Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Air India punya waktu hingga pertengahan Juli untuk menantang gugatan Cairn: lapor

Kern mengatakan dalam gugatan yang diajukan di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Selatan New York bahwa pemerintah India mengendalikan Air India sampai-sampai “mengubah kesombongan.” Perusahaan mengatakan pengadilan harus meminta maskapai bertanggung jawab atas putusan arbitrase tersebut.

Tiga anggota, satu hakim yang ditunjuk oleh Pengadilan Arbitrase Internasional India pada bulan Desember dengan suara bulat menghapuskan retribusi pajak pada Kern secara surut dan memerintahkan pengembalian saham yang dijual, keuntungan hangus dan pengembalian pajak untuk memulihkan klaim ini.

Pemerintah India, meskipun telah terlibat dalam proses arbitrase untuk jangka waktu empat tahun, tidak menerima keputusan dan mengajukan petisi untuk “pencabutan” di pengadilan di Belanda – kursi arbitrase.

Dengan Kern berusaha untuk memulihkan penghargaan dari entitas milik negara seperti Air India, pemerintah mengatakan akan menantang penegakan apapun.

Tiga sumber informasi mengatakan Air India memiliki waktu hingga pertengahan Juli untuk mengajukan banding terhadap gugatan Kern.

Mereka mengatakan maskapai, yang sedang dalam proses privatisasi, kemungkinan akan berargumen bahwa itu adalah entitas yang terpisah dan bukan ego pengganti dari pemerintah India dan tidak dapat dipaksa untuk membayar kewajiban apa pun kepada pemerintah.

Seorang juru bicara Air India menolak mengomentari cerita tersebut.

Cairn telah mengidentifikasi $70 miliar aset India di luar negeri untuk kemungkinan penyitaan guna mengumpulkan bonus, yang sekarang berjumlah $1,72 miliar setelah bunga dan denda disertakan.

Aset yang teridentifikasi berkisar dari pesawat Air India hingga kapal milik perusahaan pelayaran India, properti milik bank negara hingga pengiriman minyak dan gas untuk unit pendukung produksi, kata sumber tersebut.

Aset-aset ini berada di beberapa yurisdiksi, kata mereka, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

READ  Rudal Long March 5B China yang terdegradasi diperkirakan akan kembali ke atmosfer pada 8 Mei

Kern berencana untuk memindahkan pengadilan AS ke Singapura untuk menyita aset tanpa adanya penolakan pemerintah India untuk menghormati putusan arbitrase internasional.

Setelah Air India diakui oleh pengadilan sebagai alter ego pemerintah India, Cairn dapat meminta penyitaan atau penyitaan aset AS seperti pesawat, aset tidak bergerak, dan rekening bank untuk memulihkan jumlah yang diberikan oleh pengadilan arbitrase.

Langkah ini mirip dengan pengadilan di British Virgin Islands yang memerintahkan pada Desember tahun lalu penggunaan hotel di New York dan Paris yang dimiliki oleh Pakistan International Airlines untuk menyelesaikan gugatan terhadap pemerintah Pakistan oleh perusahaan tembaga Kanada-Chili.

Crystallex International Corp mengajukan gugatan serupa untuk melampirkan properti ke Petroleos de Venezuela, SA (PDVSA), perusahaan minyak milik negara Venezuela, di Delaware dua tahun lalu setelah negara Amerika Latin gagal membayar perusahaan $1,2 miliar. Pengadilan arbitrase memerintahkan pembayaran sebagai pengganti penyitaan simpanan emas 2011 yang dimiliki dan dikembangkan oleh perusahaan.

Pada 2012, Elliott Management, dana lindung nilai Amerika yang cerdik yang memiliki obligasi Argentina yang tertekan, menyita sebuah kapal Angkatan Laut Argentina yang tinggi dan beracun.

Baru-baru ini, pengadilan Prancis memutuskan bahwa seorang kreditur yang gerah dapat menyita pesawat bisnis milik pemerintah Kongo-Brazzaville saat sedang beroperasi di bandara Prancis, serta $30 juta dari rekening bank perusahaan minyak negara negara itu.

Namun, pemerintah India berencana untuk memveto setiap tindakan penegakan yang diperkenalkan oleh Kern.

“Adalah normal bagi pemerintah India untuk menantang perampasan tersebut tetapi untuk menyelamatkan aset, mungkin harus menjaminkan dana yang sama dengan nilai aset dalam beberapa bentuk keamanan finansial seperti jaminan bank. Pengadilan akan mengembalikan jaminan ini ke India jika tidak. Mereka menemukan keuntungan dalam kasus Kern. Tapi jaminan akan diberikan kepada Kern jika pengadilan menemukan bahwa India telah gagal memenuhi kewajibannya,” kata seorang sumber.

READ  Vaksin China yang efektif melawan varian Covid ditemukan di India: ahli

Bulan lalu, kementerian keuangan mengatakan pengadilan telah “secara tidak benar menjalankan yurisdiksinya atas sengketa pajak nasional yang belum pernah diajukan oleh Republik India dan/atau disetujui untuk arbitrase”.

Departemen tersebut menyebut reorganisasi tahun 2006 bisnis Cairn di India karena terdaftar di bursa saham lokal sebagai “skema penghindaran pajak yang kejam yang merupakan pelanggaran mencolok terhadap undang-undang pajak India dan dengan demikian menghilangkan dugaan investasi Cairn dari perlindungan apa pun di bawah Perjanjian Investasi Bilateral India-Inggris. “.

Perusahaan Skotlandia berinvestasi di sektor minyak dan gas India pada tahun 1994 dan satu dekade kemudian membuat penemuan minyak besar-besaran di Rajasthan. Pada tahun 2006, aset India terdaftar di Bursa Efek Bahrain. Lima tahun kemudian, pemerintah mengesahkan undang-undang pajak yang berlaku surut dan tagihan Kern RRs 10247 crore ditambah manfaat dan penalti untuk reorganisasi terkait dengan flotasi. Kemudian negara menyita dan melikuidasi sisa saham Cairn di entitas India, menahan dividen dan menahan pengembalian pajak untuk memulihkan sebagian dari pesanan.

Cairn mengajukan banding ke pengadilan arbitrase di Den Haag, yang pada bulan Desember memberinya $ 1,2 miliar (lebih dari R8.800 crore) ditambah biaya dan manfaat, yang berjumlah US$1.725 juta) R12.600 crore) per Desember 2020.

Perusahaan itu, yang sebelumnya mengatakan putusan itu mengikat dan dapat ditegakkan di bawah hukum perjanjian internasional, sejak itu merayu pejabat pemerintah India untuk mendapatkan uang itu. Tapi pemerintah tidak setuju untuk membayar.

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa modifikasi teks. Hanya judulnya saja yang berubah.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!