Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengangkat masalah Kashmir di Majelis Umum PBB

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengangkat masalah Kashmir di Majelis Umum PBB

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengangkat masalah Kashmir di Majelis Umum PBB

Foto: AP

Kota New York: Di Majelis Umum PBB, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengangkat isu Kashmir. Dalam pidatonya di hadapan para pemimpin dunia pada hari pertama Majelis Umum PBB tahun 2023, Presiden Turki meminta India dan Pakistan untuk bekerja sama guna memastikan perdamaian abadi di kawasan.

“Perkembangan lain yang akan membuka jalan bagi perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran regional di Asia Selatan adalah terciptanya perdamaian yang adil dan abadi di Kashmir melalui dialog dan kerja sama antara India dan Pakistan,” kata Erdogan.

Erdogan menambahkan dalam pidatonya bahwa Turki akan terus mendukung langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan kembalinya perdamaian dan stabilitas regional di Asia Selatan.

Pernyataan Erdogan muncul beberapa minggu setelah pertemuannya dengan Perdana Menteri India Narendra Modi di sela-sela KTT G20 di New Delhi. Dalam pertemuan bilateral ini, Modi dan Erdogan juga membahas cara-cara untuk meningkatkan perdagangan dan infrastruktur antara Ankara dan New Delhi.

Dalam pertemuannya, Turki juga mendukung India untuk mendapatkan kursi tetap di Dewan Keamanan PBB. Presiden Turki mendorong adanya rotasi kursi bagi 15 anggota Dewan Keamanan yang tersisa.

“Dua puluh orang ini (5 + 15) harus menjadi anggota tetap Dewan Keamanan PBB yang bergilir. Tapi seperti yang Anda tahu, dunia ini lebih besar dari lima. Ketika kami mengatakan dunia lebih besar dari lima, yang kami maksud adalah bahwa ini bukan sekadar tentang dunia.” Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Tiongkok, dan Rusia.

Sidang Umum PBB ke-78 sedang berlangsung di New York

Sidang Umum PBB ke-78 diawali dengan perkataan Presiden Brasil Lula da Silva yang menyatakan bahwa “Brasil kembali!”. Lula da Silva diikuti oleh Presiden AS Joe Biden, yang menyerukan perubahan iklim dan bahaya kecerdasan buatan. Selain itu, Biden juga meminta para pemimpin dunia untuk memberikan dukungan penuh kepada Ukraina selama perang dengan Rusia.

READ  Presenter TV memboikot siaran langsung untuk menuntut upah yang belum dibayar