Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

UE Menyetujui Aturan untuk Mengatur Pasar Crypto ‘Wild West’

Uni Eropa telah menyetujui aturan dasar untuk mengatur aset kripto, anggota parlemen Uni Eropa mengatakan pada hari Kamis, karena kegagalan bitcoin menumpuk tekanan pada pihak berwenang untuk mengatur sektor ini.

Secara global, aset kripto sebagian besar tidak diatur, dengan operator nasional di UE hanya harus menunjukkan batasan untuk memerangi pencucian uang.

Parlemen Eropa dan perwakilan negara-negara UE menyepakati kesepakatan tentang Markets in Crypto Assets (MiCA) Act, yang diharapkan mulai berlaku pada akhir 2023.

“Hari ini, kami berada di Wild West dalam mengatur aset kripto dan menetapkan aturan yang jelas untuk pasar yang harmonis,” kata Stefan Berger, anggota parlemen kanan-tengah yang memimpin negosiasi atas nama parlemen.

“Penurunan nilai mata uang digital baru-baru ini menunjukkan kepada kita betapa berisiko dan spekulatifnya mata uang itu, dan itu penting untuk bertindak,” kata Berger.

MiCA akan menjadi rezim komprehensif pertama di dunia untuk aset kripto dan akan memiliki langkah-langkah kuat untuk melindungi dari penyalahgunaan dan manipulasi pasar, kata anggota parlemen Partai Hijau di parlemen Ernest Urdaçun.

Undang-undang baru memungkinkan penerbit aset kripto dan penyedia layanan terkait untuk layanan “paspor” kepada klien di seluruh UE dari satu platform, memenuhi aturan modal dan perlindungan konsumen.

Dua hub crypto terbesar, AS dan Inggris, belum meratifikasi aturan serupa.

Aset Crypto berada di bawah tekanan setelah runtuhnya token TerraUSD dan Luna bulan lalu, dengan pemberi pinjaman cryptocurrency utama AS Celsius Network membekukan penarikan dan transfer bulan ini. Baca cerita lengkapnya

Bitcoin telah jatuh ke sekitar $17.600 bulan ini, diperdagangkan setinggi $18.900 pada hari Kamis, jauh di bawah $48.200 investor yang dirawat pada akhir Maret.

READ  YouTube TV memperingatkan pelanggan bahwa mereka mungkin kehilangan saluran Disney akhir pekan ini

Pembicaraan Kamis berfokus pada isu-isu seperti pengawasan aset kripto dan konsumsi energi.

“Kami sepakat bahwa penyedia aset crypto harus mengungkapkan konsumsi energi dan dampak lingkungan dari aset di masa depan,” kata Berger.

Negara-negara Uni Eropa akan menjadi regulator utama perusahaan crypto, meskipun pengawas sekuritas blok ESMA akan memiliki yurisdiksi jika terjadi ancaman terhadap perlindungan investor atau stabilitas keuangan, kata anggota parlemen Urdasun.