Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wabah pneumonia di Tiongkok: Apa yang kita ketahui tentang wabah penyakit pernafasan yang ‘luar biasa’ di rumah sakit

Wabah pneumonia di Tiongkok: Apa yang kita ketahui tentang wabah penyakit pernafasan yang ‘luar biasa’ di rumah sakit

Rumah sakit di Tiongkok telah dibanjiri dengan kasus penyakit pernafasan dan anak-anak yang sakit mengeluhkan gejala mirip pneumonia, sehingga mendorong peningkatan pengawasan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Kementerian Kesehatan Tiongkok mengatakan pada akhir pekan bahwa peningkatan kasus ini disebabkan oleh tumpang tindihnya patogen yang diketahui dan bukan karena virus baru di tengah kekhawatiran akan terjadinya wabah lain ketika negara tersebut bersiap menghadapi musim dingin pertamanya setelah pembatasan Covid-19 dicabut.

Terdapat peningkatan kasus yang terkait dengan virus seperti influenza, rhinovirus, virus pernapasan syncytial, atau RSV, dan adenovirus, serta bakteri seperti mikoplasma pneumoniae, Kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Maria Van Kerkhove, penjabat direktur Departemen Kesiapsiagaan dan Pencegahan Epidemi WHO, mengatakan lonjakan kasus tampaknya didorong oleh anak-anak yang terinfeksi patogen yang membuat mereka tidak bisa terjangkit oleh pembatasan COVID-19 selama dua tahun.

“Ini bukan indikasi adanya patogen baru. Ini adalah apa yang diharapkan. Ini adalah apa yang ditangani sebagian besar negara satu atau dua tahun yang lalu,” kata Van Kerkhove kepada outlet berita kesehatan STAT.

Mycoplasma pneumoniae Wang Huaqing, pakar perencanaan imunisasi senior di Pusat Penyakit dan Pencegahan Tiongkok (CDC), mengatakan infeksi ini sebagian besar terjadi pada anak-anak berusia 5 hingga 14 tahun.

“Mengingat Tiongkok telah menerapkan lockdown yang jauh lebih lama dan lebih keras dibandingkan negara lain di dunia, maka diperkirakan gelombang akibat dari lockdown akan besar di Tiongkok,” kata Francois Balloux dari University College London kepada AFP.

Kementerian Kesehatan Tiongkok telah meminta pemerintah setempat untuk meningkatkan jumlah klinik demam dan mendesak masyarakat untuk memakai masker untuk mencegah penyebaran penyakit.

Sebuah rumah sakit anak-anak di Beijing sebelumnya mengatakan kepada media pemerintah bahwa setidaknya 7.000 pasien memasuki rumah sakit tersebut setiap hari, jauh melebihi kapasitasnya.

READ  Skor numerik mendekati sempurna untuk memprediksi demensia

Pekan lalu, rumah sakit anak terbesar di dekat Tianjin menerima lebih dari 13.000 anak di unit rawat jalan dan gawat darurat. Provinsi Liaoning, yang terletak sekitar 690 kilometer timur laut ibu kota, juga menghadapi jumlah kasus yang tinggi.

Meningkatnya jumlah kasus mendorong Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Rabu untuk mengeluarkan permintaan resmi untuk data patologi penyakit pernafasan dan kelompok pneumonia yang dilaporkan pada anak-anak.

Otoritas kesehatan Tiongkok menanggapinya dengan mengatakan bahwa mereka tidak menemukan “penyakit yang tidak biasa atau baru.” Para pejabat mengklaim bahwa jumlah pasien yang besar tidak membebani rumah sakit di negara tersebut, bertentangan dengan laporan media lokal.

Komisi Kesehatan Nasional Tiongkok juga memperingatkan bahwa penyebaran banyak patogen dapat berubah menjadi wabah besar antara musim dingin ini dan musim semi mendatang.

Organisasi Kesehatan Dunia juga mengatakan pada hari Rabu bahwa hubungan antara kelompok pneumonia yang tidak terdiagnosis dan meningkatnya kasus infeksi saluran pernapasan masih belum jelas.

Apa yang terjadi sejauh ini?

Tiongkok Utara telah melaporkan peningkatan “penyakit mirip influenza” sejak pertengahan Oktober, dibandingkan dengan periode yang sama dalam tiga tahun sebelumnya, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Pada tanggal 21 November, Sistem Pengawasan Penyakit Publik (ProMED) mengeluarkan pemberitahuan mengenai laporan “pneumonia yang tidak terdiagnosis.” ProMED, yang dijalankan oleh para ahli kesehatan, melakukan hal ini pada awal tahun 2019 Meningkatkan alarm Tentang virus penyebab Covid-19.

“Dengan merebaknya pneumonia di Tiongkok, rumah sakit anak-anak di Beijing, Liaoning, dan tempat lain dipenuhi dengan anak-anak yang sakit, dan sekolah serta kelas berada di ambang penutupan,” kata ProMED, mengutip laporan FTV News.

“Sama sekali tidak jelas kapan wabah ini dimulai karena tidak biasa jika sejumlah besar anak-anak terkena dampaknya begitu cepat.

“Laporan ini menunjukkan merebaknya wabah penyakit pernapasan yang tidak terdiagnosis secara luas di beberapa wilayah di Tiongkok, dengan jarak antara Beijing dan Liaoning sekitar 800 kilometer.

