Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Serangan Hamas mengubah aturan di Timur Tengah

Serangan Hamas mengubah aturan di Timur Tengah

Dubai: Serangan yang dilakukan militan Hamas terhadap Israel pada hari Sabtu, yang menewaskan lebih dari 1.200 orang dan menculik lebih banyak orang di Jalur Gaza, telah membalikkan asumsi dasar mengenai Timur Tengah.

Dubai: Serangan yang dilakukan militan Hamas terhadap Israel pada hari Sabtu, yang menewaskan lebih dari 1.200 orang dan menculik lebih banyak orang di Jalur Gaza, telah membalikkan asumsi dasar mengenai Timur Tengah.

Kini, ketika Israel, musuh-musuhnya, dan mitra utamanya, Amerika Serikat, merespons peristiwa-peristiwa mengejutkan ini, aturan main yang baru—dan belum teruji—mengancam akan mengubah konfrontasi berdarah antara Israel dan Hamas menjadi perang yang lebih luas.

Halo! Anda sedang membaca artikel yang sangat bagus

Kini, ketika Israel, musuh-musuhnya, dan mitra utamanya, Amerika Serikat, merespons peristiwa-peristiwa mengejutkan ini, aturan main yang baru—dan belum teruji—mengancam akan mengubah konfrontasi berdarah antara Israel dan Hamas menjadi perang yang lebih luas.

Perkiraan operasi darat Israel terhadap Hamas di Gaza, dan tanggapan Iran dan kelompok milisi Islam sekutunya di seluruh wilayah tersebut, dapat menentukan keseimbangan kekuatan baru di Timur Tengah dan seperangkat pemahaman baru tentang masa depan wilayah tersebut.

Brigadir Jenderal Cadangan Yossi Kuperwasser, mantan pemimpin Hamas, mengatakan: “Hamas melakukan serangan yang tiba-tiba dan menghancurkan ini karena ingin mengubah persamaan, tidak hanya antara Hamas dan Israel, tetapi juga antara Israel dan poros pendukung Iran dan proksi Iran. .” “Israel kini ingin mengubah situasi juga, tapi ke arah lain – jika kita mengusir Hamas dari Gaza.”

Jika Israel dapat menghilangkan Hamas sebagai kekuatan dominan di Gaza, hal ini akan membalikkan aspek penting dari dampak peristiwa hari Sabtu: runtuhnya persepsi lama mengenai keunggulan militer dan intelijen Israel. Setelah menerobos benteng perbatasan Israel yang mahal dan dengan cepat menguasai pangkalan militer, militan Hamas melakukan pembunuhan besar-besaran, yang menyebabkan hilangnya nyawa orang Yahudi terburuk sejak Holocaust.

Serangan tersebut menghancurkan asumsi lain, yang telah lama dipelihara oleh para pendukung Hamas seperti Turki dan Qatar, dan diterima oleh banyak orang di Barat dan bahkan di kalangan pemerintahan Israel: bahwa kelompok Islam tersebut entah bagaimana telah mengubah ideologi aslinya, yang ingin mereka hapus dengan cara apa pun. membentuk. Kehadiran Yahudi di antara Sungai Yordan dan Laut Mediterania.

Kengerian serangan Hamas juga mematahkan gagasan, yang telah lama diperjuangkan oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, bahwa ambisi Palestina dapat diubah menjadi gangguan yang dapat diatasi, dan bahwa pendudukan dapat terus berlanjut, bahkan ketika Israel sedang mencari hubungan baru di dunia Arab.

“Doktrin Netanyahu bahwa Anda dapat mengabaikan Palestina tanpa harus membayar akibatnya telah hancur,” kata Merav Zonszyn, pakar Israel dan Palestina di International Crisis Group. Dia menambahkan: “Ternyata hal ini tidak bergantung pada besarnya upaya ekonomi, militer, dan diplomatik.” “Kekuatan yang kamu miliki, seluruh negaramu bisa berhenti.”

Dia mengatakan bahwa lebih banyak warga Israel yang terbunuh pada hari Sabtu dibandingkan seluruh Intifada Kedua pada tahun 2000-2005.

Akibat wajar dari kenyataan baru ini adalah bahwa Amerika Serikat terpaksa kembali ke Timur Tengah, membalikkan tren tiga pemerintahan berturut-turut yang mencoba untuk berpaling dan fokus pada tantangan global lainnya seperti Tiongkok, dan sejak invasi terakhir ke Ukraina. tahun. Rusia.

