Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Zaire-Imre, Tel, Olmita … Sebelum final, ini adalah blueberry yang bersinar selama Kejuaraan U-17 Eropa UEFA

Les Bleuets menghadapi Belanda pada Rabu (6 malam) di Israel dalam final Kejuaraan U-17 Eropa UEFA. Fokus pada pemilik generasi ini yang bermimpi meraih gelar ketiga untuk timnas Prancis di kelompok usia ini.

Akankah mereka menggantikan Luca Zidane, Jonathan Iconi, Dayot Opicano atau bahkan Jeff Reigns Adelaide, yang memenangkan gelar Euro U17 tujuh tahun lalu? Pada Rabu malam (18:00), Bleuets generasi 2005-2006 menghadapi Belanda di Israel dalam upaya untuk merebut kembali gelar ketiga Prancis dalam kelompok usia ini, setelah mereka menang pada 2004 dan 2015.

Dalam kompetisi internasional pertama mereka, pasukan Jose Alcoser berhasil mencapai final dengan tang. Setelah mendominasi Polandia (6-1) dan Bulgaria (4-0) di pool untuk sebagian besar, dan mengalami rintangan kecil di pertandingan terakhir putaran pertama melawan Belanda (kalah 3-1), Balot menyingkirkan Jerman dan kemudian Portugal di perempat final Dan semifinal, setiap kali melalui adu penalti dan dengan juara yang menemukan semua hal berikut: Lisandro Olmita.

>> Scouts, podcast RMC yang didedikasikan untuk harapan sepak bola Prancis

Penjaga gawang muda yang berada di pusat pelatihan Monaco dan putra Pascal, pemenang Liga Champions 1993 bersama Olympique de Marseille, berhasil menghentikan tembakan ke gawang di kedua sesi. “Dia mungkin lebih lengkap dari saya pada usia yang sama,” kata ayahnya kepada kami, yang menggambarkan pemuda itu sebagai “pendiam dan tenang.” Dalam kompetisi dalam beberapa bulan terakhir dengan kiper U19 Toulouse FC Guillaume Restes, Olmeta memanfaatkan cedera yang terakhir untuk merebut pakaian N°1 dengan sukses besar.

Lisandro Olmita merayakan penyelamatan tembakan ke gawang di semifinal Euro U17 melawan Portugal
Lisandro Olmita melakukan selebrasi dengan tembakan ke gawang di semifinal Kejuaraan U-17 Eropa UEFA melawan Portugal. © AFP

Di depannya, Korsika muda dapat mengandalkan batu: Shadael Pichiabo. Pertahanan yang mengesankan (1,98 m, 96 kg) dan bek teknis Paris Saint-Germain, yang telah bermain tiga kali untuk tim utama musim ini (dua kali di Coupe de France, sekali di Liga Prancis), adalah pilar pertahanan dari ini. seleksi U17. Ketenangan yang mengesankan dan sangat nyaman dengan bola, dia meyakinkan rekan satu timnya sepanjang Euro ini.

READ  BVB: Lagi dan lagi! Mantan bintang pensiun dari klub baru

Wahyu Zaire – Emery, konfirmasi telepon

Warren Zaire Emery Dia adalah talenta muda lain dari Paris Saint-Germain yang telah muncul di layar sejak awal turnamen ini, dan dia jelas merupakan sebuah wahyu. Penulis dua pencapaian, berkuasa di lini tengah berkat profilnya sebagai gelandang multi-tugas. Pemain tunggal teratas pilihan, “bakat terbesar pusat pelatihan Paris Saint-Germain” menurut Mathieu Bodmer, mengesankan dengan kedewasaannya dan sudah bermain seperti seorang profesional dengan para pemuda.

Pencetak gol terbanyak di Liga Prancis (tiga gol), Telepon Mathis Sementara itu, dalam pemilihan kaus, ia menegaskan semua harapan yang disematkan padanya. Striker serba bisa (dia bisa memainkan semua posisi ofensif maupun di lini tengah), pemain termuda yang memainkan pertandingan resmi dengan Rennes, adalah salah satu elemen utama pasukan Jose Alcoser.

Sementara salah satu atraksi terbesar dari Euro ini adalah untuk merekrut, dia menjawab bahwa, seperti rekan setimnya di Rennes, keinginan doo. Sejak awal Euro, sang gelandang telah mencetak dua gol dan telah menjadi kapten teknis tim muda dari Prancis ini, yang memiliki peluang untuk mencatatkan sejarah pada Rabu malam.

Felix Gabori Jurnalis RMC Sport