Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sisa-sisa roket SpaceX akan menghantam bulan pada awal Maret

Diposting di:

Washington (AFP) – Tahap kedua roket SpaceX yang diluncurkan tujuh tahun lalu akan menabrak permukaan bulan pada bulan Maret, menurut para ahli, yang telah menghitung ulang lintasan benda ini yang tertinggal di luar angkasa.

Roket itu digunakan pada 2015 untuk mengorbit satelit pemantau iklim di Bumi, Deep Space Climate Observatory (DSCOVR).

Astronom Bill Gray, yang menemukan jalur baru, mengatakan kepada AFP Rabu bahwa tahap kedua yang digunakan untuk mendorongnya mengapung di alam semesta dalam orbit yang oleh para matematikawan dijuluki “kekacauan.”

Objek tersebut melintas dekat dengan bulan pada awal Januari, mengubah orbitnya, dan merincinya oleh orang yang bertanggung jawab atas “Project Pluto,” sebuah program yang memungkinkan penghitungan jalur asteroid dan objek lain, yang digunakan oleh program observasi yang didanai NASA.

Seminggu kemudian, ahli dapat mengamati sisa-sisa roket lagi dan menyadari bahwa itu akan bertabrakan dengan sisi lain bulan pada 4 Maret.

Setelah mengimbau komunitas astronom amatir untuk melakukan pengamatan baru, data tersebut dikonfirmasi. Waktu dan tempat yang tepat dalam menit dan kilometer masih dapat diubah, tetapi tabrakan itu pasti.

“Saya telah melacak sampah luar angkasa seperti ini selama sekitar 15 tahun, dan ini adalah dampak pertama yang tidak disengaja di permukaan bulan” yang terdeteksi, katanya.

Tabrakan benda seberat hampir empat ton ini tidak akan terlihat dari Bumi saat terjadi.

Tetapi diperkirakan akan menyebabkan kawah yang nantinya dapat dilihat oleh para ilmuwan, termasuk LRO NASA (Lunar Reconnaissance Orbiter) atau Chandrayaan-2 India, untuk mempelajari lebih lanjut tentang geologi bulan.

Pesawat ruang angkasa telah sengaja diluncurkan di Bulan untuk tujuan ilmiah di masa lalu. Pada tahun 2009, NASA mengirim roket tahap kedua untuk menabrak daerah dekat Kutub Selatan untuk mempelajari keberadaan air.

READ  Ketekunan mengambil sampel batu pertama dari Mars

Tetapi sebagian besar roket diluncurkan pada jarak yang lebih rendah, biasanya memungkinkan tahap kedua roket SpaceX memasuki kembali atmosfer Bumi, di mana mereka runtuh di atas lautan.

Namun, efek bulan yang tidak direncanakan ini dapat berlipat ganda di masa depan, menurut Bill Gray, terutama karena hal-hal yang akan ditinggalkan oleh program bulan AS atau China.