Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sejarah – 130 Tahun Prancis Terbuka: Di Atas Debu Rumput dan Bata

Dia datang, melihat dan menang – dan pergi, seperti Jules Verne, kembali ke bawah tanah bersama Nautilus. Mungkin tidak ada pemenang Grand Slam dalam sejarah tenis yang kurang diketahui tentang artis jaringan Inggris H. Briggs. Atau disebut c. Briggs? Siapa yang dapat mengatakan bahwa bahkan setelah kelahiran dan kematian seorang pria, hal itu tidak datang kepada kita? Ya, tidak ada yang tahu tanggal pasti dari apa yang tampaknya menjadi kemenangan pertama dan terakhirnya. Dan kami tidak berbicara tentang turnamen mini, tetapi tentang Championnat de France – yang sekarang dikenal sebagai Prancis Terbuka. Suatu waktu di bulan Mei atau Juni 1891, 130 tahun yang lalu, orang Inggris itu menyapu bersih kompetisi Prancis di luar lapangan di Racing Club de France di Paris dan bergabung dengan petenis hebat saat itu – juara Wimbledon Willoughby Hamilton atau pemenang AS Terbuka Oliver Campbell – a.

Bangsa yang hebat adalah Briggs ?? Kemenangan, jika dilaporkan, pasti memalukan, terutama karena orang asing yang berkompetisi untuk “Kepulauan Inggris” seharusnya tidak berpartisipasi dalam turnamen yang hanya diperuntukkan bagi atlet Prancis. Sejak tahun 1877 di London dan tahun 1881 di Newport (dari tahun 1915 di New York) – Australia Terbuka tidak dimulai di Melbourne sampai tahun 1905 – peraturannya adalah bahwa peserta lapangan berasal dari negara mereka. Kecuali, seperti Briggs, mereka aktif di klub nasional dan terdaftar sebagai “penduduk”.

Semuanya mulai gagal

Jadi ketika Union des Sociétés Française des Sports Athlétiques mengumumkan kejuaraan Prancis pertama pada tahun 1891, Briggs, yang merupakan anggota klub tenis Stade Français (didirikan tahun 1883), tidak butuh waktu lama. Dari sudut pandang Prancis, fakta bahwa dia menang bukanlah satu-satunya kekurangan di Prancis Terbuka pertama. Seperti kata pepatah, turnamen tersebut ternyata gagal. Hanya lima pemain yang disebutkan, dan hampir tidak ada penonton. Suatu hari kemudian, Championnat de France pertama dalam sejarah negara besar itu berakhir, tapi bukan berarti Briggs ?? Performa atletik sangat minim.

READ  Belarusia mengusir semua diplomat Latvia

Pada akhir abad kesembilan belas, Inggris termasuk di antara pemain terbaik dunia. Bukan kebetulan bahwa penemuan permainan, aturannya, dan permukaan rumput ditelusuri kembali ke Walter Clubbton Wingfield, pelopor bahasa Inggris. Konsepnya tentang Sphairistike, seperti yang awalnya dia sebut sebagai halaman rumput tenisnya, dengan cepat menemukan tiruan di seluruh dunia – termasuk di Prancis, di mana lapangan rumput pertama dipasang pada pertengahan abad ini. Permainan pasir, yaitu lantai yang terbuat dari debu bata, tidak muncul sampai awal abad kedua puluh – lagi-lagi di Inggris; Sebagai alternatif mesin pemotong rumput, misalnya, jika mengering dengan sangat cepat selama musim panas.

Yang Sedikit Orang Tahu: Hingga 1928, Prancis Terbuka dimainkan secara bergantian di Stade Français dan Racing Club – awalnya di halaman. Itu tidak sampai pindah ke lapangan tenis baru dekat Porte d ?? Auteuil di arondisemen ke-16, yang masih digunakan, permukaan berkarakteristik Prancis ini dikenal dalam bahasa Prancis sebagai “terre Battue” (abu merah). Pada 19 Mei 1928, stadion dibuka dengan pertandingan internasional wanita. (Kebetulan, hanya wanita yang diterima di Prancis Terbuka sejak 1897, meskipun jumlah peserta pada saat itu sama terkontrolnya dengan jumlah pria pada tahun 1891.)

