Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Zelda Vigo-Atletico Madrid. Laporan dan Hasil Kontes. Lalik

Sejak awal, pertandingan berlangsung ketat di kedua sisi dan bentrokan berikutnya membuat marah para pemain. Pemain Atletico Thomas Lemerre sudah mengecek kartu kuning pada menit ke-11. Di babak pertama, wasit mulai kehilangan kendali dan membiarkan para pemain memimpin lebih banyak.

Hasilnya adalah malaikat dibuka oleh Korea, yang pada usia 22 melihat ledakan meriam. Penjaga gawang Zelda Mathias Tituro tidak bisa berkata apa-apa dan dia juga mungkin meleset dari target – hasilnya akan sama. Untuk striker Argentina, itu adalah gol ketiga Atletico musim liga. Sebelumnya hits seperti ini tercatat di musim 2017/2018 dan 2018/2019.

Wasit harus menggunakan VAR pada menit ke-55. Tendangan sudut ke Zelda, kekacauan di area penalti, tangan Marcos Lorende. Situasinya kontroversial, namun wasit tidak mengubah keputusan awalnya selama empat menit meski mendapat tentangan dari pemain Atletico. Laurent melihat kartu kuning, dan bola didekati oleh Iago Aspas, yang bisa diandalkan dan tak tergantikan di Zelda. Spinard tidak terbiasa membuat kesalahan dalam situasi seperti ini dan sama dengan akhir pertemuan.

Zelda tidak lama menikmati keunggulan. Pada menit ke-64, Korea tidak mencetak gol secemerlang pada upaya pertama, tetapi akurat. Pemain berusia 26 tahun itu menyoroti klubnya dan sekaligus mencetak skor 2:1. Namun, ini tidak berarti akhir dari emosi.

Seperempat jam terakhir adalah penderitaan Atletico, menggunakan salinan kotor untuk mencoba yang terbaik untuk mempertahankan keunggulan. Pada saat yang sama, tuduhan Eduardo Coote yang mengumpulkan kartu kuning ditanggapi dengan penuh minat. Semua interupsi dalam permainan ini menambah tujuh menit waktu permainan dasar wasit.

READ  Laporan diaspora virus Corona, 26 Maret: 23.496 orang Rumania terinfeksi di 48 negara

Sangat panas ketika Luis Suarez jatuh di lapangan di akhir pertandingan. Kapten Zelda, Hugo Mallo terlempar keluar lapangan, tetapi alih-alih meninggalkan lapangan, pemain berusia 30 tahun itu malah meledak dan bertarung dengan Mario Hermoso yang sama cepatnya. Yang terakhir menerima kartu merah, yang juga mendapat jari di mata Iago Aspas. Yang terakhir tidak diperhatikan oleh wasit, hanya pemain berusia 34 tahun yang absen dari beberapa pertandingan. Ada kekacauan di lapangan, bangku kedua tim bergabung dalam penyelamatan, dan dalam perjalanannya wasit benar-benar kehilangan kendali. Selain Mallo dan Hermoso, salah satu ajudan Diego Simeone melihat kartu merah.

Atletico akhirnya mempertahankan diri, namun akhirnya menang dan mulai sukses mempertahankan gelar juara dari musim sebelumnya. Karena kehilangan stopwatch dasar, itu bukan pendahuluan yang baik untuk pertandingan berikutnya melawan Tempat Lain.