Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Satu-satunya rumah sakit pengobatan kanker di Gaza ditutup setelah kehabisan bahan bakar  Berita konflik Israel-Palestina

Satu-satunya rumah sakit pengobatan kanker di Gaza ditutup setelah kehabisan bahan bakar Berita konflik Israel-Palestina

Rumah Sakit Persahabatan Turki-Palestina menghentikan operasinya setelah blokade Israel memutus pasokan bahan bakar.

Otoritas kesehatan Palestina mengatakan bahwa satu-satunya rumah sakit yang menyediakan pengobatan kanker di Jalur Gaza tidak berfungsi lagi setelah kehabisan bahan bakar di tengah berlanjutnya pengepungan Israel di Jalur Gaza.

Blokade Israel di Gaza telah memutus pasokan bahan bakar dan sangat membatasi akses terhadap makanan, air dan listrik, sementara tentara Israel terus mengebom Jalur Gaza, dimana rumah sakit penuh dengan korban tewas dan terluka, dan kekurangan tersebut memberikan tekanan besar pada pekerja medis. . .

Direktur Rumah Sakit Persahabatan Turki-Palestina, Sobhi Sokik, mengatakan dalam konferensi pers pada Rabu bahwa rumah sakit tersebut tidak lagi beroperasi.

Sokik berkata: “Kami mengatakan kepada dunia: Jangan biarkan pasien kanker sampai meninggal karena rumah sakit tidak dapat melayani.”

Pihak berwenang Palestina mengatakan 8.796 orang telah tewas akibat pemboman Israel – lebih dari sepertiganya adalah anak-anak – sejak tanggal 7 Oktober, ketika kelompok militan Palestina Hamas melakukan serangan terhadap Israel selatan, yang menurut pihak berwenang Israel menewaskan lebih dari 1.400 orang, sebagian besar mereka. Warga sipil.

Penghentian operasional Rumah Sakit Persahabatan Turki-Palestina berarti 16 dari 35 rumah sakit di Jalur Gaza kini tidak dapat beroperasi, begitu pula lebih dari 50 dari 72 klinik layanan kesehatan primer di Gaza.

Menteri Kesehatan Palestina Mai Alkaila mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Kehidupan 70 pasien kanker di rumah sakit sangat terancam.”

Juru bicara WHO Tarek Jasarevic mengatakan kepada Al Jazeera: “Ini adalah momen hidup atau mati bagi ribuan pasien di Gaza kecuali rumah sakit terus beroperasi.” “Kondisi pasien kanker sangat rapuh. Jika mereka tidak mendapatkan perawatan yang dibutuhkan, maka mereka akan mendapat hukuman mati.”

READ  Mengapa Satelit Matahari India Aditya L1 tidak dapat melihat sekilas satelit tersebut

Sukik sebelumnya telah memperingatkan Al Jazeera bahwa rumah sakit kehabisan bahan bakar, dan menghentikan operasi akan berdampak buruk pada pasien.

Dalam postingan media sosial pada hari Rabu, kelompok medis Doctors Without Borders, juga dikenal sebagai Doctors Without Borders, mengatakan rumah sakit tersebut mengalami kerusakan akibat terkena peluru pada hari Senin.

“Pihak berwenang Israel terus mencegah masuknya bahan bakar ke Gaza, yang diperlukan untuk mengoperasikan rumah sakit,” kata kelompok itu. “Selain itu, rumah sakit dan fasilitas kesehatan diserang selama serangan mengerikan ini.”

Pasien kanker bukan satu-satunya yang menderita kerentanan medis di tengah pemboman besar-besaran: wanita hamil juga menghadapi kemungkinan melahirkan tanpa dukungan medis.

Human Rights Watch mengatakan dalam pernyataan sebelumnya, “Diperkirakan 50.000 perempuan hamil dan anak perempuan di Gaza menghadapi risiko kehilangan layanan pranatal dan melahirkan tanpa listrik atau pasokan medis.”

Kekurangan bahan bakar juga telah mendorong operasi kemanusiaan di Gaza ke titik puncaknya.

“UNRWA sangat membutuhkan bahan bakar. Tidak ada bahan bakar yang tiba di Jalur Gaza selama tiga setengah minggu,” Juliette Touma, juru bicara Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA), mengatakan kepada Al Jazeera.

“Kami benar-benar kewalahan. Kami memiliki 670.000 orang di tempat penampungan, empat kali lebih banyak dari yang kami rencanakan. Bahan bakar ini benar-benar menyelamatkan nyawa.”