“Laporan tersebut tidak menyatakan bahwa ada orang dewasa yang terkena dampaknya, menunjukkan bahwa beberapa di antara mereka terpapar di sekolah.”

READ  Gambar James Webb Space Telescope baru menunjukkan 45.000 galaksi dengan detail yang belum pernah ada sebelumnya

Beberapa orang tua di Shanghai mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka tidak terlalu khawatir dengan gelombang penyakit ini.

“Pilek terjadi di seluruh dunia,” kata Emily Wu di luar rumah sakit anak-anak. “Saya harap masyarakat tidak bias karena pandemi ini…tetapi lihatlah hal ini dari sudut pandang ilmiah.”

Apa saja gejalanya?

Menurut otoritas kesehatan Tiongkok, wabah ini mungkin ada kaitannya Mycoplasma pneumoniaeDikenal juga sebagai “pneumonia berjalan”, ini adalah infeksi bakteri umum yang biasanya menyerang anak-anak dan telah menyebar sejak bulan Mei.

Gejala pneumonia berjalan antara lain sakit tenggorokan, kelelahan, dan batuk terus-menerus yang bisa berlangsung selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan. Dalam kasus yang parah, penyakit ini pada akhirnya dapat memburuk menjadi pneumonia.

Seorang warga Beijing, yang bernama Wei, mengatakan kepada FTV News bahwa anak-anak yang terinfeksi “tidak batuk atau menunjukkan gejala apa pun. Mereka hanya mengalami suhu tinggi (demam) dan banyak dari mereka mengalami bintil paru.”

Perusahaan analisis data kesehatan Airfinity mencatat bahwa gejala atipikal juga dilaporkan di Rumah Sakit Provinsi Sichuan.

“Fakta bahwa hanya anak-anak yang terinfeksi menunjukkan bahwa kemungkinan besar penyakit ini merupakan patogen yang sudah ada,” Jin Dongyan, seorang profesor di Universitas Hong Kong, mengatakan kepada Bloomberg.

“Jika itu adalah patogen baru, maka kemungkinan besar virus ini akan menginfeksi orang dewasa. Sepertinya hal ini merupakan hal yang biasa dilakukan oleh orang dewasa.”

Namun, mikoplasma sebelumnya telah menyebabkan epidemi di Tiongkok setiap dua hingga empat tahun sekali, dengan tingkat positif terbaru di Beijing mencapai 40 persen – sekitar 1,3 kali lebih tinggi dari puncaknya pada tahun 2019.

Seberapa menular penyakit ini?

Bruce Thompson, kepala Sekolah Ilmu Kesehatan Melbourne di Universitas Melbourne, mengatakan kepada Reuters bahwa data awal menunjukkan tidak ada hal yang luar biasa.

Dia menambahkan: “Pada tahap ini, tidak ada indikasi bahwa itu mungkin jenis baru Covid-19.”

READ  Asteroid seukuran gedung pencakar langit untuk menyalip Bumi

“Satu hal yang perlu diperhatikan adalah kami dapat yakin bahwa proses pemantauan berjalan baik, dan ini merupakan hal yang sangat baik.”

Organisasi Kesehatan Dunia menyarankan masyarakat di Tiongkok untuk mendapatkan vaksinasi, mengisolasi diri jika merasa sakit, memakai masker jika diperlukan, dan mendapatkan perawatan medis jika diperlukan.

“Sementara Organisasi Kesehatan Dunia mencari informasi tambahan ini, kami merekomendasikan agar masyarakat di Tiongkok mengambil tindakan yang diperlukan untuk mengurangi risiko penyakit pernafasan,” kata badan tersebut.

Apa kata para ilmuwan?

Marion Koopmans, ahli virologi Belanda yang menjadi penasihat Organisasi Kesehatan Dunia tentang Covid, mengatakan “diperlukan lebih banyak informasi, terutama informasi diagnostik”.

“Kita harus berhati-hati.”

“Tantangannya adalah mengidentifikasi wabah dan menentukan penyebabnya,” kata David Heyman dari London School of Hygiene and Tropical Medicine.

Dia menunjukkan kemungkinan latar belakang infeksi pernafasan musiman.

Brian McCluskey, seorang pejabat publik, berkata: “Saya tidak akan menekan tombol panik terhadap pandemi ini berdasarkan apa yang kita ketahui sejauh ini, namun saya sangat ingin melihat tanggapan WHO dari Tiongkok dan melihat penilaian WHO pada saat itu.” Seorang pakar kesehatan juga memberi nasihat kepada Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengenai pandemi ini.

“Apa yang kami lihat adalah penerapan sistem Peraturan Kesehatan Internasional WHO,” katanya, mengacu pada peraturan yang mengatur bagaimana negara-negara bekerja sama dengan WHO dalam menangani potensi wabah.

Ahli virologi Tom Peacock dari Imperial College London mengatakan peningkatan infeksi tidak mungkin terjadi tanpa disadari, karena alat sekarang sudah tersedia “dengan sangat cepat” untuk mendeteksi influenza atau virus corona yang baru muncul.

“(Saya) pikir itu mungkin berakhir menjadi sesuatu yang lebih biasa atau kombinasi dari beberapa hal – misalnya, Covid, influenza, virus pernapasan syncytial.” [respiratory syncytial virus] “Tapi kami berharap dapat mengetahui lebih banyak segera.”