Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seksisme: Reporter TV dilecehkan oleh seorang penggemar saat mengganti siaran langsung di Italia

sepak bola skandal seksisme

Reporter TV dilecehkan oleh penggemar di siaran langsung

Tangkapan layar 30-11-2021 di 12.25.41_

Wartawan Greta Picaglia dilecehkan di depan kamera. Sekarang saya telah melaporkan pelakunya

Itu: Twitter: Flaviana Pasta

Seorang reporter TV melaporkan langsung di depan stadion setelah pertandingan sepak bola. Lalu tiba-tiba seorang penggemar di bawah menyentuhnya. Insiden pelecehan seksual membuat Italia marah. Koordinator studio juga diskors.

NSPelecehan seksual di depan kamera televisi memicu kemarahan di Italia. Setelah pertandingan sepak bola Serie A, jurnalis Greta Picaglia tersentuh oleh seorang pria di bawah saat dia melakukan siaran langsung di depan Stadion Empoli.

Insiden itu menyoroti perlakuan terhadap perempuan – hanya pada akhir pekan ketika para pemain, pelatih dan wasit dengan wajah merah mencoba menarik perhatian pada kekerasan terhadap perempuan di stadion sepak bola Italia dan di media sosial.

Reporter itu mengajukan keluhan terhadap pria itu pada Senin malam, yang diidentifikasi berkat rekaman televisi dan kamera pengintai. “Sayangnya, kita tahu bahwa wanita mengalami serangan seperti itu berulang kali, dan mereka tidak direkam oleh kamera,” kata Becaglia kepada ANSA. “Ini seharusnya tidak terjadi.”

Di sini Anda akan menemukan konten dari Twitter

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Rekaman itu menunjukkan bagaimana pria itu mendekati jurnalis dari belakang saat dia meninggalkan stadion, meludahi tangannya – atau setidaknya menunjukkannya – dan kemudian meraih pantat wanita itu dan berjalan pergi. “Kamu tidak bisa melakukan itu!” Reporter itu memanggil pria itu setelah beberapa saat terkejut. Toscana TV mengumumkan di Beccaglia bahwa ini bukan satu-satunya insiden. Pria lain mendekati wartawan beberapa saat kemudian.

Pelaku sedang berbicara tentang lelucon

Ketika sebuah stasiun radio menghubungi dan mewawancarai tersangka pelaku pada Senin malam, dia mengatakan dia telah melakukan kesalahan, bahwa dia menyesal, dan bahwa itu sebenarnya dimaksudkan sebagai lelucon. Dia frustrasi dengan kekalahan 2-1 dari Fiorentina, tidak berbicara dengan siapa pun dan hanya ingin pergi ke mobilnya. “Membayangkan pelecehan yang buruk sebagai lelucon berarti dia tidak mengerti apa yang terjadi di sini,” kata Becaglia. “Ini adalah komentar yang mustahil dan itu hanya memperburuk keadaan.”

Baca juga

Jorg Dahlmann

Reporter itu mengatakan dia menerima pesan yang tak terhitung jumlahnya dan memiliki banyak solidaritas dalam beberapa jam dan hari setelah insiden itu. Partai politik, asosiasi jurnalis dan klub mengutuk keras kasus ini. Direktur studio di acara sepak bola itu juga dikritik habis-habisan: dia awalnya menolak tindakan itu dalam siaran langsung dengan komentar “Jangan bersemangat.”

Dia mengatakan kepada kantor berita Adnkronos bahwa dia ingin mendukung rekannya sehingga dia tidak terlibat dalam provokasi dan yang lebih buruk akan terjadi. “Saya tidak ingin meremehkan insiden itu.” Namun, penyiar mengumumkan bahwa media tersebut tidak akan digunakan lagi untuk saat ini. Berdasarkan komentar tersebut, mantan Perdana Menteri Giuseppe Conte menulis di Twitter: “Kita harus menjelaskan bahwa kita semua harus marah.”

READ  Video langsung: Dynamo sekarang dalam derby Saxony melawan Ue