Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sekretaris Jenderal PBB mengaktifkan Pasal 99 tentang Gaza  Berita konflik Israel-Palestina

Sekretaris Jenderal PBB mengaktifkan Pasal 99 tentang Gaza Berita konflik Israel-Palestina

António Guterres memperingatkan “bencana” yang semakin buruk di Gaza dan meminta Dewan Keamanan untuk bertindak.

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres menggunakan Pasal 99 Piagam PBB dan mendesak Dewan Keamanan PBB untuk mengambil tindakan terhadap perang di Gaza.

Langkah langka yang dilakukan Sekretaris Jenderal ini terjadi pada saat Dewan Keamanan belum mengadopsi resolusi yang menyerukan gencatan senjata antara Israel, Hamas, dan sekutu mereka.

Dewan Keamanan adalah badan paling berkuasa di PBB, terdiri dari 15 anggota, dan bertugas menjaga perdamaian dan keamanan internasional.

Dalam suratnya kepada Presiden Dewan, Guterres mencatat tanggung jawab ini, dengan mengatakan bahwa dia yakin bahwa situasi di Israel dan wilayah Palestina yang diduduki “dapat memperburuk ancaman yang ada terhadap pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional.”

Guterres – yang telah menyerukan “gencatan senjata kemanusiaan segera” sejak 18 Oktober – juga menggambarkan “penderitaan manusia yang mengerikan, kehancuran fisik dan trauma massal di Israel dan wilayah Palestina yang diduduki.”

Menanggapi surat Guterres, Uni Emirat Arab, salah satu anggota Dewan Keamanan, memposting di X yang mengatakan bahwa mereka telah menyerahkan rancangan resolusi baru kepada dewan, dan “menyerukan agar resolusi gencatan senjata kemanusiaan segera diadopsi.”

Jika Dewan memilih untuk bertindak berdasarkan saran Guterres dan mengadopsi resolusi gencatan senjata, Dewan akan memiliki kewenangan tambahan untuk memastikan resolusi tersebut diterapkan, termasuk kewenangan untuk menjatuhkan sanksi atau mengizinkan pengerahan pasukan internasional.

READ  'India adalah 1/10...': Hardeep Puri di Lok Sabha saat harga bahan bakar naik untuk ke-13 kalinya | Berita Terbaru India

Namun lima anggota tetap dewan tersebut – Tiongkok, Rusia, Amerika Serikat, Inggris, dan Prancis – memiliki hak veto.

Amerika Serikat pada tanggal 18 Oktober memveto resolusi yang mengutuk serangan Hamas terhadap Israel dan menyerukan penghentian pertempuran untuk memungkinkan bantuan kemanusiaan masuk ke Gaza. 12 anggota Dewan lainnya memberikan suara mendukung resolusi tersebut, sementara Rusia dan Inggris abstain dalam pemungutan suara.

Bencana akan segera terjadi

Guterres mengatakan bahwa kelambanan Dewan Keamanan yang terus berlanjut dan memburuknya situasi di Gaza memaksanya untuk mengaktifkan Pasal 99 untuk pertama kalinya sejak ia menjabat posisi senior di PBB pada tahun 2017.

Dia memperingatkan bahwa ketertiban umum di Gaza mungkin akan segera runtuh di tengah keruntuhan total sistem kemanusiaan.

“Situasi ini dengan cepat memburuk menjadi sebuah bencana dengan konsekuensi yang berpotensi tidak dapat diubah lagi bagi rakyat Palestina secara keseluruhan dan bagi perdamaian dan keamanan di kawasan,” tulisnya.

“Hasil seperti itu harus dihindari bagaimanapun caranya.”

Namun pengaktifan Pasal 99 yang dilakukan Guterres tidak disambut baik oleh Duta Besar Israel untuk PBB, Gilad Erdan.

Dalam sebuah postingan di X, Erdan menggambarkan surat itu sebagai “bukti lebih lanjut” dari “distorsi moral dan bias anti-Israel” yang dilakukan Guterres.

“Seruan Sekretaris Jenderal untuk melakukan gencatan senjata sebenarnya adalah seruan untuk mempertahankan kekuasaan teroris Hamas di Gaza,” kata Erdan, yang juga mengulangi seruannya agar Guterres mundur.

READ  Sinyal kesadaran pertama: Dewan Keamanan PBB mengabaikan referensi Taliban tentang terorisme

Piagam PBB hanya memberikan kekuasaan terbatas kepada Sekretaris Jenderal PBB, yang menjabat sebagai kepala administrasi PBB dan dipilih oleh negara-negara anggota.

Pasal 99 Piagam PBB memberi wewenang kepada Sekretaris Jenderal untuk “menarik perhatian Dewan Keamanan terhadap masalah apa pun yang dianggapnya dapat mengancam pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional.”

“Fakta bahwa alat ini tidak digunakan sejak tahun 1989 memiliki resonansi diplomatik dan simbolis di sini di New York,” Daniel Forte, analis senior advokasi PBB dan penelitian di International Crisis Group, mengatakan kepada Al Jazeera.

Namun Forte menambahkan bahwa hal ini “tidak akan membawa perubahan mendasar dalam perhitungan politik anggota paling berkuasa di Dewan Keamanan.”