Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Waktu untuk Liz Truss?  Di bawah ini adalah kandidat yang bisa menggantikannya sebagai Perdana Menteri Inggris

Waktu untuk Liz Truss? Di bawah ini adalah kandidat yang bisa menggantikannya sebagai Perdana Menteri Inggris

Jika Perdana Menteri Inggris Liz Truss digulingkan dari kekuasaan, berikut adalah beberapa calon Konservatif potensial yang bisa menggantikannya.

Anggota parlemen Inggris Rishi Sunak dan Benny Mordaunt adalah kandidat terdepan untuk Perdana Menteri Inggris jika Blaise Truss dilengserkan dari kekuasaan. (Foto: Reuters)

Oleh India Today Web Desk: Liz Truss, yang berkuasa sedikit lebih dari sebulan yang lalu, bisa berakhir sebagai perdana menteri Inggris setelah membalikkan rencana pemotongan pajak perusahaan dan memecat kanselirnya.

Menurut laporan media Inggris, Truss berpegangan erat pada kursinya. Dalam upaya untuk bertahan dari krisis politik, Truss merobek anggaran mini yang memiliki pasar keuangan yang bergejolak dan menggantikan Kwasi Quarting sebagai kanselir dengan pemimpin Partai Konservatif Jeremy Hunt. Biaya pinjaman pemerintah naik dan pound jatuh lebih jauh setelah konferensi pers mengumumkan perubahan.

Diperkirakan pemotongan pajak £45 miliar tanpa rencana pendanaan terperinci untuk mendukungnya dipandang sebagai bencana bagi ekonomi Inggris pada saat inflasi sudah meningkat.

Baca | Setelah skandal, Boris Johnson mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri Inggris

The Guardian melaporkan bahwa anggota parlemen Konservatif terkemuka sekarang berencana untuk mencopotnya dari jabatannya, dengan pertimbangan apakah dia harus secara terbuka diminta untuk mengundurkan diri dalam beberapa hari mendatang.

Jadi, jika Blaise Truss benar-benar digulingkan, siapa kandidat yang mungkin untuk menggantikannya sebagai Perdana Menteri Konservatif, yang kelima sejak Brexit dan yang ketiga sejak Boris Johnson memimpin mereka menuju kemenangan besar pada 2019?

Rishi Sonic

Anggota parlemen kelahiran India, yang kalah dari Liz Truss di babak final perlombaan kepemimpinan Konservatif, tetap menjadi pilihan nomor satu bagi banyak anggota parlemen partai. Pada bulan Agustus, Rishi Sunak mengkritik rencana Truss senilai £30 miliar untuk pemotongan pajak yang tidak didanai, dengan mengklaim itu akan menyebabkan “kesengsaraan jutaan”.

READ  “Ratusan pejuang” sedang menuju ke kubu perlawanan di Lembah Panjshir: Taliban | berita Dunia

“Lampu ekonomi menyala merah, dan alasan utamanya adalah inflasi. Saya khawatir rencana Liz Truss akan memperburuk situasi,” katanya.

Rishi Sunak menjadi anggota parlemen untuk pertama kalinya pada tahun 2015. Dia terpilih dari Richmond, Yorkshire. Segera, Sunak naik pangkat dari Partai Konservatif dan mendukung seruan untuk “Brexit”. Dia adalah pendukung Boris Johnson selama kampanye “Keluar dari Uni Eropa”.

Sunak membuat sejarah pada Februari 2020 ketika ia diangkat ke posisi kabinet terpenting Inggris – Menteri Keuangan. Dia mendapatkan popularitas selama pandemi karena paket ekonominya untuk membantu bisnis dan karyawan.

Baca juga | Sensasi ‘Rishi Sunak untuk menggantikan PM Inggris Liz Truss’ di antara anggota parlemen Tory saat krisis muncul: laporan

Paket itu termasuk program retensi pekerjaan, yang dilaporkan mencegah pengangguran massal di Inggris.

Namun, popularitasnya mendapat pukulan besar setelah skandal ‘Partygate’ – melanggar aturan Covid dan penutupan kantor pemerintah – dan dia adalah salah satu pejabat yang didenda oleh polisi London.