Pemerintahan Biden telah mengirimkan dua kelompok penyerang kapal induk ke Mediterania timur, sebagai bagian dari upaya untuk menghalangi Iran dan partainya di Lebanon, Hizbullah, untuk bergabung dalam konflik tersebut dan berpotensi memicu perang regional yang juga dapat melibatkan Iran dan negara-negara di kawasan tersebut. Teluk Persia. . Washington juga mengirimkan senjata ke Israel.

“Ini adalah keterlibatan kembali. Menjadi jelas bahwa mitra kami di kawasan ini masih sangat bergantung pada payung keamanan yang terus disediakan oleh Amerika Serikat,” kata Brian Katulis, peneliti senior di Middle East Institute di Washington. pilihan – tentu saja bukan di Tiongkok.” Tidak di Rusia. “Ketika krisis seperti ini muncul, kami bertindak cepat.”

Musuh-musuh Israel merayakan kelemahan mengejutkan yang ditunjukkan oleh militer dan badan intelijen negara itu pada hari Sabtu. Sistem pengawasan perbatasan Israel yang berteknologi tinggi di sekitar Gaza dihancurkan oleh pesawat tak berawak murahan, perwira senior di pangkalan militer Israel yang direbutnya terbunuh, dan butuh beberapa jam bagi pasukan Israel untuk mulai memukul mundur Hamas, waktu yang biasa digunakan militan Palestina untuk membunuh atau menculik orang yang tidak bersenjata. rakyat. Warga sipil.

“Pukulan yang terjadi pada hari Sabtu, 7 Oktober, tidak dapat dipulihkan. “Anda sendiri yang membawa bencana ini,” Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei berbicara kepada warga Israel dalam komentar berbahasa Ibrani yang penuh kegembiraan di X, sebuah situs media sosial yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.Bagi beberapa komentator Arab, keberhasilan Hamas menunjukkan bahwa Israel dapat melakukan hal tersebut. Israel benar-benar telah dikalahkan secara militer dan tujuan yang tampaknya tidak realistis untuk melenyapkan negara Israel bukanlah sesuatu yang dibuat-buat.

READ  New York melihat peningkatan rawat inap anak-anak karena kasus Omicron meningkat

Namun meskipun para pejabat Israel menggambarkan peristiwa hari Sabtu sebagai “Pearl Harbor” bagi negaranya, kerusakan pada kemampuan militer Israel sebenarnya terbatas. Angkatan udara negara yang kuat itu masih utuh, dan dalam beberapa jam mereka mulai membom Jalur Gaza. Beberapa ratus warga Gaza, termasuk warga sipil, telah terbunuh sejak saat itu, menurut Kementerian Kesehatan yang dikuasai Hamas, dan infrastruktur utama telah hancur.

“Jelas bahwa Israel telah meremehkan Hamas, namun kini Hamas, Hizbullah, dan semua proksi Iran lainnya menghadapi risiko besar meremehkan Israel,” kata Colin Clarke, direktur penelitian di Sofan Group, sebuah perusahaan konsultan intelijen dan keamanan. “Mereka tetap menjadi tentara terkuat di kawasan ini, dan mereka kini mempunyai motif khusus untuk membalas dendam terhadap sejumlah musuh lama.”

Pada hari Selasa, Presiden Biden mengatakan dia memperkirakan tanggapan Israel akan “cepat, tegas, dan luar biasa” – sambil juga mematuhi hukum perang. Hal ini memberi Israel lampu hijau untuk melakukan tindakan di Gaza seperti yang dilakukan koalisi pimpinan AS untuk mengusir ISIS dari Mosul, Irak, dan Raqqa, Suriah, pada tahun 2017.

Kedua kota tersebut mengalami kerusakan parah akibat pemboman berkelanjutan AS dan penembakan artileri yang menyebabkan banyak korban sipil. Namun tidak seperti Gaza, Mosul dan Raqqa tidak terkepung, dan banyak warga sipil Irak dan Suriah dapat melarikan diri ke tempat yang aman.

Perkiraan kampanye darat Israel untuk melenyapkan Hamas, yang berpotensi menimbulkan korban jiwa yang signifikan dalam pertempuran perkotaan, akan menguji sejauh mana komitmen Iran dan Hizbullah terhadap kelompok Palestina – dan perjuangan Palestina.

