Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Amerika Serikat tidak akan meninggalkan Australia sendirian melawan China

Anthony Blinken meyakinkan dukungan penuh Australia dalam menghadapi paksaan ekonomi dari China.

Highlight

  • Amerika Serikat meyakinkan dukungannya untuk Australia dalam menghadapi paksaan ekonomi dari China
  • Ketegangan antara China dan Australia telah meningkat karena banyak masalah
  • China pekan lalu menangguhkan semua aktivitas sebagai bagian dari strategi Sino-Australia

Washington:

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken hari Kamis meyakinkan kembali dukungan penuhnya untuk Australia dalam menghadapi paksaan ekonomi oleh China, saat Washington dan Canberra merayakan ulang tahun ke-70 aliansi mereka.

Berbicara pada pers bersama dengan Menteri Luar Negeri Australia Maryse Payne, Blinken berkata, “Saya telah menegaskan kembali bahwa Amerika Serikat tidak akan meninggalkan Australia sendirian di lapangan, atau mungkin saya harus mengatakan sendirian di lapangan, dalam menghadapi paksaan ekonomi oleh China. Apa yang dilakukan sekutu. “

“Hari ini kami memiliki kesempatan untuk menegaskan kembali komitmen teguh kami terhadap aliansi AS-Australia, yang telah menjadi pilar perdamaian, keamanan dan stabilitas di Samudra Hindia dan Pasifik selama beberapa dekade,” tambahnya.

Ketegangan telah meningkat antara China dan Australia karena sejumlah besar masalah yang sekarang mengarah ke titik di mana media pemerintah China terkena serangan rudal balistik jika Canberra terlibat dalam potensi konflik militer atas Taiwan.

China pekan lalu menangguhkan semua aktivitas dalam kerangka Dialog Ekonomi Strategis China-Australia, sebuah forum yang diluncurkan pada 2014 dan terakhir diadakan pada 2017. Keputusan itu diambil beberapa minggu setelah Australia membatalkan perjanjian Belt and Road yang kontroversial dengan China.

Berbicara kepada reporter yang sama bersama Blinken, menteri luar negeri Australia mengatakan mereka mencari hubungan yang konstruktif dengan China. “Dalam pertemuan kami hari ini, kami tentu saja membahas hubungan kami dengan China. Australia sedang mengupayakan hubungan yang konstruktif dengan China. Kami siap kapan saja, di antara semua rekan dan kolega saya, untuk melanjutkan dialog,” kata Marys Payne. .

READ  Penyelam scuba Florida menemukan fosil mammoth Zaman Es

“Tapi kami juga terbuka, jelas, dan konsisten tentang fakta bahwa kami menghadapi sejumlah tantangan. Kami menyambut baik ekspresi dukungan yang jelas dari Washington saat Australia mengatasi perbedaan ini. Sulit untuk memikirkan yang lebih jujur ekspresi persahabatan. “

Canberra telah terkunci dalam perang perdagangan yang sedang berlangsung dengan Beijing selama beberapa bulan karena China menjatuhkan sanksi pada beberapa produk Australia.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)