Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Anak perempuan, 3 tahun, didiagnosis mengidap penyakit langka, tidak bisa berhenti mengonsumsi plester, busa, dan wol

Anak perempuan, 3 tahun, didiagnosis mengidap penyakit langka, tidak bisa berhenti mengonsumsi plester, busa, dan wol

Gadis itu didiagnosis menderita pica dan autisme pada Januari 2024. (Gambar representasional)

SEORANG WANITA mencari bantuan untuk kondisi langka putrinya yang berusia tiga tahun, yang menyebabkan dia “makan di rumah”. Stacey Ahern, dari Blackwood, Wales, mengatakan dia harus mencegah putrinya, Winter, memakan hal-hal yang berpotensi berbahaya – seperti plester dari dinding, busa sofa, dan sisi kursi makan bayi. Pria berusia 25 tahun itu mengatakan Winter didiagnosis mengidap autisme dan menderita kelainan makan yang tidak biasa yang disebut pica, yang menyebabkan keinginan untuk makan makanan yang tidak aman.

“Ini benar-benar memakan seluruh rumah. Saya membeli sofa baru dan mengeluarkannya dari beberapa bagian,” kata Ahern. oleh kereta bawah tanah.

Wanita tersebut berkata: “Dia sangat rewel soal makanan biasa tapi mau duduk dan makan spons. Dia telah memecahkan sekitar delapan bingkai foto dan mencoba makan kaca.”

“Apa pun yang terjadi, dia menemukan cara untuk memakan makanan yang tidak seharusnya dia makan. Untungnya, dia tidak pernah menyakiti dirinya sendiri karena saya terus mengawasinya. Tapi mengawasinya adalah pekerjaan penuh waktu,” tambahnya.

Nyonya Ahern telah melihat Winter terbangun di malam hari sambil mengunyah tempat tidurnya dan selimut tempat dia tidur.

Berdasarkan Pos New YorkDia pernah melihat Winter memasukkan sesuatu ke dalam mulutnya ketika dia masih kecil, tetapi menurutnya itu tidak berbahaya. Perkembangannya berlanjut normal hingga ia berusia 13 bulan, ketika tiba-tiba segalanya berubah.

Musim dingin menjadi non-verbal dan kebiasaan makannya yang tidak biasa mulai meningkat, mendorong Stacey menghubungi pengunjung layanan kesehatan yang merujuknya ke dokter lain.

Gadis itu akhirnya didiagnosis menderita pica dan autisme pada Januari 2024, setelah dilakukan tes.

READ  Surplus vaksin Covid-19 di negara kaya mencapai 1,2 miliar dosis | berita Dunia

“Autisme bisa lebih umum terjadi pada anak-anak autis – dan hal ini juga dialami oleh Winter. Saya pikir itu adalah masalah sensorik, dan dia sangat menginginkan tekstur yang berbeda. Dia mengidap autisme yang sangat parah yang berarti dia tidak banyak bicara dan memiliki beberapa masalah perilaku. kata Nyonya Ahern.

Dia bilang dia harus terus memperhatikan Winter dan berharap gadis itu pada akhirnya akan tumbuh dewasa.