Pilot pesawat tempur dengan nama yang sama

Kompleks, yang terdiri dari beberapa kotak, tidak dinamai atlet, tetapi pilot pesawat tempur Prancis pada Perang Dunia Pertama – Roland Garros. Lahir di koloni Prancis Reunion pada tahun 1888, ia aktif sebagai pemain sepak bola dan pengendara sepeda di masa mudanya, tetapi hanya mencapai ketenaran nyata sebagai olahragawan dan pilot lapangan. Dia tidak hanya berpartisipasi dalam berbagai kompetisi terbang, tetapi dia juga menjadi pilot pertama yang melintasi Mediterania dalam penerbangan delapan jam pada tahun 1913.

READ  Pemeliharaan Elan, 8 Teratas untuk CSP

Selama Perang Dunia, dia menjadi terkenal dengan beberapa pembunuhan dan menemukan alat pemotong yang memungkinkan baling-baling menembak. Pada bulan Oktober 1918, beberapa hari sebelum perang berakhir, Garros meninggal, ditembak jatuh oleh seorang pilot pesawat tempur Jerman, yang disebut kematian heroik. Sepuluh tahun kemudian, ini adalah kesempatan untuk mendirikan monumen Garros dengan lapangan tenis.

Namanya saja tidak seberuntung atlet Prancis itu. Pada tahun 1932 Henri Kouchette adalah orang Prancis terakhir yang memenangkan gelar Paris untuk waktu yang lama, hanya Marcel Bernard (1946) dan Yannick Noah (1983) yang kemudian berhasil memenangkan renang bebas.

Istilah Grand Slam diciptakan oleh jurnalis Amerika John Kieran, yang meminjamnya dari kartu permainan jembatan Inggris, di mana Grand Slam berarti memenangkan semua tipu muslihat pesta. Kesempatan itu adalah kemenangan beruntun Jack Crawford dari Australia, yang memenangkan kejuaraan Australia, Prancis Terbuka dan Wimbledon pada musim 1933. Kieran menulis di New York Times bahwa jika Crawford sekarang memenangkan Amerika Serikat, itu akan menjadi turnamen besar di lapangan tenis. Crawford sendiri kalah di final AS Terbuka, dan Grand Slam pertama diraih oleh American Don Badge pada tahun 1938.

Sekarang Crawford dan Budge bukan satu-satunya pemain terbaik. Jerman secara khusus menunjukkan kekuatan mereka di tahun 1930-an, ketika Gottfried von Kram (1934, 1936), Heiner Henkel (1937) dan Hilda Sperling (1935, 1936 dan 1937) menghasilkan banyak pemenang Prancis Terbuka. Di sisi lain, Cekoslowakia Yaroslav Drobny memperkenalkan karakter yang menarik setelah Perang Dunia II. Setelah memperoleh pengetahuannya tentang tenis sebagai ball boy, ia mencapai final lima kali antara tahun 1946 dan 1952 dan memenangkan dua gelar. Tidak ingin tunduk pada tekanan politik tanah air Komunisnya sekarang, dia melarikan diri pada tahun 1949 selama turnamen di Gstaad, Swiss, dan sejak itu berkompetisi untuk Mesir. Ini membuatnya menjadi orang “Arab” pertama yang memenangkan kejuaraan besar. Di sisi lain, Australia mendominasi tahun 1960-an, dan pada 1970-an dan 1980-an Swedia mendominasi Björn Borg dan Mats Welander (dengan sembilan gelar).

READ  "SOS Colombia": Bintang Rad Bernal mengirimkan teriakan minta tolong dari Giro

Raja Ubin Tanah Liat Raphael Nadal

Dari sudut pandang lokal, tentu saja Prancis Terbuka berkaitan dengan kemenangan Thomas Muster pada 1995. Warga Dominic Thiem sempat melaju ke final di sini pada 2018 dan 2019, namun ia harus mengakui kekalahan dari Raja Rafael Nadal. Bersama Roger Federer, Nadal adalah pemain tersukses dalam sejarah dengan 20 gelar. Dia memiliki 13 kemenangan hanya di Roland Garros, dan dia datang dan melihat dan masih menang. Apakah dia tahu nama G. Briggs? Bisa. Mereka berdua memiliki satu kesamaan: mereka dianggap legenda di Paris – masing-masing dengan caranya sendiri.