Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

RS Al-Shifa Gaza, Seorang Anak Meninggal di Inkubator Akibat Penghentian Operasi Bahan Bakar, Israel Bom Rumah Sakit Gaza

RS Al-Shifa Gaza, Seorang Anak Meninggal di Inkubator Akibat Penghentian Operasi Bahan Bakar, Israel Bom Rumah Sakit Gaza

Kementerian Kesehatan Palestina: Kami dikepung di dalam Kompleks Medis Al-Shifa (arsip)

Gaza:

Seorang juru bicara Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan pada hari Sabtu bahwa seorang anak meninggal di inkubator di rumah sakit terbesar di Gaza setelah listrik padam di fasilitas tersebut, dan seorang lainnya terbunuh oleh rudal Israel dalam perawatan intensif.

Militer Israel, yang menurut warga memerangi militan Hamas sepanjang malam di dan sekitar Kota Gaza tempat rumah sakit itu berada, tidak menanggapi pertanyaan mengenai komentar juru bicara Kementerian Kesehatan Ashraf Al-Qudra.

“Situasinya lebih buruk dari yang bisa dibayangkan siapa pun,” kata Al-Qudra, yang mewakili Kementerian Kesehatan di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas. “Kami terjebak di dalam Kompleks Medis Al-Shifa, dan pasukan pendudukan menargetkan sebagian besar korban jiwa. bangunan di dalamnya.”

Militer Israel mengatakan bahwa pejuang Hamas yang menginvasi Israel selatan bulan lalu telah menempatkan pusat komando di bawah Rumah Sakit Al-Shifa dan lainnya di Gaza, sehingga menjadikannya rentan untuk dianggap sebagai sasaran militer.

Menanggapi pertanyaan apakah dia berencana untuk memasuki rumah sakit di Gaza suatu saat nanti, dia berkata: “Rumah sakit harus dievakuasi untuk menghadapi Hamas. Kami bermaksud untuk menghadapi Hamas, yang telah mengubah rumah sakit menjadi tempat yang dibentengi.”

Hamas membantah menggunakan warga sipil sebagai tameng hidup, dan para pejabat kesehatan mengatakan meningkatnya jumlah serangan Israel di atau dekat rumah sakit membuat pasien, staf medis, dan ribuan pengungsi yang berlindung di dalam dan dekat gedung mereka berada dalam risiko.

Al-Qudra mengatakan bahwa penembak jitu tentara Israel yang mengendalikan atap bangunan di dekat rumah sakit sesekali menembaki kompleks medis, sehingga membatasi kemampuan petugas medis dan orang untuk bergerak.

READ  Memasok 800 rumah sakit dengan oksigen, hanya Delhi yang mengeluh: INOX ada di pengadilan

Tentara Israel tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Al-Qudra mengatakan bahwa rumah sakit tersebut menghentikan operasinya setelah kehabisan bahan bakar, dan menambahkan: “Akibatnya, seorang anak yang baru lahir meninggal di dalam inkubator yang berisi 45 anak.”

Hamas membantah menggunakan rumah sakit tersebut untuk tujuan militernya dan telah meminta PBB dan Komite Palang Merah Internasional untuk mengirim misi ke Rumah Sakit Al-Shifa untuk menyelidiki tuduhan Israel.

Kementerian Kesehatan Palestina, yang berbasis di Tepi Barat yang diduduki Israel, dipisahkan dari Gaza oleh Israel dan dijalankan oleh pemerintah saingan Hamas, mengatakan 39 anak berisiko dirawat di rumah sakit.

Menteri Mai Al-Kaila awalnya mengatakan bahwa mereka meninggal karena tidak dapat memberikan oksigen atau obat-obatan dan listrik padam, namun kementerian kemudian mengoreksi informasi tersebut dengan mengatakan bahwa salah satu dari mereka telah meninggal dan 39 orang berada dalam bahaya. .

“39 bayi prematur di Kompleks Medis Al-Shifa terancam meninggal setiap saat, dan salah satunya meninggal pagi ini. Kegagalan membawa bahan bakar ke rumah sakit sama saja dengan hukuman mati bagi sisanya. Inkubator hanya akan mampu untuk bekerja sampai malam ini, setelah itu bahan bakar akan habis.”

Saat dihubungi kembali terkait pernyataan kementerian tersebut, Al-Qudra membenarkan bahwa tidak ada listrik di rumah sakit dan tidak ada internet.

Dia menambahkan: “Kami bekerja keras untuk menjaga mereka tetap hidup, tapi kami takut kehilangan mereka dalam beberapa jam mendatang.” “Tidak ada listrik sama sekali di rumah sakit.”

Pejabat Gaza mengatakan pada hari Jumat bahwa roket jatuh di Lapangan Al-Shifa, menewaskan satu orang dan melukai lainnya. Tentara Israel kemudian mengatakan bahwa proyektil yang ditembakkan oleh militan Palestina di Gaza mengenai Rumah Sakit Al-Shifa.

READ  Imran Khan mengirim Shahryar Afridi ke Majelis Umum PBB untuk "menyebarkan kesadaran" tentang Kashmir. Dia mulai mengajar orang Pakistan

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan petugas kesehatan yang dihubungi kelompok tersebut di Shifa harus meninggalkan rumah sakit untuk mencari keselamatan.

“Banyak dari ribuan orang yang mengungsi di rumah sakit terpaksa dievakuasi karena risiko keamanan, sementara banyak yang masih di sana,” tulis Tedros di media sosial pada hari Jumat.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)