Dalam konfrontasi sebelumnya mengenai Gaza, Hizbullah sebagian besar tetap berada di pinggir lapangan dan mematuhi aturan pencegahan bersama yang disepakati setelah invasi Israel ke Lebanon pada tahun 2006. Kelompok Hizbullah memiliki persenjataan rudal presisi yang dipasok oleh Iran yang dapat menimbulkan kerusakan signifikan pada infrastruktur penting. dan fasilitas Militer Israel.

“Pada tingkat yang sangat strategis, Hizbullah dan Iran sejauh ini tidak terlalu tertarik untuk terlibat dalam pertarungan ini,” kata Emile Hakim, peneliti senior keamanan Timur Tengah di Institut Internasional untuk Studi Strategis. “Pandangan ini masih berlaku: Hizbullah adalah instrumen kebijakan keamanannya yang unik dan kuat sehingga tidak akan menyia-nyiakannya dalam perang ini. Hizbullah harus digunakan dan dikerahkan ketika rezim di Iran, dan keberadaannya, terancam.”

READ  Aturan visa baru Australia akan mulai berlaku pada tanggal 23 Maret, berikut yang perlu Anda ketahui

Sejauh ini, Hizbullah hanya berpartisipasi dalam pertempuran kecil di sepanjang perbatasan. Pejuangnya mengebom pengangkut personel lapis baja Israel dengan rudal anti-tank pada hari Rabu. Bentrokan seperti itu meningkatkan risiko kebakaran yang tidak disengaja, kata Nadav Pollack, mantan analis pemerintah Israel yang kini menjadi dosen urusan Timur Tengah di Universitas Reichmann di Israel.

“Sejak tahun 2006, kami belum pernah mengalami perang lagi dengan Hizbullah,” katanya. “Jika, amit-amit, mereka menembakkan rudal anti-tank dan membunuh 10 hingga 15 tentara di perbatasan, Israel harus merespons atau bahkan memulai serangan terhadap Hizbullah. perang.” “.

Di antara perubahan penting yang terjadi sejak tahun 2006 adalah prinsip baru Iran yaitu “arena pemersatu,” yang berupaya meningkatkan koordinasi dan tindakan bersama antara Teheran, Hamas, Hizbullah, dan proksi Iran di Irak dan Yaman, dalam konfrontasi mereka dengan Israel. Penembakan dari Gaza akan menjadi pukulan besar terhadap doktrin ini – salah satu alasan Teheran memutuskan untuk memperluas konflik untuk mempertahankan pengaruh regionalnya.

Ada risiko yang sangat tinggi bahwa perang di Lebanon akan berubah menjadi konflik regional. Saya rasa Iran, Israel, atau Hizbullah tidak menginginkan hal itu. “Tetapi mereka telah mengunci diri dalam situasi di mana jika satu pihak mengambil tindakan, pihak lain harus mengambil tindakan balasan,” kata analis Lebanon Michael Young, editor senior di Carnegie Middle East Center di Beirut. “Tidak ada batasan yang jelas terhadap peningkatan yang terus-menerus menuju opsi terburuk.”

Untuk saat ini, kekhawatiran tersebut sepertinya tidak akan menghalangi kepemimpinan Israel. Hampir tidak ada suara, baik di pemerintahan yang diperluas atau di oposisi Israel, yang menentang operasi darat berkelanjutan untuk mengalahkan Hamas. “Satu-satunya permainan yang ada adalah menyingkirkan Hamas, dan ada banyak tekanan politik untuk melakukan hal itu,” kata Zonszyn dari International Crisis Group. “Konsensusnya adalah bahwa Hamas tidak bisa tetap utuh.”

Pertanyaan tentang siapa yang selanjutnya harus memerintah dua juta penduduk Gaza, dan apakah Israel siap menduduki wilayah tersebut lagi, telah dikesampingkan untuk saat ini. “Saya rasa tidak ada orang yang memikirkan hari berikutnya sekarang,” kata Pollack. “Semua orang tahu satu hal: Hamas baru saja melancarkan serangan teroris paling mengerikan dalam sejarah Israel, dan kami harus melawan, dan kami minta maaf atas hal tersebut. itu.” Dia berkata, ‘Kita harus membunuh Hamas sebanyak mungkin.’

©2023 Dow Jones & Perusahaan, Inc