Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Astronot NASA Frank Rubio merenungkan tahun pemecahan rekornya di luar angkasa

Kenyataan yang dihadapi astronot Amerika Frank Rubio perlahan-lahan menyadarinya, katanya, ketika serangkaian gangguan tak terduga muncul ratusan mil di atas Bumi di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Pertama, kapsul Soyuz – pesawat ruang angkasa Rusia yang mengangkut Rubio ke Stasiun Luar Angkasa Internasional September lalu – menyebabkan kebocoran cairan pendingin pada pertengahan Desember, sehingga membahayakan penerbangan pulang. Penemuan kebocoran serupa pada pesawat ruang angkasa lain yang terpasang di Stasiun Luar Angkasa Internasional telah memperlambat rencana Rubio dan rekan-rekannya untuk mengirimkan penggantinya pada bulan Februari.

Rubio dan dua rekannya dari Rusia, Sergei Prokopyev dan Dmitry Petlin, tidak pernah berada dalam bahaya serius di Stasiun Luar Angkasa Internasional, ketika NASA dan badan antariksa Rusia Roscosmos bergegas untuk mendapatkan penerbangan pulang. Namun kecelakaan itu mengganggu jadwal misi enam bulan mereka. Rubio, yang diluncurkan ke luar angkasa bersama Prokopyev dan Petylin pada penerbangan luar angkasa pertamanya pada September 2022, akan menghabiskan waktu di orbit dua kali lebih banyak dari yang direncanakannya. Dia tidak akan bisa pulang ke Miami selama setahun penuh.

“Ketika akhirnya menjadi kenyataan bahwa aku harus tinggal di sini selama satu tahun penuh, [it] “Itu sulit,” Rubio, 47, dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, mengatakan pada konferensi pers pada hari Selasa.

Mengambang dalam gravitasi nol di dalam kabin Stasiun Luar Angkasa Internasional, Rubio merenungkan tahun tak terduganya di luar angkasa saat akhir misinya akhirnya semakin dekat. Ia dijadwalkan kembali ke Bumi pada 27 September, namun tidak sebelum masuk dalam buku sejarah NASA. Pekan lalu, Rubio memecahkan rekor penerbangan luar angkasa tunggal NASA untuk jumlah hari yang terus menerus dihabiskan di luar angkasa oleh orang Amerika. Mengumumkan. Rekor NASA sebelumnya dibuat oleh seorang astronot Mark Vandy Halo Antara tahun 2021 dan 2022 adalah 355 hari. Rubio akan menghabiskan $371 pada saat dia kembali ke rumah.

READ  NASA menemukan petunjuk saat memecahkan kegagalan komunikasi di pesawat Voyager 1

Apakah dia akan mendaftar untuk tinggal lama di ISS sejak awal?

“Tentu saja jika mereka bertanya kepada saya terlebih dahulu sebelum pelatihan dimulai… Saya mungkin akan mengatakan tidak,” kata Rubio, menjelaskan bahwa dia tidak ingin melewatkan acara penting bersama keluarganya.

“Saya harus mengatakan, ‘Terima kasih, tapi tidak, terima kasih,’” kata Rubio.

Namun Rubio menambahkan bahwa dia berkomitmen terhadap misi tersebut – dan menyelesaikan segala kecelakaan yang terjadi – setelah pelatihan untuk penerbangan luar angkasanya dimulai.

“Mendukung Stasiun Luar Angkasa Internasional selama 23 tahun membutuhkan banyak pengorbanan individu dan keluarga,” kata Rubio. “Tetapi terkadang itulah yang harus Anda lakukan.”

Saat berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional, Rubio berpartisipasi dalam berbagai proyek penelitian saat NASA mempersiapkan misi luar angkasa di masa depan Dia berkata. Dia menanam tomat dari tanah Mencari Produksi tanaman di luar angkasa, dilayani a perangkat Jaringan tulang rawan lutut yang dicetak 3D dalam kondisi gravitasi nol dan mengenakan pakaian antariksa untuk memasang susunan surya baru di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Rubio sendiri juga menjadi subjek penelitian karena ia dan awak Stasiun Luar Angkasa Internasional lainnya dipekerjakan oleh para ilmuwan NASA. Ujian Apakah mesin olahraga yang lebih kecil dapat menggantikan treadmill di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada misi masa depan ke Bulan dan Mars masih harus dilihat.

Namun, semua proyek ini dibayangi setelah beberapa bulan menjalankan misi. Pejabat NASA dan Roscosmos mengumumkan pada bulan Januari bahwa pesawat ruang angkasa Soyuz yang dimaksudkan untuk membawa pulang Rubio, Prokopyev dan Petilin mengalami kebocoran cairan pendingin, kemungkinan setelah rusak akibat serangan mikrometeoroid.

Kendaraan Soyuz dianggap tidak dapat dioperasikan sebagai kendaraan masuk kembali. Kendaraan pengganti dikirim ke stasiun pada bulan Februari. Pada akhirnya, Rubio dijadwalkan kembali pada bulan September, memastikan dia akan memecahkan rekor – dan menghabiskan satu tahun penuh jauh dari rumah.

READ  Cadangan masker: Kesehatan Masyarakat Humboldt bergabung dengan 25 kabupaten lain untuk merekomendasikan menyembunyikan masker di dalam ruangan, terlepas dari status vaksinasi | Pos terdepan yang hilang di pantai

“Ini merupakan roller coaster emosional yang campur aduk,” kata Rubio, Selasa.

Rubio mengatakan dia merasa terhormat bisa memecahkan rekor tersebut, namun menambahkan bahwa misinya adalah upaya tim. Dia memuji NASA dan astronot lain yang menemaninya di Stasiun Luar Angkasa Internasional, mengabaikan pertanyaan tentang menandai akhir misinya dengan tempelan peringatan.

“Kalau kita buat tambalan, mendingan buat yang banyak,” kata Rubio.

Ketika Rubio kembali ke Bumi, tubuhnya perlu menyesuaikan diri untuk menahan beban setelah lebih dari setahun berada dalam gravitasi nol, katanya. Mungkin perlu waktu berbulan-bulan baginya untuk merasa normal. Namun Rubio memiliki banyak hal untuk dinantikan, dan mengatakan bahwa hal pertama yang akan dia lakukan ketika sampai di rumah adalah memeluk istri dan anak-anaknya. Kemudian dia berencana untuk duduk di halaman belakang rumahnya di Miami untuk mengamati pepohonan dan menikmati hal lain yang tidak pernah bisa dia nikmati selama lebih dari setahun di luar angkasa: keheningan.

“Anda tahu, di sini kita selalu mendengar dengungan mesin yang membuat kita tetap hidup,” kata Rubio. “Ini sangat penting, tapi itu hanyalah desas-desus yang mungkin Anda dengar di latar belakang. Jadi saya menantikan untuk berada di luar dan menikmati kedamaian dan ketenangan.”