tampaknya adalah orang berusia 40 tahun. Logika serupa dapat diterapkan pada vaksin. Dapat dikatakan bahwa penggunaan sumber daya yang memadai secara efisien sudah cukup untuk melindungi kaum muda yang memiliki sisa hidup produktif bertahun-tahun. Ada juga argumen praktis. Kebanyakan percobaan menunjukkan bahwa keefektifan vaksin Covit-19 menurun seiring bertambahnya usia.

READ  Hanya orang asing yang telah divaksinasi Pemerintah-19 oleh vaksin Tiongkok yang akan diizinkan memasuki Tiongkok - 18.03.2021

Hasilnya, memvaksinasi kaum muda – vaksin akan paling efektif – akan meningkatkan efektivitas kampanye vaksin secara keseluruhan. Rencana ini mungkin tampak tidak manusiawi bagi sebagian orang. Oleh karena itu, perlu diperhatikan bahwa mengutamakan anak muda tidak berdampak negatif pada orang tua. Memvaksinasi kaum muda yang bekerja akan memungkinkan ekonomi dan layanan kembali normal.

Para lansia juga akan mendapat manfaat dari ini, selain kerabat dan teman mereka, yang sekarang kebal, yang dapat melihat mereka. Sudah ada semacam panutan yang mendukung jenis strategi ini. Banyak negara, termasuk Amerika Serikat, Inggris Raya, Austria, Finlandia, dan Irlandia, memvaksinasi anak-anak dari flu untuk melindungi orang tua dan yang paling rentan.

Penyiar Rumania Rador 8 Press Agency melaporkan bahwa vaksin meningkatkan risiko kesehatan pekerja dan orang tua karena vaksin mereka meningkatkan risiko infeksi dan viral load yang berkepanjangan pada anak-anak, menurut sebuah studi tahun 2018. Vaksin – mirip dengan Govit-19 – sangat efektif untuk kaum muda.

Indonesia, satu-satunya negara yang memerangi Kovit-19, telah memutuskan untuk memvaksinasi kaum muda. Karena ekonomi dunia telah dilanda epidemi selama hampir setahun, gagasan untuk mengizinkan orang muda kembali – berhasil tetapi untuk mengurangi penyebaran virus di antara orang-orang yang lebih banyak kontak dalam kehidupan sehari-hari. Sampai batas tertentu, strategi Indonesia dan lisensi vaksin terbatasnya – Sinovak buatan China – diputuskan untuk mereka yang berusia di atas 60 tahun.

Vaksinasi anak muda yang kondisi populasinya merupakan prioritas di negara ini tidak terlalu berbahaya: sekitar 20% populasi di Inggris Raya berusia di atas 65 tahun, dan hanya 5% di Indonesia. Akhirnya, tidak ada yang namanya pendekatan yang sepenuhnya benar atau sepenuhnya salah, dan strategi ‘Seniors First’ Inggris telah diikuti oleh negara lain. Namun, adalah salah untuk tidak mempertimbangkan proyek lain tanpa mengevaluasinya – atau meninggalkan kaum muda sepenuhnya.

READ  Asam Portugis dengan krim telur. Ada bahan rahasia untuk makanan penutup populer di seluruh dunia

Alih-alih melihat orang muda sebagai bagian dari masalah – mereka yang melanggar aturan atau terlalu banyak menyebarkan virus, misalnya – mereka dapat mengubahnya menjadi bagian dari solusi untuk mengendalikan penyebaran virus dan mengakhiri epidemi.