Sunak, yang pemberontakannya pada akhirnya mengakhiri masa jabatan Boris Johnson sebagai perdana menteri, sekarang sekali lagi menjadi yang terdepan untuk jabatan puncak.

Boris Johnson

Boris Johnson, yang terkenal karena memimpin Partai Konservatif meraih kemenangan telak pada 2019, terpaksa mundur setelah skandal moral dan pengunduran diri massal dari pemerintahannya. Itu terjadi setelah berbulan-bulan skandal dan salah langkah, termasuk laporan yang memberatkan tentang pesta alkohol di kediaman dan kantornya di Downing Street yang melanggar aturan penguncian Covid-19 dan melihatnya didenda oleh polisi untuk pertemuan pada ulang tahunnya yang ke-56.

“Kami telah mengubah demokrasi kami dan memulihkan kemerdekaan nasional kami. Dia telah membantu kami, Anda telah membantu negara ini melewati pandemi dan Anda telah membantu menyelamatkan negara lain dari barbarisme. Dan sejujurnya, itu cukup untuk melanjutkan. Tugas, untuk sebagian besar, sekarang tercapai,” kata Johnson dalam pidato terakhirnya sebagai Presiden untuk para menteri sambil mempertahankan rekor pemerintahannya.

READ  Kata ini mengalahkan "Deepfake" dan "Rizz" sebagai Word of the Year tahun 2023

Baca juga | ‘Hasta la vista, sayang’: Pidato terakhir Boris Johnson sebagai Perdana Menteri Inggris

Dalam situasi saat ini, mantan jurnalis dapat secara dramatis kembali berkuasa karena Johnson masih memiliki banyak pendukung yang merasa kepergian yang dipaksakan oleh serangkaian skandal di Downing Street tidak adil, dan jumlah itu tentu saja tumbuh dengan asimilasi anggota parlemen dan Konservatif. Anggota partai. Tentang apa pun yang bisa menyelamatkan partai dari pelupaan pemilihan, Guardian melaporkan.

Penny Mordaunt

Pemimpin House of Commons Penny Mordaunt adalah kandidat lain yang mungkin memiliki kesempatan untuk menjadi perdana menteri. Mordaunt berada di urutan kedua setelah Rishi Sunak selama balapan PM hingga ronde kelima dan terakhir, ketika dia disusul oleh Liz Truss.

Mordaunt, 49, adalah menteri pertahanan wanita pertama di Inggris, posisi yang dipegangnya hanya selama 85 hari. Salah satu perubahan kebijakan utama selama masa jabatannya yang singkat adalah menerapkan kenaikan upah yang memastikan bahwa tidak ada tentara atau wanita yang akan dibayar kurang dari upah layak.

Dia juga memegang posisi Menteri Angkatan Bersenjata dan Menteri Pembangunan Internasional. Setelah mendukung saingan Boris Johnson dalam pemilihan perdana menteri 2019, Mordaunt telah bergeser ke peran yang lebih kecil di pemerintahan, dan karena itu persepsi publiknya telah babak belur.

Ben Wallace

Menteri Pertahanan Ben Wallace adalah pemimpin Konservatif lain yang tidak terpengaruh oleh skandal masa jabatan Boris Johnson dan dampak anggaran kecil dari aturan Liz Truss. Wallance juga di antara favorit untuk menggantikan Boris Johnson, tetapi dia memutuskan untuk tidak bersaing dalam perlombaan kepemimpinan Konservatif, alasannya masih belum jelas.

Ben Wallace termasuk di antara mereka yang tetap menjabat ketika para menteri mengundurkan diri, yang menyebabkan runtuhnya pemerintahan Boris Johnson. Wallance terus mengatakan bahwa dia memiliki kewajiban untuk menjaga keamanan negara.

READ  Rusia akan meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional "setelah 2024"

Dia akan memiliki daya pikat, tidak seperti Truss, terlihat menyegarkan non-ideologis dan meyakinkan, efisien, dan bahkan membosankan, menurut The Guardian.

Baca juga | Di bawah bombardir, Perdana Menteri Inggris Liz Truss memberhentikan menteri keuangan dan menunjuk Jeremy Hunt yang berhaluan tengah