Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perdana Menteri Modi mengucapkan selamat atas kemenangan Vladimir Putin dalam pemilu Rusia: “Kami berharap dapat bekerja sama…”

Perdana Menteri Modi mengucapkan selamat atas kemenangan Vladimir Putin dalam pemilu Rusia: “Kami berharap dapat bekerja sama…”

Perdana Menteri Narendra Modi pada hari Senin mengucapkan selamat kepada Presiden Rusia Vladimir Putin atas pencapaian rekor kemenangan dalam pemilihan presiden. Dalam sebuah postingan di X, Perdana Menteri Modi berkata: “Selamat kepada Yang Mulia Tuan Vladimir Putin atas terpilihnya kembali sebagai Presiden Federasi Rusia.”

“Kami berharap dapat bekerja sama untuk lebih memperkuat kemitraan strategis India-Rusia yang istimewa dan telah teruji oleh waktu di tahun-tahun mendatang,” kata Perdana Menteri Modi.

Rusia mengadakan pemungutan suara awal bulan ini. Pemilihan umum yang berlangsung selama tiga hari berakhir pada hari Minggu. Vladimir Putin memenangkan masa jabatan kelima yang belum pernah terjadi sebelumnya sebagai presiden Rusia pada hari Senin, setelah menerima hampir 90 persen suara, menurut badan pemilihan Rusia.

Baca juga: Penjelasan Mint: Apa arti kemenangan Putin dalam pemilu bagi India dan dunia

Putin tidak menghadapi tantangan serius apa pun, karena pemilu berlangsung di tengah tindakan keras terhadap perbedaan pendapat dan kebebasan berekspresi sejak era Soviet. Kantor berita tersebut.

Sementara itu, sebuah kelompok pemantau suara independen Rusia mengatakan pada hari Senin bahwa pemilihan presiden, yang dimenangkan oleh Vladimir Putin dengan telak dengan sekitar 90 persen suara, adalah yang paling curang dan korup dalam sejarah negara tersebut.

Kemenangan Vladimir Putin: Bagaimana reaksi para pemimpin dunia

Tiongkok mengucapkan selamat kepada Putin dengan mengatakan, “Tiongkok dan Rusia adalah tetangga terbesar satu sama lain dan mitra kerja sama strategis yang komprehensif di era baru.” Media pemerintah Tiongkok mengutip Presiden Xi Jinping yang mengatakan bahwa hasil tersebut “sepenuhnya mencerminkan dukungan rakyat Rusia.”

Lihat juga: Putin memuji Modi sebagai 'teman baik'; Dia memuji inisiatif 'Make in India' yang dilancarkan Perdana Menteri India.

READ  putin: Setelah seminggu hening, Putin pergi ke Barat, bersumpah menang di Ukraina

Sementara itu, Uni Eropa mengatakan pemilu berlangsung di wilayah politik yang semakin menyempit, sehingga menyebabkan peningkatan pelanggaran hak-hak sipil dan politik yang mengkhawatirkan, dan melarang beberapa kandidat untuk mencalonkan diri, termasuk semua penentang perang agresi ilegal Rusia. .

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berkata: “Saya senang dengan segalanya dan saya ingin semuanya terus berlanjut seperti sekarang.”

Baca juga: Vladimir Putin dan kelangsungan hidupnya dari upaya pembunuhan

Presiden Belarusia Alexander Lukashenko berkata: “Hasilnya tentu saja luar biasa. Ini adalah sinyal berbahaya bagi Barat, yang berupaya mengacaukan situasi internal di Rusia.”

“Pemungutan suara telah ditutup di Rusia, menyusul pemilu ilegal di wilayah Ukraina, tidak ada pilihan bagi pemilih dan tidak ada OSCE yang independen,” kata David Cameron, Menteri Luar Negeri Inggris, di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. “Di Eropa), pengawasan tidak seperti pemilu yang bebas dan adil.”

(Dengan masukan dari AFP, Associated Press)

Buka dunia yang penuh manfaat! Dari buletin bermanfaat hingga pelacakan inventaris waktu nyata, berita terhangat, dan umpan berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan satu klik! Masuk sekarang!